Kompas.com - 11/08/2013, 08:16 WIB
Pemudik bersepeda motor menunggu giliran menaiki kapal feri di Pelabuhan Bakauheni, Lampung, Sabtu (10/8/2013). Hingga pukul 17.30, terdapat 34.963 penumpang dan 8.071 kendaraan yang menyeberang dari pelabuhan itu. Arus balik pemudik di pelabuhan tersebut mulai berlangsung dan diperkirakan mencapai puncaknya pada hari ini. KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOPemudik bersepeda motor menunggu giliran menaiki kapal feri di Pelabuhan Bakauheni, Lampung, Sabtu (10/8/2013). Hingga pukul 17.30, terdapat 34.963 penumpang dan 8.071 kendaraan yang menyeberang dari pelabuhan itu. Arus balik pemudik di pelabuhan tersebut mulai berlangsung dan diperkirakan mencapai puncaknya pada hari ini.
EditorLaksono Hari Wiwoho
INDRAMAYU, KOMPAS.com- Antrean kendaraan dan kemacetan lalu lintas kembali mewarnai ruas-ruas jalan utama di Pulau Jawa untuk jalur arus balik Lebaran 2013. Arus balik itu diperkirakan mencapai puncaknya Minggu (11/8/2013) ini. Dibutuhkan kesigapan ekstra para petugas dan kedisiplinan para pengguna jalan untuk mencegah kemacetan yang lebih parah.Arus balik itu sudah terlihat di beberapa kawasan, Sabtu, dan menimbulkan kemacetan. Dari pantauan Kompas, arus lalu lintas dari Indramayu-Subang-Karawang lancar dan baru terhambat begitu masuk sekitar Simpang Jomin, Karawang.

Arus lalu lintas ke arah Simpang Mutiara tersendat dan macet ke arah Pasar Cikampek. Kemacetan itu karena terjadi pertemuan arus kendaraan dari arah Simpang Mutiara menuju Cirebon yang dibelokkan di Simpang Jomin ke arah Pasar Cikampek.

Pengguna kendaraan ke arah Cirebon harus berputar di dekat stasiun pengisian bahan bakar untuk umum (SPBU) supaya tidak terkunci di Simpang Jomin. Seperti saat arus mudik, Simpang Jomin menjadi salah satu simpul kemacetan di jalur pantai utara (pantura) Jawa Barat.

Di jalur selatan (Ciamis-Tasikmalaya-Bandung), kemacetan itu lebih parah. Dari pantauan Kompas.com, kepadatan dan kemacetan mulai terjadi di beberapa ruas jalan, seperti di Rajapolah, Gentong, Nagreg, Bandung, dan jalur alternatif (Singaparna-Salawu-Garut) sejak Sabtu siang.

Lonjakan jumlah kendaraan yang didominasi berpelat nomor luar daerah terus mengalir dari arah Ciamis ke Bandung. Bahkan, di jalur Rajapolah sampai ke Ciawi, laju kendaraan roda empat mengalami kemacetan parah.

Hingga pukul 22.00 semalam, akibat volume kendaraan yang sangat besar dan menumpuk menjelang tempat peristirahatan (rest area) Kilometer 62, kemacetan juga terjadi sekitar area Jalan Tol Jakarta-Cikampek, arah ke Jakarta. Kemacetan itu berekor hingga Kilometer 72 Tol Cipularang.

Tempat peristirahatan di Kilometer 62 Tol Cikampek itu juga ditutup karena tidak mampu menampung kendaraan.

”Kami memperkirakan arus balik akan berlangsung sampai Senin dini hari. Kepadatan akan terjadi di titik-titik pertemuan arus, terutama di Jomin sampai masuk ke Pintu Tol Cikampek,” kata Kepala Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri Inspektur Jenderal Pudji Hartanto di Jakarta, Sabtu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemacetan di Simpang Jomin tidak terlepas dari masih banyaknya warga yang mudik ke arah Jawa Tengah melalui pantura, hingga Sabtu kemarin. Darma (42), warga Jakarta Timur, misalnya. Ia mengaku hendak mudik ke Tegal, Jawa Tengah.

”Kami baru bisa mudik, Sabtu pagi. Saya memiliki usaha sendiri sehingga bisa mengatur kapan mau memulai kerja, tidak terikat seperti pegawai negeri sipil yang harus masuk kerja sesuai jadwal,” ujar Darma.

Tidak seperti saat arus mudik, warga memiliki waktu lebih sempit dalam arus balik setelah Lebaran. Hal ini karena Senin besok, sebagian besar karyawan dan pegawai negeri sipil (PNS) sudah masuk kerja.

Itu sebabnya, kepadatan lalu lintas juga terjadi di Pelabuhan Bakauheni, Lampung, menuju Pelabuhan Merak, Banten. Dari pantauan pukul 18.30, di pelabuhan itu sudah mulai tampak antrean pemudik pengendara sepeda motor, bus, dan kendaraan roda empat di lahan parkir dermaga satu, dua, dan tiga.

Petang itu, panjang antrean masih di bawah 100 meter sehingga tidak sampai sejam hampir semua kendaraan tersebut sudah terangkut. Muhamad Muhayat (27), yang akan kembali ke Serang, Banten, mengatakan, ia memilih balik lebih dini agar memiliki waktu memulihkan tenaga sebelum bekerja, Senin.

Untuk mengantisipasi lonjakan arus balik, Minggu ini, Manajer Usaha PT ASDP Indonesia Ferry Cabang Bakauheni Heru Purwanto menuturkan, pihaknya akan menambah dua pos pembelian tiket bagi pemudik sepeda motor sehingga total pos pembelian tiket 10 buah.

Sebelumnya, pos itu hanya delapan buah. Lima pos untuk kendaraan pribadi, bus, dan truk. Tiga pos lainnya untuk kendaraan sepeda motor. Dengan tambahan dua pos tersebut, pemudik sepeda motor bisa membeli tiket melalui lima pos.

Heru pun menambahkan, ASDP Bakauheni akan mengoptimalkan aturan waktu bongkar muatan setiap kapal selama 45 menit. Dari segi keamanan, Kepala Kepolisian Resor Lampung Selatan Ajun Komisaris Besar Bayu Aji menyatakan, pihaknya menambah jumlah personel kepolisian di Pelabuhan Bakauheni dari 158 menjadi 428 orang.

”Sebanyak 428 personel ini khusus untuk melakukan pengamanan arus balik penumpang pada H+1 dan H+2 di sini,” jelas Bayu.

Terminal-bandara padat

Bukan hanya terjadi pada pemudik dengan kendaraan pribadi, lonjakan arus balik juga sudah terlihat di terminal-terminal di Jakarta. Seperti terlihat di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, sampai pukul 14.00 kemarin, tercatat jumlah penumpang yang tiba mencapai 6.258 orang. Kebanyakan bus yang tiba kemarin berasal dari Jawa Tengah (Kebumen, Solo) dan Jawa Barat (Garut, Kuningan, Tasikmalaya).

Bus-bus itu cukup padat dengan penumpang. Rahmat (28), asal Tasikmalaya, mengatakan, dirinya pulang cepat karena Senin (11/8) harus masuk kerja. ”Saya mudik satu minggu sebelum Lebaran. Cukup banyak waktu melepas kangen bersama keluarga di kampung,” kata pekerja bengkel itu.

Arus balik penumpang juga mulai mengalir di Terminal bus Pulogadung, Jakarta, Sabtu (10/8). Hari Minggu ini diperkirakan puncak arus balik penumpang bus di Terminal Pulogadung. Berdasarkan data Terminal Pulogadung, jumlah penumpang yang tiba, Sabtu, hingga pukul 14.00 tercatat 721 orang dengan jumlah bus tiba tercatat 48 bus.

”Arus balik masih dalam kondisi normal. Kemungkinan Minggu atau Senin puncak arus balik,” kata Pelaksana Harian Kepala Terminal Pulogadung Adji Kusambarto.

Arus balik juga terlihat di Bandara Internasional Soekarno– Hatta, Kota Tangerang, Banten. Seperti di tempat-tempat lain, puncak arus balik di bandara itu diprediksi berlangsung hingga hari Minggu ini.

Berdasarkan data di Posko Lebaran bandara, puncak arus mudik terjadi pada H-5 dan H-6 Lebaran atau hari Sabtu (3/8) dan Minggu (4/8) dengan jumlah penumpang sebanyak 343.838 penumpang.

Jumlah tersebut naik sekitar 15 persen jika dibandingkan periode sama pada tahun 2012 yang mencapai 293.508 orang. Santi (35), warga Bekasi Barat, mengatakan, dirinya memilih balik liburan dari Makassar pada Sabtu agar bisa beristirahat dan bersilaturahim dengan tetangga dan keluarga lainnya di Jakarta.

Kapal kandas

Di jalur penyeberangan Pelabuhan Ketapang-Gilimanuk, terjadi insiden kandasnya Kapal Motor Penumpang (KMP) Gerbang Samudera, yang mengangkut 206 penumpang dari Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi, Jawa Timur, menuju Pelabuhan Gilimanuk, Jembrana, Bali.

Kapal itu kandas di dekat dermaga Pelabuhan Gilimanuk, Sabtu pagi. Semua penumpang kapal itu dinyatakan selamat dan sudah dievakuasi ke Pelabuhan Gilimanuk.

Manager Usaha Pelabuhan Gilimanuk Wahyudi Susianto, yang dihubungi dari Denpasar, menerangkan, kapal itu kandas di perairan Selat Bali ketika akan merapat ke dermaga Pelabuhan Gilimanuk. ”Belum diketahui penyebab kandasnya KMP Gerbang Samudera,” kata Wahyudi.

Diperoleh informasi, KMP Gerbang Samudera mengangkut 148 penumpang dewasa dan 58 penumpang anak-anak serta puluhan kendaraan. Semua penumpang kapal itu dapat dievakuasi tim penyelamat dari gabungan aparat kepolisian, SAR, dan TNI AL, Sabtu siang.

Evakuasi dilakukan TNI Angkatan Laut dan Kepolisian Air dan Udara dengan menggunakan perahu karet dan kapal tunda. Butuh sekitar tiga jam untuk mengevakuasi seluruh penumpang.

Akan tetapi, badan KMP Gerbang Samudera sendiri belum bisa dievakuasi karena telanjur terjebak di perairan dangkal. (PRA/UTI/SON/COK/NIT/ENG/ETA/PIN/SEM/AHA/RWN/K01/K06/K05/K12)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Nasional
Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Nasional
Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Nasional
Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Nasional
Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Nasional
Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Nasional
WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

Nasional
Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Nasional
Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Nasional
Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Nasional
UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

Nasional
UPDATE: 244.999 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

UPDATE: 244.999 SpesimenĀ Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

Nasional
UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

Nasional
Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani 'Overhaul', KSAL: Hasilnya Bagus

Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani "Overhaul", KSAL: Hasilnya Bagus

Nasional
UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.