Kompas.com - 07/08/2013, 15:46 WIB
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Konvensi terbuka yang dilakukan Partai Demokrat untuk mencari kandidat capres ternyata menarik banyak peminat. Ide awal yang dilontarkan oleh Ketua Umum Susilo Bambang Yudhoyono ini membuat banyak pemangku kepentingan di negeri ini mulai berlomba menebar pesona agar terpilih sebagai peserta konvensi.

Sejauh ini, setidaknya sudah ada tiga orang kader internal Demokrat yang menyatakan diri siap maju dalam konvensi. Mereka adalah Marzuki Alie, Hayono Isman, dan Ahmad Mubarok. Sementara dari kalangan eksternal ialah Menteri Perdagangan Gita Wirjawan, Ketua Dewan Perwakilan Daerah Irman Gusman, dan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD.

1. Marzuki Alie

Marzuki Alie merupakan kandidat pertama yang menyatakan diri siap maju sebagai peserta konvensi. Ia mengaku diminta langsung oleh SBY untuk maju mewakili kader partai. Saat ini, di Demokrat, Marzuki Alie mendapatkan posisi sebagai Wakil Ketua Majelis Tinggi. Ia juga masih aktif sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat.

Sebelum terjun ke dunia politik, Marzuki memulai kariernya sebagai pegawai negeri sipil di Kementerian Keuangan. Hanya lima tahun menjadi PNS, Marzuki kembali ke Palembang membantu usaha ayahnya sambil melanjutkan kuliah di Universitas Sriwijaya. Selanjutnya, Marzuki bekerja meniti karier di PT Semen Baturaja (Persero), Sumatera Selatan, sebagai staf pembukuan.

Hingga pada tahun 1999, Marzuki dipercaya sebagai Direktur Komersial Semen Baturaja yang saat itu terancam bangkrut akibat krisis global. Pada tahun 2006, suami dari Asmawati ini pun mencapai puncak kariernya sebagai pengusaha dengan menjadi Komisaris Utama Group usaha PT Global Perkasa Investindo.

Setelah mencapai puncak sebagai seorang pegawai dan pengusaha, Marzuki lalu terjun ke dunia politik pada tahun 2002 dengan bergabung ke Partai Demokrat. Posisi awalnya di partai baru itu ialah Majelis Pertimbangan Daerah (MPD) Partai Demokrat Sumsel 2002–2003. Hanya butuh waktu dua tahun, pada tahun 2005, Marzuki lalu diangkat menjadi Sekretaris Jenderal Partai Demokrat hingga tahun 2010. Pada tahun 2010, Marzuki maju sebagai salah satu calon ketua umum Partai Demokrat. Namun, Marzuki kalah dalam kongres yang dimenangkan Anas Urbaninrum.

Setelah itu, Marzuki fokus menjalani tugasnya sebagai Ketua DPR. Sebagai seorang pimpinan dewan, Marzuki kerap melontarkan pernyataan kontroversial. Beberapa di antaranya ialah terkait musibah tsunami di Mentawai dan wacana pembubaran Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Sosok Marzuki juga tak lepas dari kontroversi perseteruannya dengan SBY. Hubungan SBY dan Marzuki sempat renggang saat Marzuki bermanuver akan mencalonkan diri lagi menjadi ketua umum dalam perhelatan Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat pada Maret 2013 ini pasca-dinonaktifkannya Anas karena terseret perkara korupsi.

Marzuki pun menyatakan mundur dari pencalonan dan mempersilakan SBY menjadi ketua umum yang dipilih secara aklamasi. Tetapi, sebagai kompensasinya, Marzuki diberikan posisi Wakil Ketua Majelis Tinggi.

2. Hayono Isman

Tanpa diprediksi, nama Hayono Isman  mencuat di antara tokoh-tokoh yang akan mengikuti konvensi capres Partai Demokrat. Di Partai Demokrat, Hayono adalah anggota dewan pembina. Ia juga kini anggota Komisi I DPR.

Karier politik Hayono dimulai saat menjadi menjadi anggota DPR dua periode berturut-turut, yakni pada tahun 1987-1992 dan 1992-1993. Saat itu, dia menjadi anggota DPR dari Fraksi Karya Pembangunan (Golkar).

Pada Pemilu 2009, melalui Partai Demokrat, ia terpilih kembali menjadi anggota DPR untuk periode 2009-2014 melalui daerah pemilihan (dapil) DKI Jakarta I (Jakarta Timur). Hayono juga sempat menjadi Menteri Negara Pemuda dan Olahraga pada Kabinet Pembangunan VI (1993-1998).

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.