Catatan SBY soal Mudik Dituangkan di Akun Twitter-nya

Kompas.com - 05/08/2013, 16:56 WIB
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat meninjau pos tes kesehatan supir di Terminal Kampung Rambutan KOMPAS.COM/Sandro GatraPresiden Susilo Bambang Yudhoyono saat meninjau pos tes kesehatan supir di Terminal Kampung Rambutan
Penulis Sandro Gatra
|
EditorCaroline Damanik


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Setelah melihat langsung pelaksanaan mudik Lebaran 1434 H di beberapa lokasi, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menilai pemerintah telah melakukan yang terbaik untuk pengamanan dan pelayanan mudik Lebaran. Kesannya selama peninjauan dituangkannya di linimasa akun Twitter @SBYudhoyono, Senin (5/8/2013).

"Pemerintah telah berbuat yang terbaik untuk pengamanan dan pelayanan mudik Lebaran," demikian tulis Presiden.

Presiden dan Wakil Presiden Boediono didampingi jajaran kabinet, hari ini, meninjau pelaksanaan mudik di Stasiun Senen dan Terminal Kampung Rambutan, Jakarta. Sebelumnya, Minggu (4/8/2013), Presiden meninjau Pelabuhan Tanjung Priok dan Posko Angkutan Lebaran Terpadu di Kementerian Perhubungan.

Presiden menilai pelayanan pemudik di Terminal Kampung Rambutan berjalan tertib. Semua bus dan sopir diperiksa. Jika kondisi kesehatan sopir dan bus tidak memenuhi syarat, petugas melarang berangkat.

"Saya sempat naik ke dalam bus. Semua duduk dan ada AC-nya. Saya pesan kepada pengemudi untuk tidak ngebut dan mengutamakan keselamatan," kata Presiden.

Presiden juga menyinggung kunjungan dirinya ke Tanjung Priok kemarin. Ribuan pemudik dan 2.000 motor, kata dia, diangkut dengan Kapal TNI Angkatan Laut secara gratis menuju Jawa Tengah. Dengan demikian, diharapkan angka kecelakaan pemudik dengan sepeda motor berkurang.

"Tahun ini motor yang diangkut kapal secara gratis ditingkatkan (100.000 lebih). Semoga mengurangi jumlah kecelakaan yang sering terjadi," kata Presiden.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Periksa Saksi, KPK Dalami Dokumen Lelang Terkait Dugaan Korupsi Stadion Mandala Krida

Periksa Saksi, KPK Dalami Dokumen Lelang Terkait Dugaan Korupsi Stadion Mandala Krida

Nasional
DPR Tetapkan Komisi Mitra Kerja Kemendikbud Ristek, Kementerian Investasi, dan Kemenperin

DPR Tetapkan Komisi Mitra Kerja Kemendikbud Ristek, Kementerian Investasi, dan Kemenperin

Nasional
Mendagri: Sinergi Pusat dan Daerah Jadi Kunci Keberhasilan PPKM Mikro

Mendagri: Sinergi Pusat dan Daerah Jadi Kunci Keberhasilan PPKM Mikro

Nasional
Ada Penyekatan di Suramadu, Menko PMK Minta Masyarakat Kooperatif

Ada Penyekatan di Suramadu, Menko PMK Minta Masyarakat Kooperatif

Nasional
Ini Upaya Kemendagri Dorong Percepatan Realisasi APBD 2021

Ini Upaya Kemendagri Dorong Percepatan Realisasi APBD 2021

Nasional
IDI Minta Pemda Lakukan Penyempurnaan PPKM Mikro

IDI Minta Pemda Lakukan Penyempurnaan PPKM Mikro

Nasional
Pemerintah Belum Berikan draf RUU KUHP Versi Terakhir ke Publik Karena Pertimbangan Politis

Pemerintah Belum Berikan draf RUU KUHP Versi Terakhir ke Publik Karena Pertimbangan Politis

Nasional
Ini Aturan Lengkap PPKM Mikro Terbaru yang Berlaku Mulai 22 Juni 2021

Ini Aturan Lengkap PPKM Mikro Terbaru yang Berlaku Mulai 22 Juni 2021

Nasional
Kasus Covid-19 Melonjak, MK Tunda Sejumlah Sidang Uji Materi

Kasus Covid-19 Melonjak, MK Tunda Sejumlah Sidang Uji Materi

Nasional
Rapat Paripurna DPR Diikuti 29 Orang Anggota Secara Langsung, 265 Lainnya Ikuti Secara Virtual

Rapat Paripurna DPR Diikuti 29 Orang Anggota Secara Langsung, 265 Lainnya Ikuti Secara Virtual

Nasional
Tekan Covid-19, Epidemiolog Sarankan Pemerintah Lakukan Pengetatan seperti PSBB

Tekan Covid-19, Epidemiolog Sarankan Pemerintah Lakukan Pengetatan seperti PSBB

Nasional
Wapres: Pemerintah Upayakan Hapus Hambatan Ekspor Produk Halal

Wapres: Pemerintah Upayakan Hapus Hambatan Ekspor Produk Halal

Nasional
Kepala BKN Bima Haria Diperiksa Komnas HAM Selasa Siang, Ini yang Didalami

Kepala BKN Bima Haria Diperiksa Komnas HAM Selasa Siang, Ini yang Didalami

Nasional
Survei: Kepercayaan Publik terhadap KPK Lebih Rendah dari Polri

Survei: Kepercayaan Publik terhadap KPK Lebih Rendah dari Polri

Nasional
Wapres Imbau Pelaku UMKM Urus Sertifikasi Halal Produk

Wapres Imbau Pelaku UMKM Urus Sertifikasi Halal Produk

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X