Kompas.com - 05/08/2013, 11:29 WIB
Suasana di Vihara Ekayana, Duri Kepa, Jakarta Barat, Senin (5/8/2013) dini hari. Ledakan benda yang diduga bom terjadi di sini Minggu malam. KOMPAS.COM/VITALIS YOGI TRISNASuasana di Vihara Ekayana, Duri Kepa, Jakarta Barat, Senin (5/8/2013) dini hari. Ledakan benda yang diduga bom terjadi di sini Minggu malam.
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Kelompok teror yang beraksi di Vihara Ekayana Arama, Kebon Jeruk, pada Minggu (4/8/2013) malam, diperkirakan sengaja mencari momentum menjelang Lebaran. Ledakan menjelang hari raya bagi umat Islam itu ditengarai akan memberikan dampak yang lebih besar.

"Beberapa bulan lalu, sebagai pengamat, saya sudah bilang antisipasi menjelang Lebaran, tahun baru, 17 Agutus, karena mereka akan bergerak. Momentum itu akan memberikan impact atau daya besar," ujar pengamat terorisme, Mardigu Wowiek Prasantyo, saat dihubungi, Senin (5/8/2013).

Menurut Mardigu, pola seperti itu selalu diterapkan kelompok teroris. Meski mereka berbeda pimpinan, lanjutnya, tetapi mempunyai satu jalan pemikiran, yakni menimbulkan efek perhatian yang besar dari aksi teror yang dilakukan.

"Ini sama-sama ideologi gila. Cuma ingin dapat perhatian," katanya.

Sebelumnya, Mardigu menduga motif dari aksi ledakan di bom wihara semalam bertujuan menimbulkan rasa benci antarsesama umat beragama. Kelompok teroris ini tidak bermaksud membunuh karena bom yang ditempatkan berdaya ledak rendah.

Setelah menyerang wihara, Mardigu memperkirakan aksi serupa akan terjadi di tempat-tempat peribadatan lainnya. "Kalau teori perangnya, nanti masyarakat tidak percaya sama pemerintah, sampai akhirnya digulingkan. Sekarang ini mereka lagi cari api, ini taktik perang biasa," imbuh Mardigu.

Seperti diberitakan, dua paket bahan peledak diletakkan di sekitar area Vihara Ekayana Arama, Minggu malam. Satu paket berhasil meledak, sedangkan satu paket gagal meledak dan hanya mengeluarkan asap.

Sebanyak tiga orang mengalami luka ringan dan dilarikan ke rumah sakit terdekat. Peristiwa ledakan ini terjadi tak lama setelah kebaktian malam berakhir. Hingga kini Polri masih mengusut motif dan pelaku aksi teror ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.