Ramadhan di Lingkar Kutub Utara

Kompas.com - 27/07/2013, 09:42 WIB
Fenomena Matahari tengah malam di lingkar kutub utara yang bertepatan dengan Gerhana Matahari Sebagian 1 Juni 2011 seperti diabadikan di Alta, Finnmark (Norwegia) oleh astrofotografer Eivind Kolstad. Meski Matahari nampak berdekatan dengan cakrawala sehingga seakan-akan menyembul dari pegunungan, namun sesungguhnya saat itu Matahari tak pernah terbenam. 
 

 
Sumber : Kolstad, 2011 dalam Spaceweather.com, 2011.Fenomena Matahari tengah malam di lingkar kutub utara yang bertepatan dengan Gerhana Matahari Sebagian 1 Juni 2011 seperti diabadikan di Alta, Finnmark (Norwegia) oleh astrofotografer Eivind Kolstad. Meski Matahari nampak berdekatan dengan cakrawala sehingga seakan-akan menyembul dari pegunungan, namun sesungguhnya saat itu Matahari tak pernah terbenam.
EditorErlangga Djumena

Muh. Ma'rufin Sudibyo*

KOMPAS.com - Durasi puasa per hari yang cukup panjang dalam bulan suci Ramadhan 1434 H kali ini tak hanya dialami kawasan sub tropis belahan Bumi utara saja. Kawasan lingkar kutub utara yakni mulai dari garis lintang 66,4 LU hingga 90 LU pun mengalaminya. Bahkan, dalam tingkatan lebih tinggi.

Dengan awal bulan suci Ramadhan 1434 H hanya berselang 20 hari pasca Matahari menempatkan diri di atas garis 23,44 LU dalam gerak semu tahunannya, batas paling utara yang bisa dijangkau sang surya, maka kawasan lingkar kutub utara mengalami panjang siang hari yang demikian ekstrim. Bahkan, terdapat situasi di mana Matahari terus menerus berada di atas cakrawala hingga 24 jam penuh.

Selain terasa unik dan ajaib, di sisi lain karakteristik demikian berimplikasi pada menghilangnya sebagian dari lima waktu shalat, demikian pula dengan penanda untuk mengawali dan mengakhiri puasa dalam hari-hari di bulan suci Ramadhan.

Kita bisa melihat hal tersebut di kota Murmansk yang terletak di propinsi federal Murmansk Oblast (Rusia). Kota yang dilintasi garis lintang 68,97 LU ini merupakan pelabuhan penting bebas es bagi Rusia untuk kawasan Laut Barents seiring pengaruh arus teluk. Kota ini mengalami situasi di mana Matahari tidak pernah terbenam sempurna dan juga tak pernah terbit secara sempurna sepanjang 13 hari pertama di bulan suci Ramadhan 1434 H.

Maka, sepanjang rentang masa itu waktu Maghrib, Isya’ dan Shubuh aktual bagi Murmansk menghilang sehingga hanya menyisakan waktu Dhuhur dan ‘Ashar saja.

Mulai hari ke-14 Ramadhan hingga Idul Fitri kelak, barulah Matahari mengalami terbenam sempurna (di cakrawala antara barat laut dan utara Murmanks) dan sebaliknya terbit sempurna pula (di cakrawala antara utara dan timur laut Murmansk). Namun, tak pernah bisa mencapai posisi 15 derajat di bawah cakrawala sehingga waktu Shubuh dan Isya’ tetap menghilang.

Dengan demikian, sepanjang bulan suci Ramadhan 1434 H ini waktu Shubuh aktual (sebagai penanda mulai berpuasa) di Murmansk sepenuhnya menghilang. Sebaliknya, waktu Maghrib aktual (sebagai penanda berbuka puasa) hanya ada di separuh bulan kalender.

Kota Murmansk memang tergolong berpenduduk jarang dengan hanya ditinggali 307.000 orang berdasarkan sensus 2010. Namun, jumlah itu sudah menjadikannya kota terbesar di propinsi federal Murmansk Oblast. Dari jumlah populasinya sekitar 1 % di antaranya adalah komunitas Muslim. Dengan karakteristik penyinaran Matahari demikian unik, bagaimana Umat Islam di Murmansk menjalani ibadah puasa Ramadhannya kali ini?

Siang dan malam kutub

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komnas Perempuan Protes Candaan Mahfud MD yang Samakan Virus Corona dengan Istri

Komnas Perempuan Protes Candaan Mahfud MD yang Samakan Virus Corona dengan Istri

Nasional
Pemerintah: New Normal Bukan Berarti Kembali seperti Sebelum Adanya Pandemi Covid-19

Pemerintah: New Normal Bukan Berarti Kembali seperti Sebelum Adanya Pandemi Covid-19

Nasional
Multitafsir soal Operasional Ojek di Masa Pandemi, Mendagri Revisi Keputusannya

Multitafsir soal Operasional Ojek di Masa Pandemi, Mendagri Revisi Keputusannya

Nasional
Berkapasitas 360 Pasien, RS Covid Pulau Galang Saat Ini Rawat 36 Orang

Berkapasitas 360 Pasien, RS Covid Pulau Galang Saat Ini Rawat 36 Orang

Nasional
1.382 Bencana Terjadi di Indonesia hingga Akhir Mei, Belum Termasuk Covid-19

1.382 Bencana Terjadi di Indonesia hingga Akhir Mei, Belum Termasuk Covid-19

Nasional
Sebelum Terapkan New Normal, Suatu Daerah Wajib Lakukan Sosialisasi hingga Simulasi

Sebelum Terapkan New Normal, Suatu Daerah Wajib Lakukan Sosialisasi hingga Simulasi

Nasional
Ini 5 Provinsi dengan Kenaikan Kasus Harian Covid-19 Terbanyak pada 31 Mei

Ini 5 Provinsi dengan Kenaikan Kasus Harian Covid-19 Terbanyak pada 31 Mei

Nasional
Aspek Ini yang Jadi Pertimbangan Pemerintah Sebelum Terapkan New Normal

Aspek Ini yang Jadi Pertimbangan Pemerintah Sebelum Terapkan New Normal

Nasional
Hingga 31 Mei, Jumlah ODP 49.936 Orang dan PDP 12.913 Orang

Hingga 31 Mei, Jumlah ODP 49.936 Orang dan PDP 12.913 Orang

Nasional
Pemerintah: New Normal Tidak Mungkin Dilakukan Serempak

Pemerintah: New Normal Tidak Mungkin Dilakukan Serempak

Nasional
Bertambah 11.470, Total 323.376 Spesimen Covid-19 Telah Diperiksa Hingga 31 Mei 2020

Bertambah 11.470, Total 323.376 Spesimen Covid-19 Telah Diperiksa Hingga 31 Mei 2020

Nasional
UPDATE: Sebaran 700 Kasus Baru Covid-19 pada 31 Mei

UPDATE: Sebaran 700 Kasus Baru Covid-19 pada 31 Mei

Nasional
Kerusuhan di AS Meluas, DPR Minta Pemerintah Pastikan Keselamatan WNI

Kerusuhan di AS Meluas, DPR Minta Pemerintah Pastikan Keselamatan WNI

Nasional
UPDATE: Kasus Kematian akibat Covid-19 Menjadi 1.613 Orang, Bertambah 40 Orang

UPDATE: Kasus Kematian akibat Covid-19 Menjadi 1.613 Orang, Bertambah 40 Orang

Nasional
UPDATE: Tambah 293 Orang, Pasien Covid-19 yang Sembuh Kini 7.308 Orang

UPDATE: Tambah 293 Orang, Pasien Covid-19 yang Sembuh Kini 7.308 Orang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X