Kompas.com - 23/07/2013, 21:27 WIB
Suryadharma Ali KOMPAS/Totok WijayantoSuryadharma Ali
Penulis Dani Prabowo
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Menteri Agama Suryadharma Ali menyesali aksi anarkistis yang dilakukan FPI di sejumlah daerah, seperti di Kendal, Jawa Tengah, dan Makassar, Sulawesi Selatan. Menurut dia, aksi kekerasan tidak dapat dilakukan dengan mengatasnamakan prinsip apa pun, terlebih dengan membawa prinsip agama.

”Sungguh sangat menyesalkan tindak kekerasan masih dilakukan. Prinsip dasar, kekerasan itu tidak dapat dilakukan atas prinsip apa pun, termasuk atas prinsip agama. Kekerasan itu tidak bisa dibenarkan. Oleh karenanya, kejadian yang lalu itu saya harap adalah kejadian terakhir,” ujarnya.

Suryadharma mengklaim, kementeriannya kerap melakukan pembinaan terhadap ormas keagamaan.

Sebelumnya, bentrok antara puluhan anggota FPI dan penduduk Sukorejo, Kendal, Jawa Tengah, meletup pada Kamis (18/7/2013). Satu orang tewas dalam peristiwa itu. Selain korban tewas, dalam bentrokan itu sedikitnya satu mobil yang ditumpangi rombongan FPI ludes dibakar massa dan tiga mobil FPI lainnya dirusak massa. Peristiwa ini bermula saat rombongan FPI gabungan dari Kendal, Temanggung, dan Kabupaten Semarang baru melakukan razia di lokasi prostitusi dan judi togel di Kota Sukorejo.

Sehari sebelumnya, FPI juga merazia lokasi prostitusi di Sukorejo. Warga setempat kesal atas ulah anggota FPI yang melakukan sweeping di wilayah mereka. Tindakan FPI dinilai menyinggung warga Sukorejo karena dianggap main hakim sendiri. Apalagi, para anggota FPI bukanlah warga setempat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.