Kompas.com - 23/07/2013, 21:22 WIB
Salah seorang pendiri Yayasan Samaritan Pastor Cornelis A.M. Bertens MSC (kiri) dan Presiden Direktur PT SidoMuncul Irwan Hidayat (kanan). Yayasan Samaritan memberikan bantuan pembiayaan bagi pelayanan empat rumah sakit Katolik yakni Rumah Sakit Atma Jaya, Pluit, Jakarta, Rumah Sakit Hative, Passo, Ambon, Rumah Sakit Bunda Pengharapan Merauke, dan Rumah Sakit Santo Rafael di Cancar, Ruteng,  Flores.  Josephus PrimusSalah seorang pendiri Yayasan Samaritan Pastor Cornelis A.M. Bertens MSC (kiri) dan Presiden Direktur PT SidoMuncul Irwan Hidayat (kanan). Yayasan Samaritan memberikan bantuan pembiayaan bagi pelayanan empat rumah sakit Katolik yakni Rumah Sakit Atma Jaya, Pluit, Jakarta, Rumah Sakit Hative, Passo, Ambon, Rumah Sakit Bunda Pengharapan Merauke, dan Rumah Sakit Santo Rafael di Cancar, Ruteng, Flores.
|
EditorJosephus Primus
KOMPAS.com - Beban jalan raya khususnya di Pantai Utara (Pantura) Jawa memang makin berat. Kondisi ini makin terasa saat mudik Lebaran.

Untuk tahun ini, misalnya, sebagaimana data Harian Kompas kemarin, jumlah pemudik bisa mencapai 24 juta orang. Dari Jakarta saja, akan ada sekitar 9 juta lebih pemudik ke arah Timur.

Risiko mudik menggunakan transportasi jalan raya pun kembali mengemuka. Kebanyakan berujung pada pemborosan waktu dan biaya. Risiko mudik pun makin sering mengancam nyawa. "Memang harus diakui beban jalan raya di Pantura makin berat,"kata Presiden Direktur PT SidoMuncul Irwan Hidayat kepada Kompas.com pada Selasa (23/7/2013) di sela-sela pemberian dana bantuan kemanusiaan sebesar Rp 200 juta kepada Yayasan Samaritan di kawasan Jalan Hasyim Ashari, Jakarta.

Menurut Irwan Hidayat yang sampai kini selalu menggelar perhelatan mudik gratis bersama para pedagang jamu sejak 1991, pengalaman menunjukkan kalau jalan raya masih menjadi pilihan utama transportasi pemudik. "Saya sarankan, mudik bisa menggunakan kereta api sebagai alternatif,"katanya.

Irwan Hidayat yang kala itu didampingi salah seorang pendiri Yayasan Samaritan Pastor Cornelis A.M. Bertens MSC mengatakan agar bisa menjadi alternatif yang memadai, kereta api mesti dimaksimalisasikan. "Salah satunya melalui double track (jalur ganda),"imbuhnya.

Catatan menunjukkan, jalur ganda kereta api di Pantura sudah rampung untuk jalur Jakarta hingga Semarang hingga Desember 2013. Khusus jalur Cirebon-Brebes sepanjang 60 kilometer, pembebasan lahan untuk jalur ganda baru kelar pada Desember tahun ini.

Lebih lanjut, Irwan Hidayat menambahkan maksimalisasi kereta api salah satunya dengan membuat empat jalur hingga ke Semarang. "Saya pikir dengan cara itu beban jalan di Pantura bisa berkurang,"katanya.

Kemanusiaan   


Sementara itu, Pastor Bertens menerangkan Yayasan Samaritan berdiri saat kerusuhan sosial pada 1998 merebak di Jakarta. Kala itu, Rumah Sakit Atma Jaya mendapat banyak pasien korban  kerusuhan dari masyarakat kebanyakan. "Mereka tidak bisa membayar biaya rumah sakit,"kenang Bertens.

Jadilah, lantaran kepedulian itu, bersama rekannya, Pastor Firmus MSC dan dr. Halim Danusantoso, Bertens mendirikan Yayasan Samaritan. Sampai sekarang, ikut juga aktif dalam mengelola yayasan dua orang perempuan yakni Lucia Sukiman dan Kristi Purwa.

Masih menurut Bertens, nama "Samaritan"memang diambil dari cerita Injil tentang orang Samaria. Orang Samaria justru menolong orang Yahudi yang tengah menderita. Sementara, sesama orang Yahudi yang kebetulan melewati korban yang tengah sekarat di perjalanan, justru sama sekali tak peduli. "Orang Samaria itu yang akhirnya menolong orang Yahudi dengan membawanya ke penginapan dan membiayai perawatan hingga sembuh,"tutur pastor asal Belanda yang bertugas di Indonesia sejak 1968 tersebut.

Sampai sekarang, Yayasan Samaritan memberikan bantuan pembiayaan bagi pelayanan empat rumah sakit Katolik. Selain di Rumah Sakit Atma Jaya, Pluit, Jakarta, Yayasan Samaritan yang beralamat di Jalan K.H. Hasyim Ashari Nomor 23 Jakarta ini memberikan bantuan bagi Rumah Sakit Hative, Passo, Ambon, Rumah Sakit Bunda Pengharapan Merauke, dan Rumah Sakit Santo Rafael di Cancar, Ruteng, Flores.

Pastor Bertens mengatakan, setiap tahun, rata-rata Yayasan Samaritan memberikan bantuan dana sebesar Rp 300 juta untuk seluruh rumah sakit tersebut.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Nasional
Berembus Isu 'Reshuffle' akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Berembus Isu "Reshuffle" akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Nasional
Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Nasional
UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

Nasional
Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Nasional
Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Nasional
Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Nasional
Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Nasional
Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Nasional
Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Nasional
PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

Nasional
Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Nasional
UPDATE 10 April: 5.041.654 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 9.927.110 Dosis Pertama

UPDATE 10 April: 5.041.654 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 9.927.110 Dosis Pertama

Nasional
UPDATE 10 April: Ada 59.139 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 10 April: Ada 59.139 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 10 April: 64.091 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 10 April: 64.091 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X