Di Balik Kisah Jadwal Imsakiyah

Kompas.com - 19/07/2013, 16:21 WIB
Pedoman dasar elemen posisi Matahari sebagai acuan untuk lima waktu shalat wajib serta waktu imsak dan dhuha. Sumber: Mutoha Arkanuddin, 2007.Pedoman dasar elemen posisi Matahari sebagai acuan untuk lima waktu shalat wajib serta waktu imsak dan dhuha.
EditorInggried Dwi Wedhaswary

Muh. Ma'rufin Sudibyo*

KOMPAS.com - Jadwal imsakiyah menjadi salah satu kebutuhan pokok umat Islam di Indonesia sepanjang bulan Ramadhan. Daya tarik utamanya terletak pada awal waktu Subuh dan Maghrib, yang masing-masing menjadi penanda dimulai dan berakhirnya ibadah puasa dalam satu hari.

Jadwal ini terpublikasi di mana-mana, baik sebagai lembaran di masjid/musala, sisipan di halaman media massa cetak, hingga pamflet komersial produk tertentu. Pada masa kini, jadwal imsakiyah bahkan hadir dalam versi digital seperti dijumpai pada berbagai pemrograman, laman, dan tautan. Kita juga bisa memerolehnya melalui perangkat telepon pintar hingga sabak elektronik, lengkap dengan sistem pengingatnya.

Khusus tahun ini, yang telah dinisbatkan sebagian orang sebagai tahun politik, jadwal imsakiyah juga bertebaran di mana-mana bersama dengan pamflet-pamflet promosi diri para bakal calon anggota legislatif dalam berbagai tingkatan yang bakal berlaga tahun depan.

Melimpahnya jadwal imsakiyah mempermudah setiap insan Muslim menjalani ibadah puasa Ramadhan-nya. Namun, di sisi lain, jadwal imsakiyah yang beredar pun beraneka ragam dan satu dengan yang lainnya kerap berbeda atau berselisih waktu. Tak jarang, bagi suatu daerah dijumpai ada tiga, empat, atau bahkan lima versi jadwal imsakiyah yang berbeda-beda dengan selisih waktu bisa merentang hingga 4 menit antara satu sama lain, sehingga kerap membuat publik bingung. 

Di sela diskursus seluk-beluk awal Ramadhan dan hari raya, mari sejenak kita pusatkan perhatian pada jadwal imsakiyah yang juga merupakan salah satu aplikasi astronomi dalam Islam.

Seperti halnya yang arah kiblat, jadwal imsakiyah pun menjadi salah satu monumen pengingat bahwa senyampang tiada perbedaan dalam hisab waktu shalat, namun pengabaian terhadap rukyat waktu shalat akan berakibat serius.

Pilihan

Jadwal imsakiyah sesungguhnya adalah jadwal waktu lima shalat wajib harian biasa, seperti juga pada bulan-bulan kalender Hijriah non-Ramadhan. Maka, jadwal imsakiyah pun terdiri dari lima awal waktu shalat masing-masing Shubuh, Zuhur, Ashar, Maghrib, dan Isya’.

Sebagai tambahan, terdapat pula awal waktu Imsak dan kadangkala waktu Dhuha. Bedanya, jadwal waktu lima shalat wajib di bulan suci Ramadhan memberikan penekanan terhadap waktu Imsak. Dari sinilah nama imsakiyah berasal, disamping juga pada waktu Maghrib.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X