Bergeming Ditanya Survei Capres, Jokowi Berkomentar soal "Orang Ndeso"

Kompas.com - 16/07/2013, 09:29 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. VITALIS YOGI TRISNAGubernur DKI Jakarta Joko Widodo.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Beragam survei untuk mereka-reka siapa kandidat yang diminati atau setidaknya cukup dikenal publik untuk Pemilu Presiden 2014 terus saja menempatkan Joko Widodo sebagai pemuncak. Gubernur DKI Jakarta yang akrab disapa dengan Jokowi ini mengungguli deretan tokoh politik nasional, bahkan yang jauh lebih senior.

Salah seorang blogger di Kompasiana pernah menyebut Jokowi sebagai "media darling". Sifat dan sikap sederhana politisi dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan ini disebut sebagai "modal" yang telah merebut perhatian media massa.

Lalu, apakah gubernur yang hobi blusukan ini menanggapi segala hasil survei dengan berapi-api pula?

Data beragam wawancara yang dihimpun Kompas.com memperlihatkan tak pernah sekali pun Jokowi menyatakan ingin maju menjadi calon presiden. Sebaliknya, dia pun tak pernah mengatakan tidak ingin mencalonkan diri menjadi presiden.

Jawaban Jokowi selalu mengambang bila ditanya soal pencalonan presiden. Misalnya, ketika suatu saat ditanya apakah berminat menjadi calon presiden pada 2014, dia menjawab, "Jadi capres? Wong dari dulu nggak pernah mikirlah (soal itu)." Jawaban itu dia sampaikan saat ditanya di Balaikota Jakarta pada 28 Mei 2013.

Pada hari berikutnya, 29 Mei 2013, pertanyaan lain terkait topik yang sama diajukan kepada Jokowi. Dia disodori pertanyaan, siapa tokoh yang paling tepat mendampinginya, Jokowi lincah berkilah, "Paling enak sih ya dipasangkan sama istri saya."

Cuma makan pagi kok...

Dalam beberapa kesempatan, Jokowi pun sempat mengatakan urusan penentuan calon presiden bukanlah porsi kewenangannya. Sebagai kader Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, dia mengatakan kewenangan itu ada di tangan ketua umum partai, Megawati Soekarnoputri.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tepergok beberapa kali berkunjung ke rumah Megawati, Jokowi pun menolak kunjungannya ada kaitan dengan pencapresan partai. "(Diundang) makan pagi kok (pertanyaannya) lari ke situ," tepis dia, Sabtu (15/6/2013) di kediaman Megawati.

Barangkali saking kerapnya ditanya soal capres dan hasil survei, pada satu ketika Jokowi pun meminta dia tak "digosok-gosok" soal pencalonan menjadi presiden. Dengan tegas dia mengatakan "tidak" ketika ditanya apakah akan ada waktunya dia menjawab masalah pencalonan ini.

"Saya tidak mau digosok-gosok, digoda-goda, dikompor-kompori masalah itu. Konsentrasi saya masih banjir, rusun, macet, waduk," tegas Jokowi di Jakarta, Kamis (27/6/2013).

Orang kota, wajah ndeso

Namun, akhirnya ada juga survei yang menggelitik Jokowi untuk berkomentar. Dia merespons survei yang menyebutnya sebagai "orang ndeso yang berhasil merebut simpati masyarakat Indonesia".

"Tanyakan (pada) yang nyurvei. Saya itu bukan orang ndeso, tapi wajah ndeso. (Saya ini) orang kota. Beda lho, wajah ndeso sama orang ndeso," tegas Jokowi, Senin (15/7/2013). Namun, itu saja jawabannya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepala BNPB Paparkan 6 Strategi Kendalikan Penyebaran Kasus Covid-19

Kepala BNPB Paparkan 6 Strategi Kendalikan Penyebaran Kasus Covid-19

Nasional
Kuasa Hukum Berharap Gugatan Warga soal Ganti Rugi terhadap Juliari Tak Dihambat

Kuasa Hukum Berharap Gugatan Warga soal Ganti Rugi terhadap Juliari Tak Dihambat

Nasional
Survei: Kepuasan Masyarakat terhadap Kinerja Jokowi Turun, Jadi 75,6 Persen

Survei: Kepuasan Masyarakat terhadap Kinerja Jokowi Turun, Jadi 75,6 Persen

Nasional
Penjelasan Menkes soal Masuknya Varian Corona Asal India ke Kudus

Penjelasan Menkes soal Masuknya Varian Corona Asal India ke Kudus

Nasional
Jokowi Sebut Relawannya Ditarik-tarik untuk Kepentingan Pilpres 2024

Jokowi Sebut Relawannya Ditarik-tarik untuk Kepentingan Pilpres 2024

Nasional
Jokowi Minta Relawan Tak Terburu-buru Tentukan Sikap Terkait Pilpres 2024

Jokowi Minta Relawan Tak Terburu-buru Tentukan Sikap Terkait Pilpres 2024

Nasional
Tower 8 Wisma Atlet Pademangan hingga Rusun Nagrak Cilincing Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Tower 8 Wisma Atlet Pademangan hingga Rusun Nagrak Cilincing Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Nasional
Kepala BNPB: Faktor Utama Lonjakan Covid-19 Mobilisasi Masyarakat, Khususnya Saat Liburan

Kepala BNPB: Faktor Utama Lonjakan Covid-19 Mobilisasi Masyarakat, Khususnya Saat Liburan

Nasional
Jokowi Minta Kepala BNPB Terus Ingatkan Masyarakat soal Disiplin Protokol Kesehatan

Jokowi Minta Kepala BNPB Terus Ingatkan Masyarakat soal Disiplin Protokol Kesehatan

Nasional
Sebaran 9.868 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI Jakarta

Sebaran 9.868 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI Jakarta

Nasional
UPDATE 13 Juni: 11.568.443 Orang Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 13 Juni: 11.568.443 Orang Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 13 Juni: Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia Mencapai 108.997

UPDATE 13 Juni: Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia Mencapai 108.997

Nasional
UPDATE 13 Juni: Ada 113.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 13 Juni: Ada 113.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 13 Juni: 70.468 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 13 Juni: 70.468 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
Survei: Masyarakat yang Puas terhadap Jokowi Cenderung Pilih Ganjar Pranowo sebagai Capres

Survei: Masyarakat yang Puas terhadap Jokowi Cenderung Pilih Ganjar Pranowo sebagai Capres

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X