Prabowo Kritik Indonesia Masih Impor Kebutuhan Pokok

Kompas.com - 15/07/2013, 18:50 WIB
Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto DANY PERMANAKetua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto mengritik pemerintah karena Indonesa tidak mampu memenuhi kebutuhan pokok secara swadaya. Dia menilai, bangsa Indonesia belum mampu mandiri dan berdiri di atas kaki sendiri terkait pengadaan bahan pokok. Saat ini, Indonesia mengimpor beberapa kebutuhan pokok.

"Luas laut Indonesia mencapai 3/4 luas wilayah, tapi Indonesia masih garam. Bahkan untuk memelihara sapi (tidak bisa), masih bergantung dari negara lain," tandas Prabowo, Senin (15/7/2013) dalam sambutannya saat Deklarasi 6 Program Aksi Transformasi Bangsa Partai Gerindra di Jakarta.

Prabowo sedih bangsa Indonesia kerap tampil sebagai bangsa yang kalah menghadapi bangsa lain. "Kalah tawar, kalah saing, bahkan kalah sebelum berperang," pungkasnya.

Dia bahkan menyatakan, dengan jumlah penduduk mencapai 250 juta jiwa, Indonesia tidak mampu menciptakan tim sepakbola yang unggul yang hanya terdiri dari 11 orang. Karena itu, dia menegaskan, Partai Gerindra mencangankan enam program aksi yang akan dilakukannya jika Gerindra memenangkan Pemilu 2014 mendatang.

"Kalau kita ingin memperbaiki kehidupan bangsa, harus ada pergerakan dan perjuangan menuju transformasi bangsa. Program aksi akan kami jalankan manakala Gerindra diberi kesempatan memimpin pemerintahan sejak 2014 hingga lima tahun selanjutnya," kata Prabowo.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update: 84 Orang Meninggal akibat Gempa di Sulawesi Barat

Update: 84 Orang Meninggal akibat Gempa di Sulawesi Barat

Nasional
Polri Periksa 23 Saksi Terkait Dugaan Penipuan PT Jouska

Polri Periksa 23 Saksi Terkait Dugaan Penipuan PT Jouska

Nasional
Pembentukan Herd Immunity Butuh Waktu, Begini Penjelasan Satgas Covid-19

Pembentukan Herd Immunity Butuh Waktu, Begini Penjelasan Satgas Covid-19

Nasional
Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Diperpanjang Lagi 3 Hari

Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Diperpanjang Lagi 3 Hari

Nasional
JK: Airlangga Donor Plasma Konvalesen sebagai Rasa Syukur Sembuh Covid-19

JK: Airlangga Donor Plasma Konvalesen sebagai Rasa Syukur Sembuh Covid-19

Nasional
Tito Karnavian Sebut Komjen Listyo Sigit Sosok yang Cerdas

Tito Karnavian Sebut Komjen Listyo Sigit Sosok yang Cerdas

Nasional
Hingga Senin Sore, BMKG Catat 31 Kali Gempa Terjadi di Sulawesi Barat

Hingga Senin Sore, BMKG Catat 31 Kali Gempa Terjadi di Sulawesi Barat

Nasional
Menteri Agama: Sejak 1 November 2020, Sudah 1.090 Jemaah Indonesia Berangkat Umrah

Menteri Agama: Sejak 1 November 2020, Sudah 1.090 Jemaah Indonesia Berangkat Umrah

Nasional
Kemensos Pastikan Kelompok Rentan Korban Gempa Sulbar Ditempatkan Terpisah

Kemensos Pastikan Kelompok Rentan Korban Gempa Sulbar Ditempatkan Terpisah

Nasional
Maret 2021, Kemenristek Akan Berikan Bibit Vaksin Merah Putih kepada Bio Farma

Maret 2021, Kemenristek Akan Berikan Bibit Vaksin Merah Putih kepada Bio Farma

Nasional
Sepekan Pemberlakuan PPKM dan Tingginya Penambahan Kasus Covid-19

Sepekan Pemberlakuan PPKM dan Tingginya Penambahan Kasus Covid-19

Nasional
Antisipasi Bencana, Mendagri Ingatkan Pemda Siapkan Anggaran Belanja Tak Terduga

Antisipasi Bencana, Mendagri Ingatkan Pemda Siapkan Anggaran Belanja Tak Terduga

Nasional
Menko PMK: Donasi Plasma Konvalesen Tingkatkan Kesembuhan, Tekan Risiko Kematian Covid-19

Menko PMK: Donasi Plasma Konvalesen Tingkatkan Kesembuhan, Tekan Risiko Kematian Covid-19

Nasional
Di DPR, Kompolnas Sebut Rekam Jejak Komjen Listyo Sigit Mumpuni

Di DPR, Kompolnas Sebut Rekam Jejak Komjen Listyo Sigit Mumpuni

Nasional
Donasikan Plasma Konvalesen, Kapan Airlangga Hartarto Mengidap Covid-19?

Donasikan Plasma Konvalesen, Kapan Airlangga Hartarto Mengidap Covid-19?

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X