Demokrat Senang Pramono Edhie Ditaksir Golkar

Kompas.com - 05/07/2013, 11:36 WIB
Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie (kiri) dan Anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Pramono Edhie. KOMPAS.com/Sabrina Asril dan Indra Akuntono Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie (kiri) dan Anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Pramono Edhie.
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Demokrat menyambut baik ketertarikan Partai Golkar untuk meminang Pramono Edhie Wibowo menjadi calon wakil presiden mendampingi Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal "Ical" Bakrie. Ketertarikan dari Golkar dianggap sebagai bukti kader Demokrat unggul di mata publik.

Ketua DPP Partai Demokrat, Sutan Bhatoegana, menyampaikan bahwa ia sangat menghormati pernyataan Golkar yang terang-terangan tertarik meminang Anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Pramono Edhie. Akan tetapi, semua keputusan ia kembalikan kepada Pramono karena partainya memiliki cara sendiri untuk menghadapi pemilihan presiden, yakni melalui jalur konvensi.

"Kalau (Golkar) berminat harus dihormati, kita sih senang-senang saja," kata Sutan saat dihubungi pada Jumat (5/7/2013).

Secara terpisah, Ketua DPP Partai Demokrat lainnya, Herman Khaeron, juga menilai minat yang diungkapkan Partai Golkar merupakan kabar baik untuk semua. Ia mengklaim hal ini menjadi bukti bahwa partainya memiliki kader-kader yang dapat diperhitungkan.

"Ini kabar baik, bukan cuma untuk internal Demokrat, tapi untuk publik dan partai lain," ujarnya.

Sebelumnya, Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Golkar Nurul Arifin mengakui pihaknya tertarik meminang Anggota Dewan Pembina Partai Demokrat Pramono Edhie Wibowo untuk diduetkan dengan Ketua Umum Partai Golkar Aburizal "Ical" Bakrie sebagai pasangan calon presiden dan calon wakil presiden. Namun begitu, semua masih dalam tahap penjajakan sebelum minat koalisi itu benar-benar diajukan.

Nurul menjelaskan, ketertarikan Golkar kepada Pramono Edhie sempat juga dinyatakan pada tahun lalu. Selain Pramono, Golkar juga tertarik untuk mempelajari dua tokoh lain yang dianggap potensial mendampingi Ical, yakni Meneg BUMN Dahlan Iskan, dan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD.

Anggota Komisi I DPR RI ini menuturkan, alasan mempelajari ketiga tokoh tersebut adalah karena ketiganya berasal dari etnis dengan populasi terbanyak. Khusus untuk Pramono, alasannya adalah karena memiliki latar belakang militer sehingga dianggap sangat cocok mendampingi Ical.

Ketertarikan Golkar berkoalisi dengan Demokrat, kata Nurul, semakin menguat setelah Pramono Edhie memutuskan untuk bergabung dengan partai berlambang bintang Mercy tersebut. Golkar baru akan menentukan pilihan koalisi calon presiden setelah hasil pemilihan legislatif diketahui.

Baca tentang
    Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Rawan Sengketa Jelang Pilkada, Airlangga Lantik Hakim Mahkamah Golkar

    Rawan Sengketa Jelang Pilkada, Airlangga Lantik Hakim Mahkamah Golkar

    Nasional
    Kemenkes Pastikan Informasi soal 6 Kota Zona Kuning Corona Tidak Benar

    Kemenkes Pastikan Informasi soal 6 Kota Zona Kuning Corona Tidak Benar

    Nasional
    Menlu Ingatkan Tim Evakuasi WNI dari Kapal Diamond Princess Ikuti Protokol Kesehatan

    Menlu Ingatkan Tim Evakuasi WNI dari Kapal Diamond Princess Ikuti Protokol Kesehatan

    Nasional
    Pemerintah Gunakan Pesawat Airbus 330 untuk Evakuasi WNI dari Kapal Diamond Princess

    Pemerintah Gunakan Pesawat Airbus 330 untuk Evakuasi WNI dari Kapal Diamond Princess

    Nasional
    Soal Saudi Larang Umrah Sementara, Mahfud: Harus Kita Hormati

    Soal Saudi Larang Umrah Sementara, Mahfud: Harus Kita Hormati

    Nasional
    Menurut Ahli, Idealnya Pemilu Dibagi jadi Nasional dan Lokal

    Menurut Ahli, Idealnya Pemilu Dibagi jadi Nasional dan Lokal

    Nasional
    Pakar: DPR Harus Patuh soal Keserentakan Pilpres, Pemilihan DPR dan DPD

    Pakar: DPR Harus Patuh soal Keserentakan Pilpres, Pemilihan DPR dan DPD

    Nasional
    Simpan Zat Radioaktif Secara Ilegal, Polisi Sebut SM Berpotensi Tersangka

    Simpan Zat Radioaktif Secara Ilegal, Polisi Sebut SM Berpotensi Tersangka

    Nasional
    Jokowi Bertemu Tony Blair dan Bos Softbank untuk Bahas Ibu Kota Baru

    Jokowi Bertemu Tony Blair dan Bos Softbank untuk Bahas Ibu Kota Baru

    Nasional
    Pasca-Evakuasi, 68 WNI dari Kapal Diamond Princess Akan Diobservasi

    Pasca-Evakuasi, 68 WNI dari Kapal Diamond Princess Akan Diobservasi

    Nasional
    Bertemu Dubes India, Mahfud MD Bahas Persoalan Andaman

    Bertemu Dubes India, Mahfud MD Bahas Persoalan Andaman

    Nasional
    KPK Periksa Dirut Jakpro, Terkait Penyelidikan Kasus Baru

    KPK Periksa Dirut Jakpro, Terkait Penyelidikan Kasus Baru

    Nasional
    Soal Konflik di India, NU: Persekusi atas Nama Mayoritarianisme Tak Dibenarkan

    Soal Konflik di India, NU: Persekusi atas Nama Mayoritarianisme Tak Dibenarkan

    Nasional
    Ini Mekanisme Evakuasi 68 WNI dari Kapal Diamond Princess akibat Virus Corona

    Ini Mekanisme Evakuasi 68 WNI dari Kapal Diamond Princess akibat Virus Corona

    Nasional
    Didemo Ojol, Pimpinan DPR Akan Minta Klarifikasi Nurhayati Monoarfa

    Didemo Ojol, Pimpinan DPR Akan Minta Klarifikasi Nurhayati Monoarfa

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X