KPK Mencari Buku Besar di Gedung BI

Kompas.com - 26/06/2013, 09:41 WIB
Penyidik KPK membawa sejumlah barang dari penggeledahan yang dilakukan di Kantor Bank Indonesia, Jakarta, Rabu (26/6/2013), terkait kasus Bank Century. KOMPAS/HERU SRI KUMOROPenyidik KPK membawa sejumlah barang dari penggeledahan yang dilakukan di Kantor Bank Indonesia, Jakarta, Rabu (26/6/2013), terkait kasus Bank Century.
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary


JAKARTA, KOMPAS
— Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah sejumlah ruangan di gedung Bank Indonesia selama delapan jam sejak pukul 10.00 sampai dengan 18.00, Selasa (25/6/2013). Penggeledahan itu terkait penyidikan kasus dugaan korupsi dalam pemberian dana talangan ke Bank Century dengan tersangka mantan Deputi Gubernur BI Budi Mulya. KPK mencari buku besar BI yang berisi catatan transaksi aliran dana terkait pemberian dana talangan ke Bank Century.

Wakil Ketua KPK Adnan Pandu Praja mengungkapkan, pencarian buku besar atau log book berisi catatan transaksi dan aliran dana terkait pemberian dana talangan Bank Century sebenarnya sudah dilakukan KPK sejak lama. Penggeledahan kemarin, lanjut Adnan, salah satunya dalam rangka mencari buku besar BI tersebut.

"Ada buku besar BI yang sedang dicari. Informasinya itu berisi catatan-catatan aliran dana terkait pemberian dana talangan ke Bank Century. Ke mana saja aliran dana tersebut," kata Pandu di sela pertemuan Senior Official Meeting Asia Pacific Economic Cooperation (SOM APEC) Anti-Corruption and Transparency Working Group di Medan.

Juru Bicara KPK Johan Budi SP mengatakan, penggeledahan dilakukan di gedung BI karena KPK menduga ada sejumlah jejak-jejak tersangka dalam kasus pemberian dana talangan ke Bank Century. "Kami menduga tempat-tempat yang digeledah tersebut ada jejak-jejak tersangka," kata Johan.

Johan mengakui, penyidik KPK tak mudah mencari alat bukti yang bisa menjerat pihak-pihak yang bertanggung jawab dalam kasus ini. Menurut dia, jika ada pernyataan yang menyebut kasus Century bisa diselesaikan dalam waktu satu-dua hari, hal itu pasti sifatnya politis.

"Yang mengatakan begitu dari sisi politis, bisa menyimpulkan kasus Century dalam satu atau dua hari. Tapi, ini kan domain hukum. Tak semudah itu. Yang dilakukan KPK kan domainnya hukum," katanya.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Difi Ahmad Johansyah yang dikonfirmasi, Selasa siang, membenarkan penggeledahan itu. Ruang yang digeledah itu antara lain terkait dengan bidang Pengelolaan Moneter dan bidang Perbankan. "Benar, ada beberapa ruang satuan kerja di Gedung Bank Indonesia yang digeledah," kata Difi.

Difi mengakui, pihak KPK menyampaikan surat lengkap untuk penggeledahan itu, termasuk menunjukkan surat perintah penyidikan perihal kasus korupsi terkait Bank Century dengan tersangka Budi Mulya.

Menurut Difi, tindakan KPK itu untuk mencari keterangan dan dokumen yang berkaitan dengan Bank Century. BI mendukung langkah hukum yang dilakukan KPK tersebut, bahkan siap bekerja sama.

Meski demikian, BI juga menugaskan pegawai dari Direktorat Hukum BI untuk mendampingi setiap satuan kerja yang ruangannya digeledah KPK.

Menurut Adnan, catatan dalam buku besar tersebut diharapkan bisa mengonfirmasi sejumlah kejanggalan dalam pemberian dana talangan ke Bank Century. Penyidikan KPK atas kasus dugaan korupsi pemberian dana talangan Bank Century saat ini terfokus pada pemberian fasilitas pendanaan jangka pendek (FPJP) dan penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik.

Adnan mengatakan, buku besar yang dicari KPK tersebut sangat mungkin berisi catatan-catatan aliran dana yang dapat dijadikan bukti bahwa terjadi penyelewengan dalam pemberian FPJP maupun penetapan Bank Century sebagai bank gagal berdampak sistemik. "Aliran-aliran dana yang kami curigai tak sesuai dengan ketentuan pemberian FPJP atau penetapan bank gagal berdampak sistemik," katanya.

Menurut Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto sebenarnya, banyak perkembangan menarik yang diperoleh KPK pada penyidikan kasus dugaan korupsi pemberian dana talangan ke Bank Century. Salah satunya adalah pemeriksaan terhadap Sekretaris Komite Kebijakan Sektor Keuangan Raden Pardede beberapa waktu lalu. Raden sempat memberikan keterangan berbeda-beda terkait kebijakan pemberian dana talangan ke Bank Century. (BIL/IDR)

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    KPAI: 83,68 Persen Sekolah Belum Siap Lakukan Pertemuan Tatap Muka

    KPAI: 83,68 Persen Sekolah Belum Siap Lakukan Pertemuan Tatap Muka

    Nasional
    Sekilas tentang Operasi Tinombala yang Bertugas Menumpas Kelompok MIT Ali Kalora

    Sekilas tentang Operasi Tinombala yang Bertugas Menumpas Kelompok MIT Ali Kalora

    Nasional
    Gonjang-ganjing Jelang Ganti Kapolri, Geng Solo, Makassar, Pejaten, dan Independen

    Gonjang-ganjing Jelang Ganti Kapolri, Geng Solo, Makassar, Pejaten, dan Independen

    Nasional
    Jauhkan Diri Dari Money Politics, Mahasiswa DIharapkan Lakukan Ini di Pilkada 2020

    Jauhkan Diri Dari Money Politics, Mahasiswa DIharapkan Lakukan Ini di Pilkada 2020

    Nasional
    RS Ummi dan MER-C Diminta Penuhi Panggilan Polisi, Mahfud: Harus Datang, Harus Koperatif

    RS Ummi dan MER-C Diminta Penuhi Panggilan Polisi, Mahfud: Harus Datang, Harus Koperatif

    Nasional
    Ketua Satgas Covid-19: Kami Minta Rizieq Shihab untuk Kooperatif dan Beri Teladan

    Ketua Satgas Covid-19: Kami Minta Rizieq Shihab untuk Kooperatif dan Beri Teladan

    Nasional
    Soal Kerumunan, Mahfud Minta Rizieq Shihab Kooperatif Penuhi Panggilan Polisi

    Soal Kerumunan, Mahfud Minta Rizieq Shihab Kooperatif Penuhi Panggilan Polisi

    Nasional
    Tanggapi Luhut yang Minta Edhy Prabowo Tak Diperiksa Berlebihan, Firli: Ibarat Obat, Pas Takarannya

    Tanggapi Luhut yang Minta Edhy Prabowo Tak Diperiksa Berlebihan, Firli: Ibarat Obat, Pas Takarannya

    Nasional
    Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj Positif Covid-19

    Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj Positif Covid-19

    Nasional
    PKS Luncurkan Lambang Baru, Kini Berwarna Oranye dan Berbentuk Bulat

    PKS Luncurkan Lambang Baru, Kini Berwarna Oranye dan Berbentuk Bulat

    Nasional
    Pemerintah Bakal Tindak Tegas Masyarakat yang Tak Kooperatif Buka Hasil Swab Test

    Pemerintah Bakal Tindak Tegas Masyarakat yang Tak Kooperatif Buka Hasil Swab Test

    Nasional
    Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Kedisiplinan Warga, dan Rencana Libur Akhir Tahun

    Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Kedisiplinan Warga, dan Rencana Libur Akhir Tahun

    Nasional
    Jusuf Kalla Kecam Aksi Teror di Sigi, Minta Polisi Tumpas Tuntas Terorisme

    Jusuf Kalla Kecam Aksi Teror di Sigi, Minta Polisi Tumpas Tuntas Terorisme

    Nasional
    Janji Pemerintah Tindak Tegas Pelaku Pembunuhan Satu Keluarga di Sigi

    Janji Pemerintah Tindak Tegas Pelaku Pembunuhan Satu Keluarga di Sigi

    Nasional
    Jika Terpilih Jadi Presiden, Giring Janji Berikan 1 Gadget pada Setiap Siswa di Indonesia

    Jika Terpilih Jadi Presiden, Giring Janji Berikan 1 Gadget pada Setiap Siswa di Indonesia

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X