Kompas.com - 11/06/2013, 19:46 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga surat utang negara berjangka waktu 10 tahun mencatatkan penurunan terbesar sejak 2011 lalu. Imbasnya, tingkat yield surat utang ini melonjak tinggi.

Berdasarkan data Inter Dealer Market Association, tingkat yield untuk obligasi dengan kupon 5,625 persen yang  jatuh tempo Mei 2023 mendatang, melonjak 36 basis poin menjadi 6,713 persen di Jakarta. Ini merupakan lonjakan terbesar sejak September 2011 lalu untuk surat utang pemerintah berjangka waktu 10 tahun yang menjadi benchmark.

Disinyalir, peningkatan yield ini dipicu oleh dana asing yang keluar dari pasar finansial Indonesia. "Data yang ada menunjukkan arus dana asing terus keluar dari pasar obligasi dan pasar saham. Bahkan ada sinyal nilai dana yang keluar akan semakin bertambah," jelas Wee Khoon Chong, Strategist Societe Generale SA yang berbasis di Hong Kong kepada Bloomberg, Selasa (11/6/2013).

Sementara itu, rupiah masih mencatatkan pelemahan. Sore ini, rupiah melemah 0,1 persen menjadi 9.826 per dollar AS. Sedangkan nilai rupiah di pasar non deliverable forwards (NDF) untuk pengantaran satu bulan ke depan menguat 1 persen. (Barratut Taqiyyah/Kontan)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.