"Kalau Modal Populer, Jadi seperti Presiden Idol"

Kompas.com - 10/06/2013, 16:54 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

BANDUNG, KOMPAS.com — Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Irman Gusman menyatakan kesiapannya berkompetisi dalam konvensi calon presiden yang akan diadakan Partai Demokrat. Ia tak takut bersaing dengan sejumlah tokoh yang cukup populer, seperti Marzuki Alie dan Gita Wirjawan. Menurutnya, popularitas seseorang tak menjamin kapasitasnya sebagai pemimpin bangsa.

"Memilih presiden bukan semata-mata mengukur dari segi popularitas. Kalau popularitas yang dijadikan acuan, sama saja seperti memilih 'Presiden Idol' yang dipilih pakai SMS. Yang populer, dia yang menang," kata Irman seusai mengisi kuliah umum di Kampus IPDN Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Senin (10/6/2013).

Meski demikian, ia mengakui, popularitas bisa menjadi salah satu tolok ukur dan pertimbangan mengusung seorang capres.

"Popularitas memang iya, tapi bukan segala-galanya," ujarnya.

Irman menambahkan, yang diperlukan dalam bursa capres adalah calon yang mengerti tantangan bangsa Indonesia ke depan. Selain itu, rekam jejak juga harus menjadi bahan pertimbangan seseorang mencalonkan diri sebagai capres.

"Harus ada semacam kesamaan pendapat tantangan apa yang dihadapi bangsa ini dua puluh tahun ke depan. Kalau hanya dilihat dari segi popularitas, nanti malah menjadi right man in the wrong place," kata Irman.  

Partai Demokrat akan mengadakan konvensi capres untuk menjaring calon yang akan diusungnya pada Pemilihan Presiden 2014. Saat ini, partai pimpinan Susilo Bambang Yudhoyono itu tengah menggodok aturan main dan kriteria calon yang diperbolehkan mengikuti konvensi.

Baca tentang
    Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
    Ikut


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    UPDATE 28 Mei: RSD Wisma Atlet Tangani 763 Pasien Positif Covid-19

    UPDATE 28 Mei: RSD Wisma Atlet Tangani 763 Pasien Positif Covid-19

    Nasional
    Zulkifli Minta Kader PAN Perjuangkan Ambang Batas Parlemen Tetap 4 Persen

    Zulkifli Minta Kader PAN Perjuangkan Ambang Batas Parlemen Tetap 4 Persen

    Nasional
    Jokowi: Hati-hati, Begitu Ada 'Imported Case' Covid-19, Citra Pariwisata Akan Buruk

    Jokowi: Hati-hati, Begitu Ada "Imported Case" Covid-19, Citra Pariwisata Akan Buruk

    Nasional
    Kemendagri dan KPK Sepakat, Penyaluran Bansos Harus Berbasis NIK

    Kemendagri dan KPK Sepakat, Penyaluran Bansos Harus Berbasis NIK

    Nasional
    Pariwisata Dibuka Lagi Saat New Normal, Bali Jadi Pertimbangan Pemerintah

    Pariwisata Dibuka Lagi Saat New Normal, Bali Jadi Pertimbangan Pemerintah

    Nasional
    Pelaksanaan Pilkada Saat Pandemi Covid-19 Dikritik, Ini Respons Komisi II DPR

    Pelaksanaan Pilkada Saat Pandemi Covid-19 Dikritik, Ini Respons Komisi II DPR

    Nasional
    Soal Pemberian Vonis Rendah Kasus Korupsi, ICW: Harusnya Jadi Perhatian Ketua MA

    Soal Pemberian Vonis Rendah Kasus Korupsi, ICW: Harusnya Jadi Perhatian Ketua MA

    Nasional
    Perludem: Pilkada 2020 Belum Punya Dasar Hukum Terkait Protokol Penanganan Covid-19

    Perludem: Pilkada 2020 Belum Punya Dasar Hukum Terkait Protokol Penanganan Covid-19

    Nasional
    KPU Usul Penambahan Anggaran Pilkada, Salah Satunya untuk Tes Covid-19

    KPU Usul Penambahan Anggaran Pilkada, Salah Satunya untuk Tes Covid-19

    Nasional
    Karena Sering Ditanya, Zulkifli Tegaskan bahwa PAN Mitra Kritis Pemerintah

    Karena Sering Ditanya, Zulkifli Tegaskan bahwa PAN Mitra Kritis Pemerintah

    Nasional
    Data Sebaran 23 Pasien Meninggal akibat Covid-19, Terbanyak di Jawa Timur

    Data Sebaran 23 Pasien Meninggal akibat Covid-19, Terbanyak di Jawa Timur

    Nasional
    KPK Dinilai Menganggap Remeh Kasus Harun Masiku dan Wahyu Setiawan

    KPK Dinilai Menganggap Remeh Kasus Harun Masiku dan Wahyu Setiawan

    Nasional
    Pemerintah Minta Pemilik Toko Atur Arus Pengunjung supaya Tak Ada Penumpukan

    Pemerintah Minta Pemilik Toko Atur Arus Pengunjung supaya Tak Ada Penumpukan

    Nasional
    ICW: Sudah Diprediksi, Kasus yang Libatkan Harun Masiku Divonis Rendah

    ICW: Sudah Diprediksi, Kasus yang Libatkan Harun Masiku Divonis Rendah

    Nasional
    Perludem: Keputusan Melanjutkan Tahapan Pilkada 2020 Ancam Keselamatan Jiwa Penyelenggara dan Pemilih

    Perludem: Keputusan Melanjutkan Tahapan Pilkada 2020 Ancam Keselamatan Jiwa Penyelenggara dan Pemilih

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X