Kompas.com - 30/05/2013, 18:25 WIB
|
EditorFikria Hidayat

 

TANGERANG, KOMPAS.COM - Hiruk-pikuk di ruang tunggu tenaga kerja Indonesia di terminal kedatangan 2D Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, tidak mampu menutup kesedihan Wariah (45). Sesekali dia mengusap air matanya.

Wariah adalah satu dari 16 TKI bermasalah yang dipulangkan dari Malaysia. Matanya yang terkena katarak menyebabkan dia tidak maksimal melihat dan menghambat profesinya sebagai TKI di Malaysia. Dia pun akhirnya dipulangkan.

"Majikan saya tidak mau membiayai pengobatan saya. Sehingga sakit saya semakin parah. Kalo upah bulanan selalu dibayar, tapi ya habis juga karena dikirim ke kampung," kata wanita asal Cirebon ini, Kamis (30/5/2013).

Setelah didata, Wariah pun dituntun petugas untuk masuk ke dalam mobil ambulans. Rencananya dia akan dibawa ke Rumah Sakit Polri sebelum dipulangkan ke kampung halaman. Di dalam mobil ambulans air mata Wariah tetap mengalir, sesekali rekannya sesama TKI berusaha menenangkan wanita yang kedua anaknya juga menjadi TKI.

"Anak saya dua, dan baru-baru ini juga berangkat menjadi TKI. Saya rencananya di kampung mau buka usaha kecil-kecilan untuk menyambung hidup," suaranya lirih.

Selain Wariah, terdapat 7 TKI yang terindikasi sebagai korban tindak pidana perdagangan orang. Salah satunya Yesti Saudale (21) asal Kupang, Nusa Tenggara Timur. Dia bersama enam rekan dijanjikan pekerjaan, namun janji tak kunjung didapat. Setelah berhasil kabur dan melapor ke kepolisian setempat di Malaysia, dia dan rekannya dipulangkan ke Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya hanya punya ijazah SMA, lalu dijanjikan pekerjaan di salon. Tapi ternyata dibohongi. Kurang lebih saya ada 1 minggu di sana. Ini nanti saya mau pulang aja ke Kupang", kata Yesti.

Sukacita

Kedatangan 16 TKI bermasalah juga berbarengan dengan kedatangan puluhan TKI dari Timur Tengah. Seketika ruang tunggu TKI semakin padat. Kepadatan juga terlihat di Bank Mandiri yang melayani penukaran mata uang asing di area tunggu tersebut. Lima pegawai Mandiri tampak sibuk melayani TKI yang kebanyakan membawa mata uang Real, Dollar, dan Ringgit.

Para TKI pun tampak antusias menukarkan mata uang asing hasil jerih payahnya bekerja di negeri orang. Tidak sedikit yang pulang dengan membawa segepok lembaran uang ratusan ribu rupiah.

"Kalau lagi ramai seperti sekarang, nilai transaksi bisa mencapai Rp 200 hingga 300 juta. Kalau hari biasa dan gak ramai minimal kami melayani 60 orang TKI dan nilai transaksi bisa mencapai Rp 100 juta," kata salah seorang pegawai Bank Mandiri.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaga Stabilitas Sistem Keuangan dan Pemulihan Ekonomi, BI Laksanakan Program Strategis dan 4 Transformasi

Jaga Stabilitas Sistem Keuangan dan Pemulihan Ekonomi, BI Laksanakan Program Strategis dan 4 Transformasi

Nasional
Saat Presiden Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu untuk 'Motoran'

Saat Presiden Jokowi Bujuk Menteri Basuki Beli Sepatu untuk "Motoran"

Nasional
Menteri PPPA: Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak Masih Banyak Terjadi, Ini Jadi Alarm

Menteri PPPA: Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak Masih Banyak Terjadi, Ini Jadi Alarm

Nasional
Bertemu Atlet Sepak Bola Nasional, Gus Muhaimin: Mereka Butuh Rasa Aman

Bertemu Atlet Sepak Bola Nasional, Gus Muhaimin: Mereka Butuh Rasa Aman

Nasional
Kemenko PMK Jalin Kerja Sama dengan BSSN Terkait Perlindungan Informasi dan Transaksi Elektronik

Kemenko PMK Jalin Kerja Sama dengan BSSN Terkait Perlindungan Informasi dan Transaksi Elektronik

Nasional
Protes soal Anggaran Sosialisasi Empat Pilar, Pimpinan MPR Usul Menkeu Sri Mulyani Dicopot

Protes soal Anggaran Sosialisasi Empat Pilar, Pimpinan MPR Usul Menkeu Sri Mulyani Dicopot

Nasional
Di Sidang MK, Pakar Nilai Putusan DKPP Bersifat Rekomendasi

Di Sidang MK, Pakar Nilai Putusan DKPP Bersifat Rekomendasi

Nasional
Ipda Yusmin Ungkap Alasan Penembakan Empat Laskar FPI di Dalam Mobil

Ipda Yusmin Ungkap Alasan Penembakan Empat Laskar FPI di Dalam Mobil

Nasional
Kelola Potensi Perikanan di Ende, Kementerian KP Gelar Pelatihan Pembuatan Pancing Gurita

Kelola Potensi Perikanan di Ende, Kementerian KP Gelar Pelatihan Pembuatan Pancing Gurita

Nasional
UPDATE 30 November: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 45,85 Persen dari Target

UPDATE 30 November: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 45,85 Persen dari Target

Nasional
KPK Serahkan Kasus Pembangunan Infrastruktur di PT Jakarta Infrastruktur Propertindo (JIP) ke Polri

KPK Serahkan Kasus Pembangunan Infrastruktur di PT Jakarta Infrastruktur Propertindo (JIP) ke Polri

Nasional
Disebut Gagal Ciptakan Lingkungan Kerja Aman dari Pelecehan Seksual, Ini Respons KPI

Disebut Gagal Ciptakan Lingkungan Kerja Aman dari Pelecehan Seksual, Ini Respons KPI

Nasional
UPDATE 30 November: Sebaran 297 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi Jawa Barat

UPDATE 30 November: Sebaran 297 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi Jawa Barat

Nasional
'Jangan sampai Kita Kecolongan soal Varian Omicron seperti Saat Varian Delta Masuk'

"Jangan sampai Kita Kecolongan soal Varian Omicron seperti Saat Varian Delta Masuk"

Nasional
DPR Upayakan Revisi UU Cipta Kerja Masuk Prolegnas Prioritas 2022

DPR Upayakan Revisi UU Cipta Kerja Masuk Prolegnas Prioritas 2022

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.