Badri Hartono Dituntut 14 Tahun

Kompas.com - 27/05/2013, 12:29 WIB
|
EditorNasru Alam Aziz

JAKARTA, KOMPAS.com — Jaksa penuntut umum menuntut terdakwa perkara terorisme Badri Hartono dengan hukuman penjara selama 14 tahun. Badri dinilai melanggar Pasal 15 juncto Pasal 9 UU No 15/2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme.

Tuntutan itu dibacakan jaksa penuntut umum (JPU) Rini Hartatie di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Senin (27/5/2013). Atas tuntutan itu, Badri dan penasihat hukum akan menyampaikan pembelaan (pledoi) pada Kamis, 13 Juni 2013.

Polisi antiteror menangkap delapan orang di beberapa tempat di Solo, Jawa Tengah, karena diduga terkait dengan jaringan teroris pada 22 September 2012. Polisi juga menyita lima bom yang sudah jadi dan siap ledak berikut bahan-bahan peledak di sejumlah tempat di Solo.

Para tersangka yang ditangkap itu adalah Rudi Kurnia yang diduga terkait dengan jaringan tersangka M Thorik. Kemudian, polisi antiteror menangkap Badri Hartono di dekat rumahnya di Jalan Belimbing, Laweyan, Solo.

Enam tersangka lain yang ditangkap adalah Chomaedi, Indra Vitriyanto, Nopem, Fajar Novianto, Barkah Nawa Saputra, dan Triyatno.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X