Kompas.com - 17/05/2013, 22:43 WIB
EditorFarid Assifa

"Kami harapkan polisi bertindak tegas kepada perusuh supaya tidak terjadi lagi seperti ini sehingga tercipta keamanan di negara kita," ucap mubalig yang membawahi wilayah Keresidenan Kediri itu.

Aparat Kepolisian Resor Tulungagung juga telah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) di tempat tersebut. Mereka juga berencana melakukan mediasi agar masalah itu bisa dicari jalan keluarnya.

Hal yang sama juga ditegaskan Komandan Kodim (Dandim) 0807 Tulungagung Letkol Inf Eko Hariyanto. Ia mengatakan, aparat keamanan, baik polisi maupun TNI menjamin keselamatan dua keluarga yang menjadi jemaah Ahmadiyah di Desa Gempolan, Kecamatan Pakel.    

Penegasan itu disampaikan Dandim saat berdialog dengan tokoh dan perangkat Desa Gempolan sekitar 12 jam setelah aksi perusakan bangunan Masjid Baitul Salam, Kamis (16/5/2013) malam sekitar pukul 21.30 WIB.    

Jumlah pengikut jemaah Ahmadiyah di wilayah Keresidenan Kediri tidak terlalu banyak, sekitar 500 orang. Di Tulungagung, mereka mulai masuk sekitar 2010. Di desa itu, hanya ada sekitar tiga keluarga yang menjadi pengikut jemaah itu.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.