Kompas.com - 12/05/2013, 18:58 WIB
|
EditorAgus Mulyadi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 56 tokoh nasional mengemukakan penilaian dan harapan pada mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Prof Dr Mahfud MD. Para tokoh itu menuangkan pandangan mereka dalam bentuk tulisan, yang kemudian dikemas dalam sebuah buku berjudul "Sahabat Bicara Mahfud MD" setebal 500 halaman.

Berbagai keputusan penting yang dihasilkan MK semasa kepemimpinan Mahfud MD, terobosannya yang penting dalam dunia hukum, kontroversi atas pernyataan-pernyataan Mahfud, hingga sosok dan pribadinya yang egaliter, berani, dan sederhana, dituangkan dalam kumpulan tulisan dari para sahabat tersebut.

Buku yang disunting oleh Prof Edy Suandi Hamid ini akan diluncurkan Senin (13/5/2013) di Mutiara Ballroom Hotel Gran Melia, Kuningan, Jakarta Selatan. Sejumlah pimpinan lembaga negara dan tokoh-tokoh yang menyumbangkan tulisan akan hadir pada acara tersebut, di antaranya Syafii Ma'arif, Denny Indrayana, Akil Mochtar, Akbar Tandjung, Halim Alamsyah, Frans Magnis Suseno, dan lain-lain.

Selain dihadiri para tokoh dan sahabat, peluncuran buku "Sahabat Bicara Mahfud MD" ini juga akan menampilkan orasi kebangsaan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono X, monolog politik oleh Butet Kartarejasa, dan pembacaan puisi oleh Zawawi Imron.

Menurut Edy Suandi Hamid, buku ini disunting dan diluncurkan sebagai wujud apresiasi kepada Pak Mahfud MD atas dharma baktinya kepada bangsa dari rangkaian pengabdian dan jabatan selama ini. Tentu buku ini juga untuk menstimulus Mahfud MD, agar tetap meneruskan pengabdian pada bangsa ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Unsur-Unsur Negara Menurut Konvensi Montevideo 1993

Unsur-Unsur Negara Menurut Konvensi Montevideo 1993

Nasional
Bupati Jayapura: DOB Solusi Mempercepat Kesejahteraan Papua

Bupati Jayapura: DOB Solusi Mempercepat Kesejahteraan Papua

Nasional
ICW Minta Polri Segera Berhentikan Irjen Napoleon: Agar Tak Ada Lagi yang Terlibat Korupsi

ICW Minta Polri Segera Berhentikan Irjen Napoleon: Agar Tak Ada Lagi yang Terlibat Korupsi

Nasional
KPK Sita Sejumlah Dokumen dari Istri Eks Dirjen Kemendagri Terkait Kasus Suap PEN

KPK Sita Sejumlah Dokumen dari Istri Eks Dirjen Kemendagri Terkait Kasus Suap PEN

Nasional
Tak Kunjung Berhentikan Irjen Napoleon, Polri Dianggap Permisif pada Anggotanya yang Korupsi

Tak Kunjung Berhentikan Irjen Napoleon, Polri Dianggap Permisif pada Anggotanya yang Korupsi

Nasional
Puan Dinilai Jadi Pasangan Ideal Prabowo di Pilpres 2024

Puan Dinilai Jadi Pasangan Ideal Prabowo di Pilpres 2024

Nasional
Jokowi Diundang Datang ke Kongres Masyarakat Adat di Papua Akhir Oktober

Jokowi Diundang Datang ke Kongres Masyarakat Adat di Papua Akhir Oktober

Nasional
PDI-P Dapat Usung Capres Sendiri Tanpa Perlu Koalisi, Bagaimana Bisa?

PDI-P Dapat Usung Capres Sendiri Tanpa Perlu Koalisi, Bagaimana Bisa?

Nasional
Geledah Sejumlah Tempat di Ambon, KPK Sita Catatan Aliran Uang Terkait Dugaan Suap Wali Kota

Geledah Sejumlah Tempat di Ambon, KPK Sita Catatan Aliran Uang Terkait Dugaan Suap Wali Kota

Nasional
Kejagung Periksa Presiden Direktur Alfamart sebagai Saksi Kasus Ekspor Minyak Goreng

Kejagung Periksa Presiden Direktur Alfamart sebagai Saksi Kasus Ekspor Minyak Goreng

Nasional
UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 80,3 Persen, Dosis Ketiga 20,97 Persen

UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 80,3 Persen, Dosis Ketiga 20,97 Persen

Nasional
PDI-P Disarankan Tak Terlalu Percaya Diri Hadapi Pilpres 2024

PDI-P Disarankan Tak Terlalu Percaya Diri Hadapi Pilpres 2024

Nasional
Eks Dirjen Kementan Ditahan KPK Setelah 6 Tahun Berstatus Tersangka, Ini Konstruksi Perkaranya...

Eks Dirjen Kementan Ditahan KPK Setelah 6 Tahun Berstatus Tersangka, Ini Konstruksi Perkaranya...

Nasional
Status Irjen Napoleon Sebagai Polisi Aktif Dipertanyakan, Ini Kata Polri

Status Irjen Napoleon Sebagai Polisi Aktif Dipertanyakan, Ini Kata Polri

Nasional
Pimpinan Duga Ada Agenda Tertentu di Balik Pertemuan Jokowi dengan Sejumlah Anggota MRP

Pimpinan Duga Ada Agenda Tertentu di Balik Pertemuan Jokowi dengan Sejumlah Anggota MRP

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.