Kompas.com - 12/05/2013, 18:58 WIB
|
EditorAgus Mulyadi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 56 tokoh nasional mengemukakan penilaian dan harapan pada mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Prof Dr Mahfud MD. Para tokoh itu menuangkan pandangan mereka dalam bentuk tulisan, yang kemudian dikemas dalam sebuah buku berjudul "Sahabat Bicara Mahfud MD" setebal 500 halaman.

Berbagai keputusan penting yang dihasilkan MK semasa kepemimpinan Mahfud MD, terobosannya yang penting dalam dunia hukum, kontroversi atas pernyataan-pernyataan Mahfud, hingga sosok dan pribadinya yang egaliter, berani, dan sederhana, dituangkan dalam kumpulan tulisan dari para sahabat tersebut.

Buku yang disunting oleh Prof Edy Suandi Hamid ini akan diluncurkan Senin (13/5/2013) di Mutiara Ballroom Hotel Gran Melia, Kuningan, Jakarta Selatan. Sejumlah pimpinan lembaga negara dan tokoh-tokoh yang menyumbangkan tulisan akan hadir pada acara tersebut, di antaranya Syafii Ma'arif, Denny Indrayana, Akil Mochtar, Akbar Tandjung, Halim Alamsyah, Frans Magnis Suseno, dan lain-lain.

Selain dihadiri para tokoh dan sahabat, peluncuran buku "Sahabat Bicara Mahfud MD" ini juga akan menampilkan orasi kebangsaan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono X, monolog politik oleh Butet Kartarejasa, dan pembacaan puisi oleh Zawawi Imron.

Menurut Edy Suandi Hamid, buku ini disunting dan diluncurkan sebagai wujud apresiasi kepada Pak Mahfud MD atas dharma baktinya kepada bangsa dari rangkaian pengabdian dan jabatan selama ini. Tentu buku ini juga untuk menstimulus Mahfud MD, agar tetap meneruskan pengabdian pada bangsa ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Batal Terapkan PPKM Level 3 Saat Nataru, ini Pertimbangan Pemerintah

Batal Terapkan PPKM Level 3 Saat Nataru, ini Pertimbangan Pemerintah

Nasional
PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Luhut: Ada Revisi Inmendagri dan SE

PPKM Level 3 Saat Nataru Batal, Luhut: Ada Revisi Inmendagri dan SE

Nasional
Sidang Perdana Azis Syamsuddin: Didakwa Suap, Diingatkan Tak Dekati Hakim

Sidang Perdana Azis Syamsuddin: Didakwa Suap, Diingatkan Tak Dekati Hakim

Nasional
Hillary Lasut Akui Kirim Surat Batalkan Permohonan Ajudan dari TNI

Hillary Lasut Akui Kirim Surat Batalkan Permohonan Ajudan dari TNI

Nasional
Aturan PPKM Level 3 Nataru Batal, Ini yang Bakal Diterapkan

Aturan PPKM Level 3 Nataru Batal, Ini yang Bakal Diterapkan

Nasional
PPKM Luar Jawa-Bali Diperpanjang, Ini Daerah Berstatus Level 1

PPKM Luar Jawa-Bali Diperpanjang, Ini Daerah Berstatus Level 1

Nasional
Pengacara Nilai Tuntutan Hukuman Mati untuk Heru Hidayat Berlebihan

Pengacara Nilai Tuntutan Hukuman Mati untuk Heru Hidayat Berlebihan

Nasional
[POPULER NASIONAL] Situasi Covid-19 Terbaru Jelang Berakhirnya PPKM Luar Jawa-Bali | Survei Indikator tentang 5 Menteri Jokowi dengan Kinerja Terbaik

[POPULER NASIONAL] Situasi Covid-19 Terbaru Jelang Berakhirnya PPKM Luar Jawa-Bali | Survei Indikator tentang 5 Menteri Jokowi dengan Kinerja Terbaik

Nasional
Alasan Jaksa Tuntut Hukuman Mati Terdakwa Kasus Asabri Heru Hidayat

Alasan Jaksa Tuntut Hukuman Mati Terdakwa Kasus Asabri Heru Hidayat

Nasional
Kasus Korupsi Asabri, Heru Hidayat Dituntut Hukuman Mati

Kasus Korupsi Asabri, Heru Hidayat Dituntut Hukuman Mati

Nasional
KPK: Kalau Tak Mau Laporkan Harta, Lebih Baik Berhenti Jadi Penyelenggara Negara

KPK: Kalau Tak Mau Laporkan Harta, Lebih Baik Berhenti Jadi Penyelenggara Negara

Nasional
Kemendagri: Realisasi Anggaran Daerah Tiap Akhir Tahun Cenderung Meningkat Signifikan

Kemendagri: Realisasi Anggaran Daerah Tiap Akhir Tahun Cenderung Meningkat Signifikan

Nasional
Jembatan Lumajang-Malang Putus akibat Erupsi Semeru, PUPR: Pasti Akan Rebuilding

Jembatan Lumajang-Malang Putus akibat Erupsi Semeru, PUPR: Pasti Akan Rebuilding

Nasional
Prabowo Sampaikan Apresiasi ke Pekerja Galangan yang Berhasil Membuat Kapal Cepat Rudal

Prabowo Sampaikan Apresiasi ke Pekerja Galangan yang Berhasil Membuat Kapal Cepat Rudal

Nasional
Warga Karo Berikan 3 Ton Jeruk untuk Presiden Jokowi

Warga Karo Berikan 3 Ton Jeruk untuk Presiden Jokowi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.