Ketua Apkasi: Rakyat Papua Masih Cinta Indonesia

Kompas.com - 10/05/2013, 09:39 WIB
EditorAgus Mulyadi

SANGATTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (Apkasi), Isran Noor, menyatakan, rakyat Papua masih mencintai Indonesia dan tetap mengakui Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Menurut Isran Noor yang juga Bupati Kutai Timur Kalimantan Timur, Jumat (10/5/2013), di Sangatta, ia yakin sebanyak 99,9 persen masyarakat Papua tetap mencintai Indonesia. Hal itu didasarkan dari pengalamannya melakukan kunjungan ke berbagai daerah di Papua, dan berbicara langsung dengan para bupati, anggota DPRD, serta tokoh adat dan tokoh masyarakat dari berbagai lapisan dalam kapasitasnya sebagai Ketua Umum Apkasi.

"Hanya sekitar 0,1 persen saja yang menjadi anggota Organisasi Papua Merdeka (OPM). Itu ibarat anak nakal dalam sebuah keluarga," kata Isran Noor, saat dimintai komentar terkait pembukaan kantor resmi gerakan separatis Organisasi Papua Merdeka (OPM) di Oxford, Inggris.

Isran Noor mengatakan, mereka yang mengaku sebagai OPM itu sangat kecil sehingga tidak perlu dialog.

Isran mengatakan, tidak ada urusan dengan OPM karena hanya segelintir orang. Namun, Apkasi juga menyayangkan sikap Pemerintah Inggris yang memberikan ruang bagi OPM membuka kantor resmi di sana.

Perilaku Pemerintah Inggris itu, ujarnya, tentu bisa mengganggu hubungan Indonesia- Inggris yang selama ini sangat baik.

"Hal ini sangat melukai bansa Indonesia, sebab, seolah-olah bangsa Indonesia bisa dipermainkan. Tidak perlu memutus hubungan diplomatik dengan Inggris, namun Pemerintah inggris harus mau dan saling menghormati kerja sama yang baik selama ini dan saling menjaga perdamaian dunia," ujar Isran Noor.

Sementara itu, anggota Komisi I DPR RI, Khusnan, menegaskan, pembukaan kantor resmi OPM di Oxford berpotensi memperburuk hubungan Indonesia dengan Inggris.

Menurut Khusnan, sikap parlemen Indonesia khususnya Komisi I cukup tegas yakni meminta dan mendesak Pemerintah Indonesia mengambil langkah cerdas, dengan memutuskan hubungan diplomatik dengan Pemerintah Inggris.

"Bahkan mayoritas fraksi di Parlemen Indonesia meminta mengirimkan protes dan memanggil duta besar Inggris untuk Indonesia, mempertanyakan komitmen Inggris dalam menjaga hubungan baik dengan Indonesia," ujar Khusnan, saat berada di Sangatta, saat menghadiri dan menyaksikan Latihan Gabungan TNI 2013.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X