KPU Coret Susno Duadji dari Daftar Caleg

Kompas.com - 03/05/2013, 22:40 WIB
Mantan Kabareskrim, Komjen Pol Susno Duadji usai menjalani pemeriksaan internal oleh Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (12/4/2010) malam. Sore sebelumnya Susno ditangkap di Bandara Soekarno-Hatta saat akan berobat ke Singapura. KOMPAS IMAGES/DHONI SETIAWANMantan Kabareskrim, Komjen Pol Susno Duadji usai menjalani pemeriksaan internal oleh Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (12/4/2010) malam. Sore sebelumnya Susno ditangkap di Bandara Soekarno-Hatta saat akan berobat ke Singapura.
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Komisi Pemilihan Umum (KPU) memastikan mencoret nama Susno Duadji dari daftar calon anggota legislatif tingkat DPR yang maju lewat Partai Bulan Bintang karena ditahan untuk menjalani sisa masa tahanan.

Komisioner KPU Ferry Kurnia Rizkiyansyah mengaku, pihaknya sudah melakukan verifikasi terhadap semua persyaratan administrasi daftar caleg, tak terkecuali Susno, mantan Kabareskrim Polri yang kini mendekam di tahanan.

Menurutnya, meski sudah dicoret, KPU akan secara resmi mengumumkan hasil verifikasi syarat yang tidak bisa dipenuhi bacaleg ke partai pada 7 Mei 2013, termasuk alasan mencoret nama Susno dari daftar pencalonan.

"Berkaitan dengan calon yang tak memenuhi syarat kita akan sampaikan pada parpol bahwa calon bersangkutan tidak memenuhi syarat, termasuk syarat bahwa dia sudah inkracht dalam proses hukumnya," ujar Ferry di KPU, Jakarta, Jumat (3/5/2013).


KPU, lanjut Ferry, juga akan menginformasikan pada partai politik peserta pemilu mana saja calonnya yang masih kurang dalam memenuhi persyaratan dan perlu diperbaiki sesuai masa tahapan yang sudah ditentukan merujuk PKPU Nomor 6 Tahun 2013.

Ketika ditegaskan apakah nama Susno sudah benar-benar dicoret KPU, Ferry mengakuinya. "Ya, sampai saat ini kita sudah coret. Kalau misalnya ada persyaratan tidak sesuai termasuk yang berkenaan dengan status hukum sudah kita coret. Tapi kita resmi umumkan tanggal 7 Mei," ujarnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Ingin Capai 4 Fokus Lewat Komite Ekonomi dan Keuangan Syariah

Pemerintah Ingin Capai 4 Fokus Lewat Komite Ekonomi dan Keuangan Syariah

Nasional
Sabtu Besok, Jokowi Dijadwalkan Makan Bersama Ribuan Warga Aceh di Kenduri Kebangsaan

Sabtu Besok, Jokowi Dijadwalkan Makan Bersama Ribuan Warga Aceh di Kenduri Kebangsaan

Nasional
Pilkada 2020 Tingkat Kabupaten/Kota, 160 Paslon Berpotensi Maju Jalur Independen

Pilkada 2020 Tingkat Kabupaten/Kota, 160 Paslon Berpotensi Maju Jalur Independen

Nasional
Wapres Ma'ruf Amin Sebut Pemerintah Terus Berupaya Perbaiki Kesejahteraan Guru

Wapres Ma'ruf Amin Sebut Pemerintah Terus Berupaya Perbaiki Kesejahteraan Guru

Nasional
Soal Ketahanan Keluarga, Ma'ruf: Apakah Harus Diselesaikan dengan Undang-undang

Soal Ketahanan Keluarga, Ma'ruf: Apakah Harus Diselesaikan dengan Undang-undang

Nasional
Kemenkes Sebut 3 WNI di Wuhan Sudah Sehat dan Ingin Pulang

Kemenkes Sebut 3 WNI di Wuhan Sudah Sehat dan Ingin Pulang

Nasional
Yusril Anggap Wajar Ada Kesalahan Pengetikan pada RUU Cipta Kerja

Yusril Anggap Wajar Ada Kesalahan Pengetikan pada RUU Cipta Kerja

Nasional
36 Kasus Distop Penyelidikannya, KPK Tak Sangka Jadi Heboh

36 Kasus Distop Penyelidikannya, KPK Tak Sangka Jadi Heboh

Nasional
Pemerintah Siapkan Sejumlah Lokasi Alternatif untuk Karantina 74 WNI Kru Diamond Princess

Pemerintah Siapkan Sejumlah Lokasi Alternatif untuk Karantina 74 WNI Kru Diamond Princess

Nasional
Wapres Ma'ruf Amin Minta Guru Beradaptasi di Era Revolusi Industri 4.0

Wapres Ma'ruf Amin Minta Guru Beradaptasi di Era Revolusi Industri 4.0

Nasional
KPK Hentikan 36 Penyelidikan, Sebagian Besar Terkait Dugaan Suap

KPK Hentikan 36 Penyelidikan, Sebagian Besar Terkait Dugaan Suap

Nasional
Penyelidikan 36 Kasus Dihentikan, KPK: Kalau Ada Laporan Masuk, Ya Kita Buka Lagi

Penyelidikan 36 Kasus Dihentikan, KPK: Kalau Ada Laporan Masuk, Ya Kita Buka Lagi

Nasional
Polemik RUU Ketahanan Keluarga, Yusril: Serahkan pada Agama dan Adat Istiadat, kecuali...

Polemik RUU Ketahanan Keluarga, Yusril: Serahkan pada Agama dan Adat Istiadat, kecuali...

Nasional
Terkait Tudingan soal Dinasti Politik, Ini Respons Bobby Nasution

Terkait Tudingan soal Dinasti Politik, Ini Respons Bobby Nasution

Nasional
Baru 1 Paslon Independen yang Penyerahan Dukungannya Diterima untuk Pilgub 2020

Baru 1 Paslon Independen yang Penyerahan Dukungannya Diterima untuk Pilgub 2020

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X