Cerita "Blusukan" ala Irjen Suhardi Alius

Kompas.com - 12/03/2013, 12:55 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

Penyamaran

Cerita Suhardi yang tak pernah disorot media ini tak berhenti sampai di situ. Ia juga pernah nekat melakukan blusukan sambil menyamar ke Polsek Menteng. Tidak datang mengenakan seragam coklat dengan bintang dua di pundaknya, Suhardi datang mengenakan kaus, celana jeans, dan sandal jepit. Mobilnya diparkir jauh dari Polsek Menteng. Ia menyamar menjadi warga biasa yang hendak melaporkan tindak kejahatan. Penyamaran Suhardi rupanya berhasil. Ia bertemu seorang bintara yang menganggapnya sebagai warga biasa. Saat dihampiri, bintara itu dengan nada yang tidak ramah menanyakan kedatangan Suhardi.

“Adik saya kena hipnotis,” jawab Suhardi saat ditanya bintara itu.

Bintara itu lantas menyarankan Suhardi lapor ke pos polisi (pospol). Dia kesal lantaran petugas polsek itu tidak mau menerima laporannya. Ia pun meminta sang bintara mengantarnya ke pospol. Dilihatnya banyak mobil patroli yang nganggur di situ. Namun, bintara tersebut tidak mau mengantar sang jenderal yang sedang menyamar itu. Setibanya di pospol, ia bertemu bintara yang senior. Saat Suhardi datang, rupanya bintara di pospol sudah mengetahui maksud kedatangannya karena telah diberitahu bintara sebelumnya.

“Ternyata ada positifnya. Ternyata bintara tadi telepon ke pospol. Terus dia bilang, 'Saya keliling enggak ada yang hipnotis'. Ya, memang saya laporan palsu. Terus saya diantar sampai keluar,” ujarnya disambut gelak tawa yang lain.

Suhardi mencatat nama bintara di pospol. Setelah itu, pria berdarah Minang ini bertandang ke Polsek Gambir. Di Polsek Gambir, ia mendapat perlakuan yang ramah dari seorang polisi berpangkat inspektur dua (ipda). Ia dirangkul dan langsung dilayani. Ia mengatakan, adiknya dihipnotis di depan Hotel Millenium, Jakarta. Namun, ternyata Suhardi salah alamat. Ipda tersebut menjelaskan, daerah itu masuk wilayah hukum Polsek Tanah Abang. Ipda tersebut bahkan menawarkan untuk mengantar Suhardi ke Tanah Abang, tetapi Suhardi menolak.

“Saya catat lagi namanya. Ini luar biasa. Ini kualitas,” katanya.

Keesokan paginya, Suhardi langsung menghubungi Kapolres Jakarta Pusat yang saat itu dijabat Komisaris Besar Hamidin. Hamidin pun bingung mengapa Suhardi meminta seorang bintara di Pos Polisi Menteng dan ipda di Polsek Gambir ke ruangannya. Ia memberikan apresiasi terhadap dua orang itu. Sementara untuk polisi di Polsek Menteng yang setengah hati melayani masyarakat ditegurnya.

“Kita bukan nyari kesalahan, tapi memberikan motivasi kepada mereka. Nyatanya, dengan sidak di situ kelihatan pelayanan anak buah kita,” ujar bapak tiga anak ini.

Mendengarkan kisah Suhardi, pengamat komunikasi publik Effendi Gazali yang hadir saat itu mengatakan bahwa Suhardi selangkah lebih maju ketimbang Jokowi. Sebab, Suhardi sampai pernah menyamar untuk melihat situasi di lapangan yang sebenarnya.

 "Ini selangkah lebih maju dari Jokowi. Jokowi blusukan belum bisa menyamar," kata Effendi.

Pada kesempatan itu, Suhardi juga menceritakan bahwa ia tak menyangka kini menjabat Kadiv Humas Polri. Ia mengaku bukan orang yang biasa tampil di depan sorot kamera. Dalam setiap kesempatan wawancara, Suhardi selalu menyerahkannya kepada Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar atau Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Komisaris Besar Agus Rianto.

Ia pun awalnya tidak mau bukunya diluncurkan secara resmi. Peluncuran buku itu atas inisiatif dari penerbit buku itu sendiri. Buku itu ditulisnya setelah mengalami sendiri pelayanan Polri kepada masyarakat yang diakuinya belum maksimal. Untuk itu, ia berharap jajaran pemimpin mulai dari kepala unit, satuan, kapolsek, kapolres, juga kapolda mampu memberi contoh kepada bawahan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Hingga Pukul 20.00 WIB, 42 Orang Meninggal Akibat Gempa Mamuju dan Majene

UPDATE: Hingga Pukul 20.00 WIB, 42 Orang Meninggal Akibat Gempa Mamuju dan Majene

Nasional
Polri Kirim Pesawat hingga Personel untuk Bantu Penanganan Gempa di Sulawesi Barat

Polri Kirim Pesawat hingga Personel untuk Bantu Penanganan Gempa di Sulawesi Barat

Nasional
Rizieq Shihab yang Pernah Positif Covid-19, Berawal dari Kasus RS Ummi

Rizieq Shihab yang Pernah Positif Covid-19, Berawal dari Kasus RS Ummi

Nasional
Jokowi: Saya Telah Perintahkan Vaksinasi Covid-19 Tuntas Sebelum Akhir 2021

Jokowi: Saya Telah Perintahkan Vaksinasi Covid-19 Tuntas Sebelum Akhir 2021

Nasional
Jokowi: Bulan ini Curah Hujan Ekstrem, Waspadai Banjir dan Tanah Longsor

Jokowi: Bulan ini Curah Hujan Ekstrem, Waspadai Banjir dan Tanah Longsor

Nasional
Azyumardi Azra: Pembubaran FPI dan HTI Tak Timbulkan Reaksi Keras dari Kelompok Muslim Lain

Azyumardi Azra: Pembubaran FPI dan HTI Tak Timbulkan Reaksi Keras dari Kelompok Muslim Lain

Nasional
Jokowi: Kita Harus Optimistis Awal 2021 Jadi Titik Balik Pandemi di RI

Jokowi: Kita Harus Optimistis Awal 2021 Jadi Titik Balik Pandemi di RI

Nasional
Besok, Kepala Basarnas dan Panglima TNI akan Tinjau Lokasi Bencana di Kalsel dan Mamuju

Besok, Kepala Basarnas dan Panglima TNI akan Tinjau Lokasi Bencana di Kalsel dan Mamuju

Nasional
Banjir Kalsel, Jokowi Perintahkan Kepala BNPB, Panglima TNI, dan Kapolri Kirim Bantuan Secepatnya

Banjir Kalsel, Jokowi Perintahkan Kepala BNPB, Panglima TNI, dan Kapolri Kirim Bantuan Secepatnya

Nasional
2 Petugas dan Seorang Napi Rutan Mamuju Luka akibat Gempa

2 Petugas dan Seorang Napi Rutan Mamuju Luka akibat Gempa

Nasional
Azyumardi Azra: Pembubaran HTI dan FPI Jadi Peristiwa Penting dalam Sejarah Gerakan Islam di Indonesia

Azyumardi Azra: Pembubaran HTI dan FPI Jadi Peristiwa Penting dalam Sejarah Gerakan Islam di Indonesia

Nasional
Kejagung Mulai Penyidikan Kasus Asabri

Kejagung Mulai Penyidikan Kasus Asabri

Nasional
Kebanjiran, 56 Tahanan Rutan Barabai Kalsel Dievakuasi

Kebanjiran, 56 Tahanan Rutan Barabai Kalsel Dievakuasi

Nasional
Firli Pastikan Seluruh Pegawai KPK Dapat Vaksin Covid-19

Firli Pastikan Seluruh Pegawai KPK Dapat Vaksin Covid-19

Nasional
Dirut PLN Temui Pimpinan KPK, Bahas Sertifikasi Tanah hingga 'Whistleblower System'

Dirut PLN Temui Pimpinan KPK, Bahas Sertifikasi Tanah hingga "Whistleblower System"

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X