Djembar Djungjunan: Kelembutan Seorang "Stunt Rider"

Kompas.com - 11/03/2013, 22:07 WIB
EditorDini

KOMPAS.com - Sebuah motor sport menikung cepat lalu parkir berjajar dengan deretan roda dua lain di pelataran sebuah pusat perbelanjaan di Tangerang Selatan, akhir Januari lalu. Begitu helm sang pengendara dibuka, tersingkap wajah putih Djembar Djungjunan (20) yang memerah oleh uap panas. Rambut sepunggungnya tergerai merdeka. Anak rambut di dahinya basah oleh keringat akibat terik matahari Tangerang yang tak kenal ampun.

Hari itu, Djembar menghadiri pembentukan sebuah komunitas perempuan penggemar motor di Asia. Tubuh mungilnya berbalut kaus merah dan celana panjang hitam. Kakinya terbungkus sepatu karet.

”Tunggu sebentar, ya, saya salin pakaian dulu,” ujarnya, lalu bergegas menghilang mencari kamar kecil. Sesaat kemudian, Djembar hadir kembali dalam wujud berbeda. Tubuhnya menjulang di atas sepatu berhak 10 sentimeter, berbahan beludru ungu, baju terusan merah, dan wajah berias tipis. Djembar membawa kesegaran di siang yang terbakar. Begitu di depan kamera, ia menjelma lagi menjadi sosok lain, sensual.

Di atas roda gila
Djembar yang berberat badan 44 kg dan bertinggi tubuh 158 cm merupakan sosok langka perempuan pelaku freestyle roda dua atau kadang disebut stunt rider di Tanah Air. Aksi freestyle membutuhkan nyali besar dan ketahanan fisik untuk menguasai motor yang bobotnya bisa berlipat kali dari berat tubuh.


Jika penasaran dengan aksi Djembar, unduhlah Youtube dan masukkan kata kunci Djembar Dj (girlstuntrider). Seperti bersayap, Djembar berdiri dengan dua tangan terentang lebar di atas roda dua yang melaju kencang. Sesaat kemudian, roda depan terangkat ke udara... lalu berganti roda belakang. Si roda dua seakan takluk dengan perintah Djembar. Asap putih terkadang mengepul saat perempuan itu beraksi. Kelembutan raib berganti keliaran. Tetapi, keindahan Djembar tetap hadir.

Produsen perlengkapan berkendara asal Italia, Alpinestar, dan beberapa perusahaan lokal pun mensponsori aksi Djembar. Baru-baru ini perempuan itu juga didaulat menjadi model iklan sebuah produk roda dua. Sosok stunt rider perempuan yang terbilang jarang membuat wajah Djembar beberapa kali menghiasi acara televisi dan pertunjukan.

”Ingin sih ikut kompetisi. Sejauh ini, sepertinya tidak ada kompetisi khusus freestyle kelas perempuan di Indonesia. Untuk mengadakan perlombaan kelas perempuan, syaratnya minimal lima peserta,” ujarnya. Hadirnya Djembar di dunia ekstrem itu seakan ikut mengamini hilangnya batasan bagi perempuan untuk berkarya.

Tak terhitung seringnya tubuh Djembar menimpa bumi saat berlatih trik di atas motor. Namun, sakitnya berlatih tak dirasakan. Pertama kali Djembar berlatih trik mengangkat ban depan motor alias wheelie, beban motor tak tertahan sehingga kendaraan itu terlepas dan menindih kakinya. Djembar terpaksa tiga bulan berjalan dengan bantuan kruk. Perempuan itu lalu menunjukkan bekas luka yang mendekam di kulit kakinya sejak tiga tahun lalu.

”Waktu itu, saya enggak sabar menunggu sembuh. Kaki masih agak bengkak pun saya sudah latihan lagi, ha-ha-ha,” ujar Djembar yang setia menggunakan motor sport Kawasaki Ninja RR150 hadiah dari orangtuanya setiap kali beraksi.

Berakrobat di atas motor memang gairah Djembar. Jika ditanya sosok perempuan yang dibayangkan saat berada di atas motor, wujud Srikandi jawabannya. ”Enggak mau membayangkan Wonder Woman, terlalu kayak laki-laki, ha-ha-ha,” ujarnya.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X