8 Cara Menstimulasi Keluarnya ASI

Kompas.com - 04/03/2013, 20:17 WIB

KOMPAS.com - Setelah ibu hamil melahirkan, Air Susu Ibu (ASI) biasanya langsung bisa dikeluarkan sehingga ibu bisa langsung melakukan Inisiasi Menyusu Dini (IMD).

"ASI diproduksi selama kehamilan. Maka salah jika ada anggapan bahwa setelah melahirkan ASI belum bisa keluar karena belum bisa memroduksi ASI," ungkap Inna Banani dari Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI) kepada Kompas Female, saat kelas New Parent Academy di Comma ID, Santa, Jakarta Selatan, Sabtu (2/3/2013) lalu.

Inna menambahkan, banyak ibu muda yang beranggapan bahwa ASI bisa langsung keluar seperti air mengalir secara tiba-tiba. Padahal mekanismenya bukanlah seperti itu. ASI akan keluar ketika puting payudara mendapatkan rangsangan dari mulut bayi. Rangsangan ini akan membuat hormon oksitosin meningkat dan payudara mengeluarkan ASI.

Namun, dalam kasus-kasus tertentu seperti bayi prematur, ibu tak langsung bisa melakukan IMD. Akibatnya, ASI tidak bisa keluar karena hormon oksitosinnya tak terangsang. "Jika menghadapi masalah seperti ini, Anda bisa melakukan rangsangan lain untuk menstimulasi peningkatan hormon oksitosin ini," jelasnya.

1. Menenangkan diri
Ketika belum bisa mengeluarkan ASI-nya, biasanya ibu-ibu yang baru melahirkan akan langsung panik. Jika ini terjadi pada Anda, cobalah untuk menenangkan diri. Duduklah dengan tenang sendirian. Namun jika lebih tenang ditemani seseorang, pilihlah orang yang bisa mendukung dan menenangkan Anda. Ketenangan akan membantu Anda menstimulasi otak dan memerintahkan pengeluaran oksitosin yang merangsang keluarnya ASI.

2. Kontak kulit dengan bayi
Ketika bayi lahir prematur, mungkin Anda tak bisa langsung menyusui si kecil. Agar ASI bisa keluar, paling tidak lakukan kontak kulit dengan si kecil.

3. Melihat foto bayi
Jika tidak memungkinkan untuk melakukan kontak kulit dengan si kecil, ada cara lain untuk menstimulasi keluarnya ASI. "Anda bisa melihat foto si kecil, mendengarkan rekaman suara tangisannya, atau mencium bau tubuh dari bajunya," tambah Inna.

4. Hypnobreastfeeding
Untuk meningkatkan produksi ASI, ibu bisa menerapkan hypnobreastfeeding sendiri di rumah. Teknik ini dilakukan dengan memasukkan kalimat motivasi ke dalam pikiran bawah sadar ibu. Anda bisa membayangkan ASI sedang mengalir deras seperti air mancur dan si kecil minum ASI Anda sampai kenyang. Bayangan ini akan masuk ke dalam pikiran bawah sadar Anda sehingga bisa memotivasi Anda memroduksi ASI. Anda juga bisa menerapkan teknik pernafasan untuk membuatnya jadi rileks. Jika teknik ini berhasil, payudara akan mengencang karena peningkatan jumlah produksi ASI.

5. Minuman hangat
Minuman hangat seperti susu, teh, atau kopi akan membantu Anda untuk menenangkan diri. Kondisi tubuh yang tenang akan membantu mekanisme tubuh kembali normal dan meningkatkan ASI. "Yang paling penting adalah menghindari stres. Stres akan semakin menghambat produksi ASI Anda," tambahnya.

6. Menghangatkan payudara
Biasanya ketika ASI sulit diperah, payudara akan membengkak. Untuk meredakannya Anda bisa menghangatkan payudara dengan mengompresnya atau mandi air hangat. Cara ini juga bisa membantu menstimulasi keluarnya ASI.

7. Merangsang puting susu
Selain rangsangan dari mulut bayi, rangsangan juga bisa dilakukan dengan cara menarik lembut atau memutar perlahan puting susu. Anda juga bisa memijatnya perlahan atau sekadar mengusapnya.

8. Pijat
Khusus yang satu ini, Anda butuh bantuan orang lain, misalnya suami atau keluarga lainnya. Anda bisa meminta mereka untuk memijat leher dan punggung Anda. "Ketika dipijat, posisikan diri Anda dalam posisi setengah menunduk. Akan lebih baik jika Anda melepaskan baju Anda, sehingga payudara akan jatuh ke bawah. Mulailah memijat dari bagian leher ke punggung dengan menggunakan ibu jari," katanya.



EditorDini

Close Ads X