Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/02/2013, 09:05 WIB
EditorDini

KOMPAS.com - Menemukan solusi yang jitu dan mengambil “action” yang cepat tentu sangat kritikal bagi kita. Pada banyak situasi, kita bisa melihat betapa kadang kita terjebak pada terpusatnya "berpikir" pada satu individu, dan lambatnya energi untuk bergerak didistribusikan pada individu lain.

Saat saya menanyakan hal operasional pada sebuah tim di perusahaan, kerap kali jawaban yang saya terima adalah, “Tunggu ya, saya cek dulu.” Meski sebetulnya sifatnya operasional, namun jawaban yang ditunggu biasanya tidak bisa segera saya terima. Padahal, koordinasi sangat dibutuhkan dengan cepat.

Setelah diusut, masalahnya bukan pada pendelegasian, tapi lebih pada kehendak untuk berpikir sedikit lebih keras dalam mencari solusi dan mengambil resiko. Inilah gejala kreativitas yang tidak disuburkan. Padahal, di jaman sekarang, setiap pimpinan perusahaan pastilah mengharapkan timnya untuk berpikir kreatif. Hanya saja, kenyataan untuk menebarkan mindset ini tidaklah mudah.

Meski kreativitas terus didengungkan, sebuah survey menemukan bahwa 75 persen populasi orang bekerja tidak mengedepankan kreativitas dalam pola pikir dan pola bekerjanya. Artinya: di tempat kerja, tuntutan dan tekanan masih mengarah pada produktivitas, yang tidak dikaitkan dengan kreativitas.

Sebanyak 55 persen dari populasi sampel memang menyatakan pentingnya kreativitas dan mengungkapkan keinginan untuk kreatif, namun kebanyakan mereka tetap beranggapan itu bukan harapan terpenting dari perusahaan pada dirinya. Padahal dengan berkembangnya bisnis dan kompetisi di masa sekarang, sulit sekali kita bisa bertahan di bisnis bila masih menerapkan cara berpikir abad lalu. Segala sesuatu yang ajeg, suatu saat akan terlindas oleh hal-hal inovatif yang tidak terpikirkan sebelumnya.

Saat ini DNA kreativitas menjadi tuntutan utama dalam darah setiap pekerja, bukan hanya ditumpukan pada segelintir golongan elit yang dianggap spesial. Permasalahannya, adakah kita masih salah kaprah mendefinisikan kreativitas itu? 

Berpikir kreatif adalah kemampuan mempersepsikan sesuatu yang unik dalam gejala di sekitar kita, kemudian memperbaharui dan menemukan jalan keluar baru. Dan, jalan keluar baru itu adalah sesuatu yang dicari secara konstan, tidak ditemukan secara tiba-tiba. Jadi, bersikap dan berpikir kreatif justru perlu dianggap sebagai "way of life" dan "way of thinking" kita.

Melatih fokus untuk kreativitas
Bila kita melihat betapa orang bisa mendapatkan keuntungan finansial dari kreativitasnya, kita tidak bisa lagi meragukan bahwa cara pikir abad ke-21 haruslah jauh lebih progresif daripada waktu yang lalu. Untungnya, inovasi dan teknologi memudahkan kita untuk berkreasi, memunculkan ide, dan berkomunikasi. Tengoklah betapa sekarang orang awam bisa merekayasa hasil fotonya dengan mudah, walau di lain pihak, para profesional pun tetap mengembangkan teknologi fotografinya.

Kita juga melihat betapa biaya komunikasi dengan suara sudah diganti dengan teks. Terlepas dari dampak negatifnya, bukankah ini suatu penemuan kreatif untuk mengembangkan komunikasi?

Para ahli dan peneliti juga kini lebih leluasa untuk melakukan dua penelitian dalam waktu yang sama. Kita tinggal meng-google semua informasi yang relevan dan meng-update pengetahuan kita, sebelum meneruskan penelitian mengenai suatu subyek. Bahkan, dengan banjirnya informasi, kita pantas dibingungkan, bila kita tidak mengatur waktu.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kiat Jalin Relasi untuk Si Introvert

Kiat Jalin Relasi untuk Si Introvert

Dunia Kerja
Mantan CEO Google Beberkan Cara Kirim 'E-mail' yang Benar

Mantan CEO Google Beberkan Cara Kirim "E-mail" yang Benar

Dunia Kerja
Mengapa Banyak Profesional Muda AS Lebih Pilih Tinggal di Truk?

Mengapa Banyak Profesional Muda AS Lebih Pilih Tinggal di Truk?

Dunia Kerja
Di Usia 100 Tahun, Nenek Ini Masih Bekerja 11 Jam Sehari

Di Usia 100 Tahun, Nenek Ini Masih Bekerja 11 Jam Sehari

Dunia Kerja
Wanita Ini Bisa Telepati dengan Hewan Peliharaan yang Hilang

Wanita Ini Bisa Telepati dengan Hewan Peliharaan yang Hilang

Dunia Kerja
Inikah Pemimpin Paling Tampan di Dunia?

Inikah Pemimpin Paling Tampan di Dunia?

Dunia Kerja
Jangan Khawatir… Stres Bekerja di Kantor Ada Banyak Obatnya

Jangan Khawatir… Stres Bekerja di Kantor Ada Banyak Obatnya

BrandzView
Kampanye #MoreWomen Tunjukkan Jumlah Wanita di Dunia Politik

Kampanye #MoreWomen Tunjukkan Jumlah Wanita di Dunia Politik

Dunia Kerja
Gadis 13 Tahun yang Jenius Ini Telah Berkarier sebagai Psikolog

Gadis 13 Tahun yang Jenius Ini Telah Berkarier sebagai Psikolog

Dunia Kerja
Studi Ungkap Profesi dengan Tingkat Stres Sangat Tinggi

Studi Ungkap Profesi dengan Tingkat Stres Sangat Tinggi

Dunia Kerja
Menyedihkan, Karyawan Wanita Sering Hadapi Diskriminasi Berat Badan

Menyedihkan, Karyawan Wanita Sering Hadapi Diskriminasi Berat Badan

Dunia Kerja
Ubah Perspektif Anda, Jadilah Pribadi yang Menarik!

Ubah Perspektif Anda, Jadilah Pribadi yang Menarik!

BrandzView
Ketika Rutinitas Kantoran Telah Menjadi “Racun”…

Ketika Rutinitas Kantoran Telah Menjadi “Racun”…

BrandzView
Tips Agar Bekerja Lebih Fokus dan Efisien

Tips Agar Bekerja Lebih Fokus dan Efisien

BrandzView
Tren Baru, Rapat Sambil Olahraga

Tren Baru, Rapat Sambil Olahraga

Dunia Kerja
Twitter Tawarkan Jasa Pengiriman ASI untuk Karyawan

Twitter Tawarkan Jasa Pengiriman ASI untuk Karyawan

Dunia Kerja
10 Cara Menjadi yang Disukai Banyak Orang

10 Cara Menjadi yang Disukai Banyak Orang

Dunia Kerja
Karyawan yang Sering Bercinta Miliki Penghasilan Lebih Tinggi

Karyawan yang Sering Bercinta Miliki Penghasilan Lebih Tinggi

Dunia Kerja
Lingkungan Kerja dengan Mayoritas Pria Berdampak Buruk Pada Karyawan Wanita

Lingkungan Kerja dengan Mayoritas Pria Berdampak Buruk Pada Karyawan Wanita

Dunia Kerja
Perusahaan Label Mode Jepang Segera Berlakukan Libur 3 Hari untuk Seluruh Karyawan

Perusahaan Label Mode Jepang Segera Berlakukan Libur 3 Hari untuk Seluruh Karyawan

Dunia Kerja
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.