Kompas.com - 31/01/2013, 11:56 WIB
Penulis Sandro Gatra
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Terjeratnya Presiden Partai Keadilan Sejahtera Luthfi Hasan Ishaaq dalam perkara dugaan suap dinilai semakin memperburuk citra politik Indonesia. Selain itu, penangkapan Luthfi menunjukkan tidak adanya efek jera bagi para politisi untuk tidak korupsi.

"Munculnya kembali politisi dalam kasus korupsi adalah bukti korupsi sudah sistemik. Korupsi bukan lagi kenyataan, tapi sudah menjadi jalan hidup praktik politik kita," kata Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Fadli Zon, di Jakarta, Kamis ( 31/1/2013 ).

Sebelumnya, Luthfi ditetapkan sebagai tersangka kasus suap terkait pemberian rekomendasi kuota impor daging kepada Kementerian Pertanian. Selain Luthfi, tiga orang lainnya juga ditetapkan tersangka, yakni Direktur PT Indoguna Utama (IU) berinisial AAE, Direktur PT IU berinisial JE, dan orang dekat Luthfi berinisial AF.

Fadli menambahkan, peristiwa itu menunjukkan korupsi bisa dilakukan siapa saja tanpa melihat latarbelakang partai, ideologi, agama, etnis, profesi, usia, atau gender. Bahkan, beberapa kasus korupsi melibatkan figur utama parpol.

Selain fokus menuntaskan perkara baru itu, Fadli berharap KPK tetap konsisten menuntaskan perkara korupsi besar sebelumnya seperti bailout Bank Century, proyek Hambalang, korupsi simulator surat izin mengemudi di Polri, korupsi di Badan Anggaran DPR, dan lainnya.

"Publik harus terus mendukung KPK dalam menuntaskan kasus korupsi yang ada. Jangan sampai KPK berpolitik atau melemah atas tekanan politik manapun," kata Fadli.

Berita terkait dapat diikuti dalam topik:
Skandal Suap Impor Daging Sapi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.