Kompas.com - 28/12/2012, 17:17 WIB
|
EditorHindra

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Amanat Nasional (PAN) mendukung dilakukan perombakan kabinet (reshuffle) untuk meningkatkan kinerja pemerintahan dan menjaga soliditas kabinet. Sebagai partai koalisi, PAN meminya agar perombakan kabinet dilakukan pada Januari 2013 atau tidak sama sekali.

"Memasuki 2013, kita paham tensi politik akan semakin naik. Banyak cara untuk mengurangi tensi politik ini. Paling tidak menjaga soliditas kabinet," ujar Ketua DPP PAN Bima Arya Sugiarta, Jumat (28/12/2012), dalam acara diskusi di Taman Ismail Marzuki, Jakarta.

Bima menilai perombakan kabinet diperlukan lantaran ada menteri yang tidak seirama dengan kabinet. Selain itu, Bima menilai ada beberapa menteri yang kinerjanya jauh dari memuaskan. "Ada beberapa menteri yang letoy. Reshuffle harus Januari. Kalau tidak Januari, ya nggak usah," ujar Bima.

Selain itu, Bima mengatakan perombakan kabinet juga harus mempertimbangkan keseimbangan koalisi. Posisi Menteri Pemuda dan Olahrga yang kini kosong setelah ditinggalkan Andi Alfian Mallarangeng harus diisi Demokrat jika mempertimbangkan keseimbangan koalisi ini.

"Kalau pun nantinya dilakukan rotasi pos menteri, PAN mendukung selama dipertimbangkan keseimbangan koalisi tetap dihitung," ucap Bima.

Selain PAN, Partai Golkar juga mendukung perombakan kabinet dilakukan tahun 2013. Ketua DPP Partai Golkar Priyo Budi Santoso mengungkapkan mundurnya Andi Alfian Mallarangeng dari kursi Menteri Pemuda dan Olaharaga bisa dijadikan momentum untuk melakukan perombakan kabinet. Selain itu, secara hitung-hitung politik, tahun ini merupakan tahun terakhir Presiden bisa merombak kabinetnya.

"Saya berpandangan ini momentum untuk reshuffle. Kalau hanya satu, sayang energinya habis. Dalam hitungan politik, ini adalah kesempatan terakhir presiden untuk rombak kabinet, atau tidak merombak sama sekali," kata Priyo beberapa waktu lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Hak dan Kewajiban Narapidana Menurut Undang-undang

    Hak dan Kewajiban Narapidana Menurut Undang-undang

    Nasional
    Ditanya soal Koalisi, Sekjen PDI-P: Mari Dahulukan Prestasi Buat Rakyat Bersama Pak Jokowi

    Ditanya soal Koalisi, Sekjen PDI-P: Mari Dahulukan Prestasi Buat Rakyat Bersama Pak Jokowi

    Nasional
    Keluarga: Eril Sudah Memastikan Daerah Tempat Berenangnya Aman

    Keluarga: Eril Sudah Memastikan Daerah Tempat Berenangnya Aman

    Nasional
    Soal Dinamika Bursa Capres, Hasto: Kalau Bu Mega Tersenyum Saja

    Soal Dinamika Bursa Capres, Hasto: Kalau Bu Mega Tersenyum Saja

    Nasional
    CPNS yang Mengundurkan Diri Bisa Diganti Peserta Seleksi Peringkat di Bawahnya

    CPNS yang Mengundurkan Diri Bisa Diganti Peserta Seleksi Peringkat di Bawahnya

    Nasional
    UPDATE 28 Mei 2022: Cakupan Vaksinasi Dosis Kedua Capai 80,33 Persen, Ketiga 21,75 Persen

    UPDATE 28 Mei 2022: Cakupan Vaksinasi Dosis Kedua Capai 80,33 Persen, Ketiga 21,75 Persen

    Nasional
    Dubes RI untuk Swiss Sebut Tak Ada Batasan Waktu Pencarian Anak Ridwan Kamil

    Dubes RI untuk Swiss Sebut Tak Ada Batasan Waktu Pencarian Anak Ridwan Kamil

    Nasional
    UPDATE 28 Mei: Sebaran 279 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Jakarta Tertinggi

    UPDATE 28 Mei: Sebaran 279 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Jakarta Tertinggi

    Nasional
    UPDATE 28 Mei: Ada 2.390 Orang Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

    UPDATE 28 Mei: Ada 2.390 Orang Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

    Nasional
    UPDATE 28 Mei: Ada 2.972 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

    UPDATE 28 Mei: Ada 2.972 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

    Nasional
    UPDATE 28 Mei: 65.356 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 2,49 Persen

    UPDATE 28 Mei: 65.356 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 2,49 Persen

    Nasional
    UPDATE 28 Mei 2022: Bertambah 8, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Jadi 156.573

    UPDATE 28 Mei 2022: Bertambah 8, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Jadi 156.573

    Nasional
    UPDATE 28 Mei 2022: Tambah 248, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 5.894.628

    UPDATE 28 Mei 2022: Tambah 248, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 5.894.628

    Nasional
    UPDATE 28 Mei: Kasus Covid-19 Bertambah 279

    UPDATE 28 Mei: Kasus Covid-19 Bertambah 279

    Nasional
    Profil Sudharmono, Wakil Presiden Ke-5 RI yang Dekat dengan Soeharto

    Profil Sudharmono, Wakil Presiden Ke-5 RI yang Dekat dengan Soeharto

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.