Refleksi Akhir Tahun PKS Hadirkan Mahfud MD hingga Jokowi - Kompas.com

Refleksi Akhir Tahun PKS Hadirkan Mahfud MD hingga Jokowi

Kompas.com - 27/12/2012, 02:19 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) akan menggelar refleksi akhir tahun 2012 di pusat seni budaya Taman Ismail Marzuki (TIM), Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu 29 Desember 2012. Selain para petinggi PKS, acara tersebut dipastikan akan dihadiri sejumlah tokoh nasional, di antaranya Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD dan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo.

Ketua DPP PKS Bidang Seni dan Budaya Yudi Widiana Adia, mengatakan, refleksi akhir tahun ini menjadi momentum yang tepat bagi para tokoh politik dan pemimpin bangsa untuk saling bersilaturahmi mempersiapkan kehidupan politik dan sosial yang lebih baik di tahun 2013.

"Ini akan menjadi ajang silaturahim para calon pemimpin bangsa yang potensial. Lewat acara ini kami juga berharap ke depannya Indonesia akan menjadi lebih baik lagi dibandingkan tahun 2012," ujar Yudi dalam siaran pers yang diterima Kompas.com di Jakarta, Rabu (26/12/2012).

Dijelaskan, tokoh-tokoh nasional yang juga ramai dibicarakan oleh publik sebagai capres alternatif akan hadir. Mereka antara lain Ketua MK Mahfud MD, mantan Ketua MK Jimly Assidiqqie, Menteri BUMN Dahlan Iskan, Ketua DPR Priyo Budi Santoso, Wakil Ketua DPR yang juga Sekjen PDIP Pramono Anung, Ketua Fraksi PDIP DPR RI Puan Maharani, Gubernur DKI Joko Widodo, dan raja dangdut yang juga mubaligh, Rhoma Irama.

Dari kalangan pengusaha akan hadir Chairul Tanjung dan Sandiaga S Uno. Menurut Yudi, tahun 2012 diwarnai situasi politik dan hukum yang menyita perhatian publik. Salah satu yang menonjol adalah perseteruan antara lembaga penegak hukum, KPK dan Polri. Padahal, menurut Yudi, dua lembaga tersebut seharusnya saling sinergi dan saling mendukung dalam upaya penegakan hukum di tanah air, khususnya masalah korupsi yang menjadi amanat reformasi.

"Selain itu, penuntasan kasus-kasus korupsi seperti kasus Hambalang dan Century juga tak kunjung selesai hingga sekarang ini. KPK dan Polri harus selalu sinergi, saling mendukung agar kedua kasus ini, dan juga kasus-kasus lainnya segera tuntas," kata Yudi.

Situasi politik sepanjang tahun 2012 ini, menurut Yudi, cukup bergejolak. Kondisi politik 2012 cukup dominan dengan munculnya tokoh fenomenal Jokowi pada Pilgub DKI Jakarta. Menurut dia, sosok Jokowi mampu menggerakkan kalangan kelas menengah yang selama ini banyak yang apolitis untuk bergerak ke bilik-bilik suara dan memilih dirinya yang dianggap membawa perubahan.

Puncak acara Refleksi Akhir Tahun 2012 akan diisi dengan renungan akhir tahun bersama sejumlah petinggi PKS seperti Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq, Sekjen PKS Anis Matta, Ketua Fraksi PKS DPR RI Hidayat Nur Wahid, seniman, budayawan sekaligus aktor senior Deddy Mizwar, dan sejumlah tokoh lainnya.

Gelar Seni dan Budaya

Selain mengumpulkan tokoh nasional, refleksi akhir tahun ini juga menjadi bentuk apresiasi PKS terhadap seni dan budaya. Sejumlah seni dan budaya Tanah Air akan digelar dalam acara ini. "Acara ini akan menjadi wujud apresiasi PKS terhadap seni dan budaya. Ini sesuai dengan cita-cita PKS yang ingin membangun peradaban. Walau bagaimana pun, peradaban tidak bisa lepas dari seni budaya," kata Yudi.

Berbagai lomba seperti lomba band religi dengan total hadial Rp 25 juta dapat diikuti oleh masyarakat umum. Ada juga lomba melukis dengan cat air untuk pelajar SMP dan SMA, dengan total hadiah Rp 10 juta. Selain itu, dilombakan pula cipta lagu PKS dengan kualifikasi lagu pop dan nuansa kedaerahan. Lomba cipta lagu PKS ini terbuka untuk umum dan disediakan hadiah Rp 5 juta untuk pemenang masing-masih kategori.

Selain lomba-lomba, akan digelar juga konser nasyid dan musik religi yang akan diramaikan oleh grup nasyid nasional seperti Shotul Harokah, Izzatul Islam, Fatih, Punk Muslim dan lainnya. Bagi para muslimah, juga akan digelar acara khusus Fashion Show Busana Muslimah.


EditorHertanto Soebijoto

Terkini Lainnya

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Nasional
Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Nasional
Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Regional
'Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia'

"Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia"

Nasional
Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional

Close Ads X