Bencana, Korupsi Terus Menggurita

Kompas.com - 21/12/2012, 03:59 WIB
Editor

Lain di Aceh/Sumut, lain pula masalah di Sumatera Barat. Wilayah di pantai barat Sumatera ini lebih direpoti bencana alam yang menelan korban jiwa dan harta. Bila dirunut sejak 13 bulan lalu, sedikitnya sembilan kali longsor dan banjir bandang atau galodo meluluhlantakkan negeri indah itu. Bencana tidak kenal musim, dan kerugian diperkirakan mencapai Rp 271,365 miliar dan 4.399 warga mengungsi.

Hasil ekspedisi Pecinta Alam Sumbar menunjukkan kerusakan masif di kawasan hulu Batang (Sungai) Kuranji. Potongan kayu gelondongan dan bebatuan besar memenuhi badan sungai yang melebar. Galodo diduga terjadi karena embung atau danau kecil di hulu terbentuk dari tumpukan material kayu dan batu mengalami kejenuhan. Saat debit membesar, embung jebol membawa semua material yang menghancurkan seluruh benda penghalang di depannya.

Bupati Solok Selatan Muzni Zakaria menyebutkan aktivitas penebangan ilegal menjadi salah satu penyebab galodo. Namun, penebangan liar relatif sulit diberantas jika tidak ada dukungan seluruh pihak.

Ketika sebagian warga Sumbar menangis karena bencana, Riau dan Kepulauan Riau justru berkutat pada prahara moral dan sosial. Penyelundupan dan korupsi menjadi persoalan kasatmata sepanjang tahun ini.

Di Batam, misalnya, 80 persen beras dan 100 persen gula dipasok penyelundup. Tidak sulit melihat aktivitas penyelundupan itu. Kapal-kapal yang berlabuh di Pantai Stres, Tanjung Riau, Tanjung Sengkuang, dan Teluk Mata Ikan adalah daerah tidak bertuan. Masih ada pula aksi di pelabuhan Pulau Setokok dan dua dermaga di ujung Pulau Galang yang hilir mudik menurunkan barang-barang ilegal. Penyelundupan bijih bauksit mentah dari Bintan diekspor ke China juga dilakukan setiap pekan.

Penindakan tentu ada, terutama untuk dijadikan ”korban persembahan” untuk menjaga image bahwa penyelundupan tetap diberantas. Kepala Bidang Penindakan Kantor Bea Cukai Batam Kunto Prasti mengatakan, potensi penyelundupan di Batam besar. Bea dan Cukai menangkap kapal penyelundup sembako paling sedikit sekali dalam dua bulan.

Setali tiga uang, Riau pun terbelit kondisi moral manusia yang ingin mudahnya saja. Sepanjang tahun 2012, Pekanbaru yang pernah dinobatkan sebagai kota terkorup di Tanah Air tahun 2010 menjadi semakin tidak terbantahkan. Secara kasatmata, kekayaan para amtenar negeri Melayu itu makin mencolok. Korupsi terjadi di semua lini, baik lembaga eksekutif, legislatif, dan yudikatif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Suap terhadap anggota DPRD Riau senilai 900 juta yang tertangkap tangan Komisi Pemberantasan Korupsi (April 2012), untuk memuluskan revisi Perda No 6/2010—tentang anggaran gedung menembak PON 2012— hanyalah fenomena puncak gunung es. Sebanyak 13 orang (10 di antaranya anggota DPRD Riau) sudah dijadikan tersangka, terdakwa, dan dua di antaranya telah dihukum.

Namun, lanjutan korupsi terkait PON yang bernilai 10 kali lipat kepada anggota DPR belum tersentuh. Dalam persidangan, nama-nama seperti Gubernur Riau Rusli Zainal, anggota DPR Setya Novanto dan Kahar Muzakir semakin sering disebut-sebut tersangkut kasus tersebut. Itulah gambaran sebagian kecil kondisi terhangat di Sumatera bagian utara sepanjang tahun 2012.

(HAN/MHF/INK/RAZ/SAH)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.