Kompas.com - 04/12/2012, 17:04 WIB
Penulis Sandro Gatra
|
EditorHindra

BOGOR, KOMPAS.com — Kepala Polri Jenderal Timur Pradopo mengatakan, pihaknya menghormati keputusan Komisi Pemberantasan Korupsi yang menahan perwira tinggi Polri, Inspektur Jenderal Polisi Djoko Susilo.

"Polri penegak hukum. Jadi, kalau ada kaitan pelanggaran hukum, tentu kami menghormati," kata Kapolri seusai menghadiri acara puncak peringatan Hari Guru Nasional dan HUT Ke-67 Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) di Sentul, Jawa Barat, Selasa (4/12/2012).

Menurut Kapolri, penahanan itu tidak akan mengganggu kinerja kepolisian. Dia juga memastikan tidak akan ada penarikan anggota Polri yang bertugas sebagai penyidik di KPK meski perwira tingginya ditahan.

Seperti diberitakan, Djoko ditahan di Rumah Tahanan Negara Kelas 1 Jakarta Selatan yang berada di Markas Polisi Militer Komando Daerah Militer Jakarta Raya, Guntur. Penahanan dilakukan setelah Djoko menjalani pemeriksaan sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi pengadaan simulator surat izin mengemudi (SIM) ketika menjabat Kepala Korps Lalu Lintas Polri.

Mantan Gubernur Akademi Kepolisian itu diduga melakukan perbuatan melawan hukum, menyalahgunakan wewenang untuk memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, terkait pengadaan simulator SIM. Total kerugian negara dalam proyek itu mencapai Rp 100 miliar.

Baca juga:
Penahanan Djoko Susilo Diapresiasi
Djoko Susilo Sendirian di Guntur...
Djoko Ditahan, KPK Tepis Isu Spesialkan Jenderal
Ini Alasan KPK Tahan Djoko di Rutan Guntur
Djoko Ditahan, Jenderal-jenderal Polisi Bisa Ketar-ketir

Berita terkait dapat diikuti dalam topik:
Dugaan Korupsi Korlantas Polri

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.