Kompas.com - 15/11/2012, 08:14 WIB
|
EditorHindra

T: Apa yang bisa Anda lakukan dengan menjadi capres ini?
J: Saya berharap, saya pertanyakan kepada undang-undang dasar dan para politisi apakah jabatan presiden ini bisa mengubah moral bangsa, bisa mengubah akhlak. Sebenarnya, visi dan misi saya sejak dulu sudah tertuang dalam lirik lagu saya. Sebelum ada KPK, saya sudah bicara pemberantasan korupsi lewat lagu "Indonesia". Saya sudah bicara serukan persatuan nasional melalui lagu "Bersatulah", saya menyerukan kerukanan antarumat beragama melalui lagu "Kita adalah Satu". Saya sudah menyerukan untuk melindungi HAM sebelum ada HAM internasional. Sesungguhnya, rakyat, penggemar saya, sudah tahu visi dan misi Rhoma bagaimana. Kepribadian Rhoma ada di situ, inilah visi misi Rhoma.

T: Tadi Anda bilang dicalonkan maju sebagai capres karena tidak ada sosok pemimpin yang representatif dari umat Islam. Kandidat-kandidat lain yang sekarang muncul ini kan Islam semua.
J: Akan tetapi, yang membawa aspirasi Islam tidak ada. Yang menjadi figur representatif umat tidak ada, menurut pengamatan ulama. Mereka umumnya nasionalis. Kalau Islam, sudah pasti nasionalis karena Islam sangat kondusif untuk menciptakan persatuan antarumat beragama, persatuan global dengan perbedaan agama dan bangsa. Di dalam tekstual tertuang di dalam Al Quran, perintah untuk mencintai umat lain, seperti berdiri sendiri tertuang secara tekstual perintah untuk menghormati Tuhan-tuhan lain selain Allah, jadi sangat kondusif menciptakan perdamaian global dan Internasional. Jadi, jangan takut Islam mendiskriminasikan agama-agama lainnya.

T: Kebijakan seperti apa yang Anda siapkan sebagai representasi dari umat Islam?
J: Ya, mayoritas masyarakat kita umat Islam, tetapi akhir-akhir ini masyarakatnya tidak Islami. Ketika ada umat Islam yang berusaha mencegah kemungkaran, umat dituduh intoleran. Ketika ingin tegakkan akidah, umat dituduh tidak menghargai perbedaan.

T: Mengapa harus langsung menjadi capres? Tidak cawapres?
J: Hahaha... Kalau cawapres, itunya enggak dapat. Mau nuntut ini itu tidak bisa. Sensasinya kurang. Saya juga didesak untuk menjadi presiden, bukan wakil.

T: Untuk menjadi capres, harus ada kendaraan parpol. Sudah ada komunikasi ke parpol-parpol?
J: Saya tidak akan proaktif karena saya tidak berambisi menjadi presiden karena saya bukan seorang yang mencalonkan diri, saya orang yang dicalonkan.

T: Yang sudah mencalonkan Anda dari mana saja?
J: Dari Wasiat Ulama, ormas Islam banyak sekali. Kalau parpol, belum, tetapi sinyal-sinyalnya sudah ada, tetapi secara konkret belum ada.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

T: Partai mana? PPP atau PKS?
J: Tidak hanya itu, bahkan juga dari partai nasionalis. Buat saya, kendaraan parpol hanya formalitas yang harus dipenuhi sebagai capres. Bagi saya, apa pun partainya selama punya komitmen yang sama, nasionalis atau Islam, yang punya visi dan misi yang sama. Dengan petinggi-petinggi partai itu, saya dekat, mereka sahabat saya.

T: Bursa capres saat ini diisi oleh politisi-politisi senior seperti Prabowo Subianto, Ical, Jusuf Kalla, Hatta Rajasa. Nah, bagaimana Anda melihat pesaing-pesaing Anda ini? Siap untuk hadapi mereka?
J: Artinya beliau sebagai senior-senior politik dan negarawan ya saya hormati. Namun, saya siap berkompetisi dengan beliau-beliau. Kalau tidak siap berkompetisi, saya tidak akan nyatakan maju.

Halaman:
Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    KPK Eksekusi Mantan Bupati Solok Selatan Muzni Zakaria ke Lapas Sukamiskin

    KPK Eksekusi Mantan Bupati Solok Selatan Muzni Zakaria ke Lapas Sukamiskin

    Nasional
    Mensos Sebut Bansos Tunai Tak Lagi Dilanjutkan

    Mensos Sebut Bansos Tunai Tak Lagi Dilanjutkan

    Nasional
    Polri Pastikan Kasus Penistaan Agama dengan Tersangka Muhammad Kece Tetap Diproses

    Polri Pastikan Kasus Penistaan Agama dengan Tersangka Muhammad Kece Tetap Diproses

    Nasional
    Menpan RB: Penundaan SKD Diupayakan Tak Ubah Jadwal Tes CPNS Keseluruhan

    Menpan RB: Penundaan SKD Diupayakan Tak Ubah Jadwal Tes CPNS Keseluruhan

    Nasional
    Pasal Integrasi Lembaga Riset dalam UU Cipta Kerja Digugat ke MK

    Pasal Integrasi Lembaga Riset dalam UU Cipta Kerja Digugat ke MK

    Nasional
    Kepala LAN: Birokrasi Harus Tinggalkan Cara Kerja Lama untuk Tingkatkan Efektivitas

    Kepala LAN: Birokrasi Harus Tinggalkan Cara Kerja Lama untuk Tingkatkan Efektivitas

    Nasional
    Koopgabsus Tricakti TNI Sebut 7 Teroris Poso Tewas Sepanjang 2021

    Koopgabsus Tricakti TNI Sebut 7 Teroris Poso Tewas Sepanjang 2021

    Nasional
    Propam Tunggu Izin MA untuk Periksa Irjen Napoleon atas Dugaan Penganiayaan Muhammad Kece

    Propam Tunggu Izin MA untuk Periksa Irjen Napoleon atas Dugaan Penganiayaan Muhammad Kece

    Nasional
    Ombudsman Temukan Masalah Pendataan Terkait Vaksinasi Covid-19

    Ombudsman Temukan Masalah Pendataan Terkait Vaksinasi Covid-19

    Nasional
    Kemenkes Pastikan Jemaah Umrah Akan Dapat 'Booster' Vaksin Covid-19

    Kemenkes Pastikan Jemaah Umrah Akan Dapat "Booster" Vaksin Covid-19

    Nasional
    Ombudsman Minta Koordinasi Terkait Distribusi Vaksin Covid-19 Dibenahi

    Ombudsman Minta Koordinasi Terkait Distribusi Vaksin Covid-19 Dibenahi

    Nasional
    Pratu Ida Bagus Gugur Ditembak Saat Amankan Pendaratan Heli untuk Angkut Jenazah Nakes

    Pratu Ida Bagus Gugur Ditembak Saat Amankan Pendaratan Heli untuk Angkut Jenazah Nakes

    Nasional
    Satgas: Covid-19 Kembali Melonjak di Sejumlah Negara dengan Kasus Aktif di Bawah 1 Persen

    Satgas: Covid-19 Kembali Melonjak di Sejumlah Negara dengan Kasus Aktif di Bawah 1 Persen

    Nasional
    Dukung Indonesia Jadi Pusat Vaksin Global, Anggota Komisi IX Harap Ada Manfaat bagi Bidang Farmasi

    Dukung Indonesia Jadi Pusat Vaksin Global, Anggota Komisi IX Harap Ada Manfaat bagi Bidang Farmasi

    Nasional
    Raker dengan DPD, Risma Paparkan 2 Pilar Strategi Kemensos Tangani Kemiskinan

    Raker dengan DPD, Risma Paparkan 2 Pilar Strategi Kemensos Tangani Kemiskinan

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.