Kompas.com - 12/11/2012, 10:36 WIB
|
EditorHindra

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi III bidang Hukum dari Fraksi Partai Gerindra Martin Hutabarat mengecam keras kasus pemerkosaan yang dilakukan tiga polisi Malaysia terhadap seorang tenaga kerja wanita (TKW). Ia meminta agar pemerintah Malaysia tidak menutup-nutupi kasus ini, dan melakukan pengusutan secara transparan.

"Kami meminta agar Malaysia mengusut kasus pemerkosaan tersebut secara adil dan transparan, menindak para pelaku dan tidak menutup-nutupinya," ujar Martin, Senin (12/11/2012), di Jakarta.

kasus dugaan pemerkosaan ini terjadi pada Jumat (9/11) pukul 06.00. Korban yang pulang bekerja di sebuah kedai makan di Penang sedang naik taksi saat distop polisi.

Saat pemeriksaan dokumen, korban hanya dapat menunjukkan fotokopi paspor dan polisi kemudian meminta uang kalau korban ingin pulang. Polisi membawa korban ke kantor polisi dan korban dipaksa melayani ketiganya di sebuah kamar.

Dua polisi lalu mengantar korban pulang dan mengancamnya agar tidak mengadukan hal itu. Namun, korban mengadukan hal itu kepada partai Persatuan China Malaysia (MCA) yang diterima Liew Rui Tuan.

Martin mengatakan kasus ini akan terus dipantau Parlemen. Oleh karena itu, Kapolri juga harus bergerak menggunakan saluran kerja sama dengan Kepala Kepolisian Diraja Malaysia untuk dapat menindak tegas ketiga oknum Malaysia itu sehingga tidak menimbulkan protes berkepanjangan dari masyarakat Indonesia.

"Perbuatan itu pantas dihukum seberat-beratnya karena dilakukan oleh polisi, yang seharusnya menjadi pelindung, dan dilakukan di kantor polisi pula. Perbuatan itu menjadi salah satu cermin bagaiman buruknya moral dan disiplin aparat Kepolisian di Malaysia," kata Martin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kendati demikian, Martin juga mengapresiasi langkah salah satu partai politik di Malaysia yakni MCA yang membantu TKI asal Indonesia tersebut melaporkannya kepada yang aparat penegak hukum. Kini, Kepolisian Malaysia masih melakukan investigasi atas kasus ini. Ketiga polisi yang diduga melakukan pemerkosaan sudah dibebastugaskans elama satu minggu.

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Kementerian PPPA: Perlu Dibuat Solusi Atasi Masalah Lansia

    Kementerian PPPA: Perlu Dibuat Solusi Atasi Masalah Lansia

    Nasional
    Luhut Melapor ke Polda Metro Jaya, Jubir: Pak Luhut Datang sebagai Warga Biasa, Bukan Pejabat

    Luhut Melapor ke Polda Metro Jaya, Jubir: Pak Luhut Datang sebagai Warga Biasa, Bukan Pejabat

    Nasional
    OTT di Kolaka Timur, KPK Tangkap Bupati Andi Merya Nur

    OTT di Kolaka Timur, KPK Tangkap Bupati Andi Merya Nur

    Nasional
    Pemerintah Bakal Tetapkan Cuti Bersama dan Libur Nasional 2022 dengan Pertimbangkan Perkembangan Covid-19

    Pemerintah Bakal Tetapkan Cuti Bersama dan Libur Nasional 2022 dengan Pertimbangkan Perkembangan Covid-19

    Nasional
    Wali Kota Nonaktif Tanjungbalai M Syahrial Divonis 2 Tahun Penjara, KPK Nyatakan Pikir-Pikir

    Wali Kota Nonaktif Tanjungbalai M Syahrial Divonis 2 Tahun Penjara, KPK Nyatakan Pikir-Pikir

    Nasional
    Usai Bertemu, PKP Klaim Jokowi Ingin Pencoblosan Pemilu 2024 Digelar April

    Usai Bertemu, PKP Klaim Jokowi Ingin Pencoblosan Pemilu 2024 Digelar April

    Nasional
    Wapres Yakin Indonesia Akan Jadi Pemain Utama Industri Keuangan Syariah Dunia

    Wapres Yakin Indonesia Akan Jadi Pemain Utama Industri Keuangan Syariah Dunia

    Nasional
    Wamenlu: Diplomasi Akan Terus Bekerja Keras Amankan Kebutuhan Vaksin Rakyat

    Wamenlu: Diplomasi Akan Terus Bekerja Keras Amankan Kebutuhan Vaksin Rakyat

    Nasional
    KJRI Jeddah: QR Code Sertifikat Vaksin Covid-19 Indonesia Tak Bisa Terbaca di Saudi

    KJRI Jeddah: QR Code Sertifikat Vaksin Covid-19 Indonesia Tak Bisa Terbaca di Saudi

    Nasional
    Kunjungi Lapas Kelas I Tangerang Tanpa Izin, Pegawai KPK Diberi Sanksi Ringan

    Kunjungi Lapas Kelas I Tangerang Tanpa Izin, Pegawai KPK Diberi Sanksi Ringan

    Nasional
    Wamenlu Ungkap 3 Isu yang Akan Jadi Tantangan hingga 2022

    Wamenlu Ungkap 3 Isu yang Akan Jadi Tantangan hingga 2022

    Nasional
    Tidak Hanya Kesehatan, Prinsip Pelayanan Sosial, Ekonomi, hingga Psikologi Lansia Juga Perlu Diperhatikan

    Tidak Hanya Kesehatan, Prinsip Pelayanan Sosial, Ekonomi, hingga Psikologi Lansia Juga Perlu Diperhatikan

    Nasional
    Komnas HAM: Kehadiran Presiden Jokowi Makin Ditunggu untuk Selesaikan Masalah TWK di KPK

    Komnas HAM: Kehadiran Presiden Jokowi Makin Ditunggu untuk Selesaikan Masalah TWK di KPK

    Nasional
    Banyak Hambatan, Koordinasi Pemerintah soal Program Khusus Lansia Dinilai Kurang

    Banyak Hambatan, Koordinasi Pemerintah soal Program Khusus Lansia Dinilai Kurang

    Nasional
    Menlu Inggris Akan Kunjungi Indonesia Akhir Tahun Ini

    Menlu Inggris Akan Kunjungi Indonesia Akhir Tahun Ini

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.