Angelina Sondakh Mulai Disidang Kamis Besok

Kompas.com - 05/09/2012, 04:32 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Politikus Partai Demokrat, Angelina Sondakh, akan menghadapi sidang perdana dari kasus yang didakwakan kepadanya di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (6/9). Komisi Pemberantasan Korupsi mendakwa Angelina menerima sesuatu terkait pembahasan anggaran di Kementerian Pemuda dan Olahraga serta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Menurut salah seorang pengacara Angelina, Arman Jauhari, dari surat dakwaan KPK, kliennya dituduh melanggar Pasal 12 Huruf a juncto Pasal 18 Undang- Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 64 Ayat (1) KUHP.

Ancaman hukuman dalam Pasal 12 Huruf a berupa pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat empat tahun dan paling lama 20 tahun. Pasal ini mengatur soal pemberian hadiah atau sesuatu kepada penyelenggara negara.

Arman mengatakan pihaknya berharap proses persidangan akan mengungkap dengan seterang-terangnya perkara yang didakwakan kepada Angelina. ”Kami yakin klien kami tak bersalah,” kata Arman.

Secara terpisah, Juru Bicara KPK Johan Budi SP mengatakan, KPK berharap kasus ini tak hanya berhenti pada Angelina. ”Ada saksi-saksi yang bisa mengungkap keterlibatan pihak lain karena keterangan saksi kan di bawah sumpah sehingga keterangannya bisa akurat,” katanya.

Johan mengatakan, seperti halnya KPK menjerat Angelina, ihwal KPK bisa menyeret pihak lain dapat dimulai dari persidangan. ”Dari awal sudah kami sampaikan bahwa kasus ini sumber utamanya di kasus suap wisma atlet SEA Games. Dari proses persidangan Wafid Muharam kemudian berkembang ke yang lain dan berkembang hingga ke Ibu AS ini,” kata Johan.

Johan mengatakan, persidangan Angelina akan digunakan KPK untuk mengembangkan kasus ini. Sangat mungkin ada pihak- pihak lain yang diduga terkait kasus ini kembali muncul dalam dakwaan jaksa. (BIL)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.