Kompas.com - 06/08/2012, 19:04 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

KOMPAS.com - Berwisata ke masjid pada saat Bulan Ramadhan merupakan salah satu pilihan tepat. Di Jakarta, terdapat banyak masjid yang selain sebagai tempat ibadah, namun juga menyimpan sejarah sendiri sehingga banyak masyarakat beramai-ramai mengunjunginya.

Salah satunya, Masjid Keramat Luar Batang. Masjid ini berlokasi di Kampung Luar Batang, Penjaringan, Jakarta Utara. Untuk mencapai lokasi masjid, perlu menggunakan jasa ojek atau kendaraan pribadi karena jalan masuk masjid berupa gang tidak dilalui oleh angkutan umum.

Masjid ini dibangun oleh Al Habib Husein bin Abubakar Alaydrus. Habib Husein merupakan salah satu ulama berasal dari Yaman, menyebarkan agama Islam hingga meninggal Kampung Luar Batang. Mulanya masjid ini adalah surau yang dimiliki oleh Habib.

Bangunan masjid yang juga merupakan salah satu cagar budaya Pemerintah Provinsi DKI Jakarta ini, menghadap ke Pelabuhan Sunda Kelapa. Masjid memiliki 2 aula besar, aula dalam dan aula luar. Masing-masing aula tersebut memiliki 12 tiang pancang, yang dijumlahkan menjadi 24. Konon, menandakan jumlah jam dalam satu hari, 12 jam siang dan 12 jam malam. Disamping aula luar, terdapat sebuah ruangan yang merupakan lokasi makam Habib Husein dan muridnya, Haji Abdul Kadir.

Menurut Iwan Guntoro, Kepala Keamanan Makam dan Masjid Luar Batang, lokasi makam awalnya ialah kamar Habib Husein, lalu sekarang dijadikan makamnya.

Pembangunan Masjid Luar Batang terus dilakukan. Sejak pembangunan pertama kali, seluruh bangunan masjid mendapatkan renovasi total, kecuali tiang pancang yang ada di aula utama masjid. Uniknya, tiang pancang ini tidak memiliki penyangga di atasnya, namun tetap berdiri tegak. Jumlah tiang ada 12, dan menurut Iwan, luas awal masjid sebelum dibangun, sama dengan luas antar tiang tersebut.

Sejak pertama kali masjid dibangun hingga saat ini telah mencapai tahap yang ketujuh. Rencana pembangunan selanjutnya ialah dengan menambah 2 menara masjid, untuk melengkapi 2 menara yang telah ada, serta pembebasan lahan parkir, untuk memberikan kenyamanan pengunjung yang datang dengan membawa kendaraan pribadi.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nama Masjid Keramat Luar Batang telah tersohor hingga keluar Jawa. Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, bahkan hingga Malaysia dan Singapura. Menurut Iwan, setiap harinya pasti ada pengunjung yang berasal dari wilayah yang jauh, mereka datang untuk ziarah makam, dan berdoa semoga mendapat berkah.

"Tadi ada bapak dari Kalimantan, cukup lama dia disini. Buat berdoa dan ziarah makam," katanya

Sebab, kata Iwan, orang yang datang kesini ibarat ziarah ke Wali Allah, silaturahmi ke makam beliau. Berdoa kepada Allah di tempat yang Allah muliakan.

Halaman:
Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X