Daftar Tunggu Haji 1,9 Juta Orang - Kompas.com

Daftar Tunggu Haji 1,9 Juta Orang

Kompas.com - 25/07/2012, 22:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon jemaah haji Indonesia yang masuk daftar tunggu (waiting list) pemberangkan haji ke Arab Saudi saat ini mencapai sekitar 1,9 juta orang. Mereka harus menunggu giliran untuk mendapatkan jatah beribadah ke Tanah Suci, beberapa tahun mendatang.

"Waiting list calon jemaah haji Indonesia sekarang mencapai 1,9 juta orang," kata Sekretaris Jenderal Kementerian Agama, Bahrul Hayat, dalam jumpa pers di Jakarta, Rabu (25/7/2013) ini.

Jumlah itu belum dikurangi kuota jemaah haji tahun 2012, yaitu total 211.000 jemaah. Mereka terdiri dari 194.000 haji reguler dan 17.000 haji khusus. Saat ini, pemerintah sedang berusaha untuk mencari kuota tambahan dari Pemerintah Arab Saudi.

"Jika ada tambahan kuota, kami prioritaskan untuk jemaah haji tua, berusia 81 tahun ke atas," katanya.

Bahrul Hayat mengungkapkan, saat ini calon jemaah haji khusus sudah melunasi pembayaran, sementara calon haji reguler belum lunas. Untuk itu, diharapkan calon jemaah yang masuk kuota berangkat tahun 2012 ini, segera melunasi biaya haji pada 26 Juli sampai 31 Agustus. Jika kuota belum terpenuhi, dibuka lagi pelunasan pada 3-7 September.

Sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 67 tahun 2012, rata-rata biaya penyelenggaraan ibadah haji (BPIH) tahun 2012/1433 Hijriyah sebesar 3.617 dollar Amerika Serikat (AS) atau senilai Rp 33,3 juta per jemaah. Besaran itu naik 84 dollar AS dibandingkan dengan BPIH tahun 2011, yaitu 3.533 dollar AS (Rp 32,5 juta).

Setelah melalui pelunasan, proses administrasi, dan para jemaah masuk asrama, dijadwalkan kelompok terbang (kloter) pertama mulai terbang pada 21 September.

Penerbangan dilakukan dari 12 bandara embarkasi haji. Saat ini, Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah, Anggito Abimanyu, sedang mengurus persiapan haji di Arab Saudi.


EditorAgus Mulyadi

Terkini Lainnya

Bos First Travel Tak Akui Beli Mobil Hingga Jalan-jalan Keliling Eropa Pakai Uang Perusahaan

Bos First Travel Tak Akui Beli Mobil Hingga Jalan-jalan Keliling Eropa Pakai Uang Perusahaan

Nasional
Jaya Suprana Puji Drama Musikal Napi, Usul DPR Buat Hal yang Sama

Jaya Suprana Puji Drama Musikal Napi, Usul DPR Buat Hal yang Sama

Nasional
Merasa Nama Baik Dicemarkan, Guntur Romli Melapor ke Polda Metro Jaya

Merasa Nama Baik Dicemarkan, Guntur Romli Melapor ke Polda Metro Jaya

Megapolitan
Pemprov DKI Kirim Surat Jawaban soal Tanah Abang kepada Ombudsman Senin Sore

Pemprov DKI Kirim Surat Jawaban soal Tanah Abang kepada Ombudsman Senin Sore

Megapolitan
14 Narapidana Lapas Manokwari Kabur dengan Mengancam Sipir

14 Narapidana Lapas Manokwari Kabur dengan Mengancam Sipir

Regional
Saksi Jelaskan Kronologi Penipuan Hotel BCC, Terdakwa Tjipta Membantah

Saksi Jelaskan Kronologi Penipuan Hotel BCC, Terdakwa Tjipta Membantah

Regional
Militer Israel Lancarkan Serangan ke Artileri Milik Rezim Suriah

Militer Israel Lancarkan Serangan ke Artileri Milik Rezim Suriah

Internasional
Sampaikan 3 Tuntutan, Pengemudi Ojek 'Online' Tunggu Realisasi Janji Komisi V DPR

Sampaikan 3 Tuntutan, Pengemudi Ojek "Online" Tunggu Realisasi Janji Komisi V DPR

Megapolitan
Ratusan Napi Gelar Drama Teater di TIM, Wiranto Nilai Istimewa

Ratusan Napi Gelar Drama Teater di TIM, Wiranto Nilai Istimewa

Nasional
Hilang Dua Bulan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pulau Tak Berpenghuni

Hilang Dua Bulan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pulau Tak Berpenghuni

Internasional
Dua Orang yang Ditemukan Lemas di Mobil Diduga Keracunan

Dua Orang yang Ditemukan Lemas di Mobil Diduga Keracunan

Regional
Sandiaga Sebut Rencana Induk Penataan Tanah Abang Masih Disusun

Sandiaga Sebut Rencana Induk Penataan Tanah Abang Masih Disusun

Megapolitan
Diprotes Rakyatnya, PM Armenia Mengundurkan Diri

Diprotes Rakyatnya, PM Armenia Mengundurkan Diri

Internasional
Saat Bos First Travel Yakinkan Jaksa Perusahaannya Masih Mampu Berangkatkan Calon Jemaah

Saat Bos First Travel Yakinkan Jaksa Perusahaannya Masih Mampu Berangkatkan Calon Jemaah

Nasional
Akan Dilaporkan Kembali oleh Fransiska, Sandiaga Bilang, 'Lu Lagi Lu Lagi'

Akan Dilaporkan Kembali oleh Fransiska, Sandiaga Bilang, "Lu Lagi Lu Lagi"

Megapolitan

Close Ads X