Menkeu: Kecil Harapan KPK Dapat Gedung Kosong - Kompas.com

Menkeu: Kecil Harapan KPK Dapat Gedung Kosong

Kompas.com - 04/07/2012, 14:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Keuangan Agus Martowardojo mengatakan, kecil kemungkinan Komisi Pemberantasan Korupsi mendapat gedung milik negara yang tak terpakai. Pasalnya, kata Agus, banyak lembaga dan kementerian yang juga meminta gedung.

"Kalau ada gedung (kosong), itu yang mempunyai minat memakai gedung cukup banyak. Tentu kementerian harus mendapat prioritas. Jadi tidak besar harapannya," kata Agus di Gedung Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (4/7/2012), ketika ditanya apakah ada gedung negara yang bisa dipakai KPK.

Sebelumnya, sembilan fraksi di Komisi III DPR belum bersedia mencabut tanda bintang pada poin anggaran pembangunan gedung baru KPK. Berbagai alasan disampaikan, salah satunya meminta KPK mencari terlebih dulu gedung negara yang tidak terpakai.

Ketua Komisi III I Gede Pasek Suardika mengatakan, pandangan mini fraksi itu akan dibahas di Badan Anggaran DPR. Setelah itu, keputusan di Banggar akan kembali dibahas di Komisi III sebelum mengambil keputusan.

Penjelasan pihak KPK, total biaya yang dibutuhkan untuk membangun gedung di tanah seluas 27.600 meter persegi mencapai Rp 225,7 miliar. Rincian anggarannya adalah biaya pekerjaan fisik senilai Rp 215 miliar, konsultan perencana Rp 5,48 miliar, manajemen konstruksi Rp 4,38 miliar, dan pengelolaan kegiatan Rp 766 juta.

Jika disetujui, anggaran akan dikucurkan dalam waktu tiga tahun, mulai dari 2012 sampai 2014. Tahap pertama, akan dikucurkan Rp 16,7 miliar. Lantaran tak jelas kapan Komisi III akan mencabut tanda bintang, penggalangan dana dari masyarakat dilakukan.


EditorHeru Margianto

Terkini Lainnya

Transfer Rp 1,2 Miliar secara Ilegal ke Sejumlah Rekening, 'Teller' Bank Ditangkap Polisi

Transfer Rp 1,2 Miliar secara Ilegal ke Sejumlah Rekening, "Teller" Bank Ditangkap Polisi

Regional
50 Tahun Merdeka, Swaziland Resmi Berganti Nama Jadi eSwatini

50 Tahun Merdeka, Swaziland Resmi Berganti Nama Jadi eSwatini

Internasional
Sekjen PKS dan Gerindra Bertemu, Bahas Kegiatan Teknis Perkuat Koalisi

Sekjen PKS dan Gerindra Bertemu, Bahas Kegiatan Teknis Perkuat Koalisi

Nasional
Tak Terima Diputus Pacar, Seorang ABG Lompat dari Jembatan Ampera

Tak Terima Diputus Pacar, Seorang ABG Lompat dari Jembatan Ampera

Regional
Survei Cyrus Network: Elektabilitas PDI-P Ungguli Parpol Peserta Pemilu Lain

Survei Cyrus Network: Elektabilitas PDI-P Ungguli Parpol Peserta Pemilu Lain

Nasional
Ikuti Tes Masuk Polisi, Empat Pemuda Kedapatan Curi Boneka

Ikuti Tes Masuk Polisi, Empat Pemuda Kedapatan Curi Boneka

Regional
Musim Hujan Tiba, Pengungsi Rohingya di Bangladesh Khawatir Banjir

Musim Hujan Tiba, Pengungsi Rohingya di Bangladesh Khawatir Banjir

Internasional
Di Kediri, Warga Miskin yang Sakit Tak Perlu Repot, Dokter Akan Datang ke Rumah

Di Kediri, Warga Miskin yang Sakit Tak Perlu Repot, Dokter Akan Datang ke Rumah

Regional
Presiden Uganda: Mulut untuk Makan, Bukan untuk Seks Oral

Presiden Uganda: Mulut untuk Makan, Bukan untuk Seks Oral

Internasional
Sandiaga Uno: Survei Gerindra Tunjukkan Mayoritas Masyarakat Ingin Pemerintahan Baru

Sandiaga Uno: Survei Gerindra Tunjukkan Mayoritas Masyarakat Ingin Pemerintahan Baru

Nasional
Tersangka Pemilik 57 Kg Merkuri Dapat Bahan Baku dari Pulau Seram

Tersangka Pemilik 57 Kg Merkuri Dapat Bahan Baku dari Pulau Seram

Regional
Kirim Dua F-16, Irak Lancarkan Serangan Udara ke Wilayah Suriah

Kirim Dua F-16, Irak Lancarkan Serangan Udara ke Wilayah Suriah

Internasional
Selain Bertemu Petinggi PKS, Prabowo Utus Sandiaga Temui Ketum PPP

Selain Bertemu Petinggi PKS, Prabowo Utus Sandiaga Temui Ketum PPP

Nasional
'Tolong Saya, Pak, Saya Tidak Kuat Lagi'

"Tolong Saya, Pak, Saya Tidak Kuat Lagi"

Regional
Foto dan Video Tumpukan Sampah Plastik Penuhi Kolong Tol Pelabuhan di Tanjung Priok

Foto dan Video Tumpukan Sampah Plastik Penuhi Kolong Tol Pelabuhan di Tanjung Priok

Megapolitan

Close Ads X