Keterpilihan Rata-rata Partai Islam di Bawah 5 Persen - Kompas.com

Keterpilihan Rata-rata Partai Islam di Bawah 5 Persen

Kompas.com - 26/06/2012, 13:59 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Riset Lembaga Survei Nasional (LSN) memperlihatkan partai-partai Islam atau partai berbasis massa Islam sudah tidak eksis dalam dunia percaturan politik Indonesia. Partai tersebut antara lain Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

"Dari hasil survei, jika pemilihan umum dilaksanakan hari ini, jawabannya untuk partai Islam, elektabilitasnya rata-rata di bawah 5 persen," kata Direktur Eksekutif LSN Umar S Bakry dalam jumpa pers di Hotel Atlet Century Park Jakarta, Selasa (26/6/2012).

Dalam survei LSN, partai-partai Islam semakin ditinggalkan konstituennya. Awal Pemilu 1999, konstituen partai-partai Islam sebanyak 36,52 persen. Tahun 2004 meningkat 38,39 persen. Namun, pada Pemilu 2009 menjadi 29,14 persen, hingga survei Juni 2012 menurun menjadi 15,7 persen.

Menurut Umar, dukungan terhadap partai Islam merosot dilihat dari faktor eksternal dan internal. Faktor eksternal seperti masyarakat Indonesia, meski mayoritas umat Islam, secara politik kurang ideologis. Faktor lain adalah dari partai itu sendiri, yakni krisis identitas.

"Partai-partai yang dulu mengklaim mewakili kepentingan umat Islam belakangan cenderung memosisikan dirinya sebagai partai terbuka, meskipun masih menggunakan simbol-simbol Islam," ungkapnya.

Selain itu, partai Islam juga krisis tokoh pemimpin. Para politisi yang aktif atau memimpin partai-partai tersebut kurang mendapat dukungan publik untuk menjadi presiden RI 2014-2019. Tokoh-tokoh partai Islam juga berada di bawah 5 persen, seperti Hidayat Nur Wahid (4,6 persen), Hatta Rajasa (3,9 persen), dan Yusril Ihza Mahendra (3,2 persen).

Posisi tertinggi ada pada tokoh partai nasionalis atau non-Islam, seperti Megawati Soekarnoputri (18 persen) dan Prabowo Subianto (17,4 persen). Menurutnya, partai-partai tersebut harus segera berbenah, melakukan konsolidasi, menemukan identitas diri, serta mengakomodasi dinamika aspirasi dan kepentingan mayoritas umat Islam Indonesia.

Namun hingga saat ini, LSN menilai tidak ada gerakan dari partai-partai tersebut untuk menyongsong Pemilu 2014. "Sampai detik ini belum ada gebrakan partai-partai Islam menyongsong Pemilu 2014. Tidak seperti partai lain, sampai saat ini kita belum melihat sosialisasi ataupun mobilisasi dukungan," lanjutnya.


EditorPepih Nugraha

Terkini Lainnya

Bayi Usia 10 Hari Ini Torehkan Sejarah di Kongres AS

Bayi Usia 10 Hari Ini Torehkan Sejarah di Kongres AS

Internasional
Cerita Penjual 'Es Kepal Milo' yang Berdiri 8 Jam Melayani Pembeli

Cerita Penjual "Es Kepal Milo" yang Berdiri 8 Jam Melayani Pembeli

Megapolitan
Prabowo Sering Ajak Anies Ngobrol, tetapi Bukan soal Cawapres...

Prabowo Sering Ajak Anies Ngobrol, tetapi Bukan soal Cawapres...

Nasional
Kesalahan Warga Setiap Kali Melihat Lokasi Kejahatan...

Kesalahan Warga Setiap Kali Melihat Lokasi Kejahatan...

Megapolitan
Calon Jemaah Haji yang Wafat sebelum Berangkat Kini Bisa Digantikan Keluarganya

Calon Jemaah Haji yang Wafat sebelum Berangkat Kini Bisa Digantikan Keluarganya

Nasional
Di Persidangan, Bos First Travel Akan Beberkan soal Aset yang Dibekukan

Di Persidangan, Bos First Travel Akan Beberkan soal Aset yang Dibekukan

Nasional
Rela Antre Berjam-jam demi 'Es Kepal Milo' yang Viral di Medsos...

Rela Antre Berjam-jam demi "Es Kepal Milo" yang Viral di Medsos...

Megapolitan
Elektabilitas Ridwan Kamil-Uu Turun di Survei Indo Barometer, Apa Sebabnya?

Elektabilitas Ridwan Kamil-Uu Turun di Survei Indo Barometer, Apa Sebabnya?

Nasional
Unjuk Rasa, Massa di Aceh Tuntut Eksekusi Cambuk Tetap Digelar di Ruang Terbuka

Unjuk Rasa, Massa di Aceh Tuntut Eksekusi Cambuk Tetap Digelar di Ruang Terbuka

Regional
Banyak Penumpang Southwest Tak Pakai Masker Oksigen dengan Benar

Banyak Penumpang Southwest Tak Pakai Masker Oksigen dengan Benar

Internasional
Ini yang Harus Dilakukan Jokowi agar Pemangkasan 14 Proyek Tak Jadi Titik Lemah

Ini yang Harus Dilakukan Jokowi agar Pemangkasan 14 Proyek Tak Jadi Titik Lemah

Nasional
Mengamuk dan Melukai 3 Warga, Seekor Kerbau Ditembak Polisi

Mengamuk dan Melukai 3 Warga, Seekor Kerbau Ditembak Polisi

Regional
5 Pengakuan Bimanesh soal Fredrich dan Kejanggalan Perawatan Setya Novanto

5 Pengakuan Bimanesh soal Fredrich dan Kejanggalan Perawatan Setya Novanto

Nasional
Tahap Dua Penataan Tanah Abang, dari Blok G hingga 'Skybridge'

Tahap Dua Penataan Tanah Abang, dari Blok G hingga "Skybridge"

Megapolitan
Penutupan Sense Karaoke di Mangga Dua yang Berjalan Tanpa Perlawanan

Penutupan Sense Karaoke di Mangga Dua yang Berjalan Tanpa Perlawanan

Megapolitan

Close Ads X