Kompas.com - 19/06/2012, 20:55 WIB
Penulis Icha Rastika
|
EditorLaksono Hari W

JAKARTA, KOMPAS.com - Rektor Universitas Pattimura, Ambon, HPB Tetelepta mangkir dari panggilan pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi, Selasa (19/6/2012). HPB Tetelepta sedianya diperiksa sebagai saksi untuk Angelina Sondakh, tersangka kasus dugaan suap penganggaran proyek Kementerian Pendidikan Nasional serta Kementerian Pemuda dan Olahraga.

Kepala Bagian Pemberitaan dan Informasi KPK Priharsa Nugraha mengatakan, hingga pukul 17.30 WIB tadi, Tetelepta tidak hadir tanpa menyampaikan keterangan ke KPK. "Rektor Universitas Pattimura enggak datang sampai saat ini dan belum ada keterangan," katanya.

Selain menjadwalkan pemeriksaan Tetelepta, hari ini KPK memanggil Rektor Universitas Tadulako, Palu, Muh Basir. Basir memenuhi panggilan pemeriksaan KPK sebagai saksi untuk Angelina.

Terkait kasus Angelina ini, KPK menjadwalkan pemeriksaan Rektor Universitas Haluoleo, Sulawesi Tenggara, Usman Rianse, Senin (18/6/2012) kemarin, tetapi yang bersangkutan mangkir. Pada Kamis (14/6/2012) pekan lalu, KPK memeriksa Rektor Institut Pertanian Bogor (IPB) Herry Suhardiyanto sebagai saksi untuk Angelina.

Para rektor itu dianggap tahu seputar kasus yang menjerat Angelina. KPK menetapkan Angelina atau Angie sebagai tersangka karena, selaku anggota Badan Anggaran DPR, ia diduga menerima pemberian hadiah atau janji terkait penganggaran proyek wisma atlet SEA Games 2011 di Kemenpora dan proyek pengadaan sarana dan prasarana pendidikan yang digarap Kemendiknas. KPK menemukan 16 aliran dana mencurigakan ke Angelina yang nilainya miliaran rupiah.

Nilai total proyek pengadaan sarana prasarana di sejumlah universitas negeri yang diduga dikorupsi Angelina mencapai Rp 600 miliar. Total nilai tersebut diperoleh KPK dari proyek pengadaan sarana dan prasarana pendidikan di 16 universitas negeri yang tersebar di seluruh Indonesia tahun anggaran 2010/2011. Universitas Pattimura, Universitas Tadulako, dan IPB termasuk dari 16 universitas tersebut. Universitas Pattimura mendapat proyek Rp 35 miliar, Universitas Tadulako memperoleh Rp 30 miliar, dan IPB menerima Rp 40 miliar.

Mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin, seusai diperiksa KPK beberapa waktu lalu mengungkapkan, Angelina mendapat uang Rp 5,5 miliar dari tiga universitas. Ketiga universitas tersebut, menurut Nazaruddin, adalah Universitas Tadulako, Universitas Haluoleo, dan Universitas Cendana di Kupang, Nusa Tenggara Timur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.