Menghitung Keuangan di Hari Tua

Kompas.com - 22/05/2012, 09:15 WIB
EditorDini

KOMPAS.com - Berapa usia Anda saat ini? Apa profesi Anda? Berapa banyak uang di tabungan Anda atau berapa besar nilai investasi Anda saat ini? Apakah nilai investasi Anda dan hasilnya diperkirakan mampu memenuhi kebutuhan sepanjang hayat di kandung badan?

Jika ya, tidak perlu menjawab berapa usia dan atau profesi Anda. Kondisi keuangan Anda sudah berada pada level financial freedom. Yang perlu Anda lakukan hanyalah bersyukur.

Tetapi, bagaimana dengan kalangan yang usianya sudah menjelang pensiun, tetapi hingga saat ini masih terus berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup saat ini, dan apalagi pada masa datang?

Siapa pun yang memasuki pensiun atau berhenti bekerja pada sebuah perusahaan mesti memikirkan masa tuanya tanpa membebani siapa pun juga. Lantas bagaimana caranya?

Siapkan dana
Siapkan dana yang cukup untuk membiayai masa tua. Itu jawabnya. Masa tua bukan lagi masa untuk mengumpulkan aset, tetapi menikmati aset yang telah dimiliki atau paling tidak mampu hidup mandiri tanpa membebani anak cucu dan handai tolan. Dengan kata lain, definisikan dulu apa saja kebutuhan finansial Anda di hari tua. Jawabannya hanya ada dua, yakni kebutuhan untuk membiayai hidup sehari-hari hingga hayat di kandung badan, dan juga kebutuhan untuk mampu membiayai biaya kesehatan jika Anda sakit.

Kebutuhan untuk hidup sehari-hari di masa tua sebenarnya jauh lebih sedikit ketimbang ketika masih di usia produktif. Yang paling utama adalah kebutuhan untuk makan sehari-hari. Sementara kebutuhan biaya transportasi pasti akan lebih rendah. Demikian juga kebutuhan untuk sandang. Berbeda, dengan ketika masih produktif.

Dengan berkurangnya biaya transportasi dan biaya pembelian sandang, tentu kebutuhan biaya bulanan menjadi lebih rendah. Berapa kira-kira penurunannya? Bisa mencapai 50 persen. Dengan kata lain, kebutuhan biaya bulanan Anda setelah tidak produktif paling tinggi hanya 50 persen dari sebelumnya.

Biaya bulanan tentu berbeda dengan penghasilan. Ketika masih produktif pun, kebutuhan pengeluaran untuk konsumsi sejatinya tidak boleh melebihi 70 persen dari penghasilan bulanan. Jika penghasilan bulanan Anda katakanlah Rp 10 juta per bulan, keperluan untuk konsumsi maksimum adalah Rp 7 juta. Nah, dengan berkurangnya keperluan setelah tidak produktif sebagaimana dipaparkan di atas, berarti dana yang diperlukan tidak lebih dari Rp 3,5 juta saja.

Lalu berapa penghasilan Anda setelah pensiun? Jika Anda karyawan pemerintah atau badan usaha milik negara, biasanya akan mendapatkan pensiun sekitar 30 persen dari nilai penghasilan terakhir ketika memasuki masa pensiun. Dengan contoh di atas, berarti penghasilan pensiun Anda adalah Rp 3 juta. Konkretnya, masih defisit dibandingkan dengan kebutuhan bulanan setelah pensiun yang mencapai Rp 3,5 juta. Belum lagi, kebutuhan untuk membiayai pengobatan jika Anda sakit. Bagaimana menutupi itu semua?

Aset produktif
Anda tentu memiliki aset yang Anda kumpulkan ketika masih produktif. Aset tersebut bisa berupa tanah, rumah, kendaraan, dan mungkin juga deposito, atau malah investasi lainnya. Jika Anda beruntung dan memiliki semua itu, tidak ada yang dikhawatirkan. Bunga deposito Anda mungkin mampu menutupi kekurangan kebutuhan biaya hidup Anda setelah pensiun dan juga biaya kesehatan Anda. Tetapi, bagaimana jika Anda tidak memiliki deposito dan/atau investasi lainnya? Hanya ada dua cara.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.