Kotak Hitam Sukhoi Masih di Pasir Pogor

Kompas.com - 16/05/2012, 09:16 WIB
|
EditorHertanto Soebijoto

JAKARTA, KOMPAS.com - Kotak hitam atau black box yang ditemukan pasukan Kopassus pada Selasa (15/5/2012) pagi hingga Rabu pagi ini masih berada di Pasir Pogor, Bogor, Jawa Barat. Belum diketahui pasti kapan kotak hitam itu akan diterbangkan ke Jakarta.

"Kotak hitam itu masih ada di dalam heli di Pasir Pogor," ungkap Komandan Tim Charli Kopassus, Lettu Infanteri M Taufik Akbar, Rabu (16/5/2012), saat dihubungi Kompas.com.

Tim Charli Kopassus merupakan tim yang pertama kali berhasil menemukan kotak hitam. Sebelumnya, tim dari Kopassus juga berhasil mendapatkan sejumlah komponen pesawat seperti alat komunikasi dan Emergency Locator Transmitter (ELT). Kopassus sendiri menurunkan 95 personelnya untuk menyisir Gunung Salak dan membantu proses pencarian korban pesawat Sukhoi Superjet 100. Namun, hanya lima orang personel yang berhasil menemukan kotak hitam yang ada di sekitar puing-puing pesawat super canggih buatan Rusia tersebut.

Menurut Taufik, tim dari Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) sudah memastikan benda yang ditemukan timnya adalah kotak hitam. "Sudah dipastikan KNKT tadi malam kalau itu kotak hitam," kata Taufik.

Ia melanjutkan, kotak hitam sudah diserahkan kepada Komandan Korem 061/Suryakencana Kolonel AM Putranto. "Saya tidak tahu kapan akan dibawa ke Jakarta karena bukan menjadi kewenangan kami lagi," katanya.

Awalnya, tim tak menyangka benda itu adalah barang yang dicari karena warnanya telah berubah dari oranye ke kehitaman. Lokasinya juga terpisah dari badan pesawat. Black box ditemukan oleh tim dari Kopassus di kemiringan tebing Gunung Salak. Benda itu tertutup tanah dan berada dekat dengan sebuah pohon. Tim harus menuruni tebing untuk mengambil benda itu dengan tali sekitar 200 meter.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.