Anggota Dewan Masih Malas - Kompas.com

Anggota Dewan Masih Malas

Kompas.com - 14/05/2012, 11:35 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Awal masa sidang IV tahun sidang 2011-2012, Senin (14/5/2012), Dewan Perwakilan Rakyat kembali menunjukkan citra yang masih buruk. Setelah reses sekitar satu bulan, anggota Dewan masih saja malas menghadiri rapat paripurna.

Akibat kemalasan itu, rapat paripurna terlambat dibuka lantaran belum korum. Sesuai jadwal, rapat dimulai pukul 10.00 WIB. Ketua DPR Marzuki Alie baru membuka rapat pukul 10.30 WIB. Sebenarnya, jadwal rapat paripurna pukul 09.00 WIB. Lantaran anggota Dewan sulit datang pagi, pimpinan Dewan sepakat merubah menjadi pukul 10.00 WIB.

Saat membuka rapat, Marzuki mengungkapkan bahwa daftar hadir ditandatangani oleh 288 dari 560 anggota Dewan. Entah ke mana 272 anggota Dewan lainnya.

Sebelumnya, pihak Sekretariat Jenderal DPR menyebut sistem presensi dengan finger print sudah terpasang bulan Mei 2012. Penerapan finger print agar tak ada lagi anggota Dewan yang menitip presensi ke asisten pribadi atau staf ahli. Namun, hingga saat ini janji itu belum terealisasi.

Tak hanya ketika rapat paripurna. Kemalasan anggota Dewan juga terjadi ketika rapat di komisi. Kemalasan itu sedikit banyak berdampak pada fungsi legislasi. Dari target mengesahkan 64 rancangan undang-undang di tahun 2012, Dewan hanya mengesahkan dua RUU ketika masa sidang sebelumnya.

Dalam pidatonya, Marzuki meminta agar Dewan dapat mengoptimalkan fungsi legislasi dalam masa sidang kali ini yang akan berakhir 13 Juli 2012 . "Fungsi legislatis masih memprihatinkan," kata politikus Partai Demokrat itu.


EditorA. Wisnubrata

Terkini Lainnya

Anies Akan Kirim Tim ke Istanbul untuk Belajar soal Minibus dan Air

Anies Akan Kirim Tim ke Istanbul untuk Belajar soal Minibus dan Air

Megapolitan
Survei 'Kompas': Kepuasan Masyarakat Jadi Kunci Keterpilihan Jokowi

Survei "Kompas": Kepuasan Masyarakat Jadi Kunci Keterpilihan Jokowi

Nasional
Rumahnya Ambruk akibat Tergerus Arus Sungai, Nenek dan Cucu Berhasil Selamat

Rumahnya Ambruk akibat Tergerus Arus Sungai, Nenek dan Cucu Berhasil Selamat

Regional
Gelar Konser Perayaan Ultah Hitler, Dua Pria Polandia Ditahan

Gelar Konser Perayaan Ultah Hitler, Dua Pria Polandia Ditahan

Internasional
Sekolah Rusak Pasca-gempa Banjarnegara, Siswa SD Ujian di Tenda Darurat

Sekolah Rusak Pasca-gempa Banjarnegara, Siswa SD Ujian di Tenda Darurat

Regional
Dishub DKI Akan Evaluasi Semua Kapal ke Kepulauan Seribu

Dishub DKI Akan Evaluasi Semua Kapal ke Kepulauan Seribu

Megapolitan
Brimob Polri Siap Amankan Acara-acara Besar di Tahun 2018

Brimob Polri Siap Amankan Acara-acara Besar di Tahun 2018

Nasional
Sandiaga Hampir Naik Kapal yang Meledak di Kepulauan Seribu

Sandiaga Hampir Naik Kapal yang Meledak di Kepulauan Seribu

Megapolitan
ISIS Klaim Serangan Bom Bunuh Diri yang Tewaskan 57 Orang di Kabul

ISIS Klaim Serangan Bom Bunuh Diri yang Tewaskan 57 Orang di Kabul

Internasional
Survei 'Kompas': Jokowi Terganjal Masalah Harga Kebutuhan Pokok dan Lapangan Pekerjaan

Survei "Kompas": Jokowi Terganjal Masalah Harga Kebutuhan Pokok dan Lapangan Pekerjaan

Nasional
Punggungnya Terluka, Seekor Penyu Bertelur di Pantai Sukamade Banyuwangi

Punggungnya Terluka, Seekor Penyu Bertelur di Pantai Sukamade Banyuwangi

Regional
'Behind the Scene' Lobi-lobi Memasangkan Prabowo Jadi Cawapres Jokowi

"Behind the Scene" Lobi-lobi Memasangkan Prabowo Jadi Cawapres Jokowi

Nasional
Digelar pada Agustus 2018, Samosir Music International Butuh Dukungan Nyata

Digelar pada Agustus 2018, Samosir Music International Butuh Dukungan Nyata

Regional
Tak Ada Tilang Saat Uji Coba Penambahan Waktu Ganjil-Genap di Sudirman

Tak Ada Tilang Saat Uji Coba Penambahan Waktu Ganjil-Genap di Sudirman

Megapolitan
Hari Ini, Jokowi Tinjau Bandara Soedirman hingga Kunjungi Korban Gempa

Hari Ini, Jokowi Tinjau Bandara Soedirman hingga Kunjungi Korban Gempa

Nasional

Close Ads X