Kisah Mataram di Poros Kedu-Prambanan

Kompas.com - 18/02/2012, 04:15 WIB

Poros Kedu-Prambanan kerap dipandang sebagai kawasan pusat Kerajaan Mataram Kuno di Jawa Tengah pada abad ke-8 hingga ke-10. Anggapan itu tak lepas dari kayanya tinggalan berupa candi-candi megah yang puncaknya adalah bangunan monumental Prambanan dan Borobudur.

Arkeolog dari Balai Arkeologi Yogyakarta, Sugeng Riyanto, mengatakan, wilayah Jawa Tengah berkembang menjadi pusat budaya masa klasik abad ke-7 sampai ke-10. Budaya yang dipengaruhi kebudayaan India itu mencapai perkembangan pesat di wilayah Kedu dan Prambanan. Poros Kedu-Prambanan meliputi daerah-daerah yang termasuk wilayah Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, dan Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, khususnya sekitar Prambanan.

Di kawasan Kedu terdapat Candi Borobudur, Mendut, Pawon, Ngawen, dan candi-candi lain di sekelilingnya. Di sekitar Prambanan terdapat Candi Prambanan (Lorojonggrang), Sewu, Plaosan, Sari, Kalasan, Sambisari, dan candi-candi lain. Selain candi, di kawasan ini ditemukan juga banyak prasasti.

Menurut Sugeng, banyaknya tinggalan candi besar dan megah tersebut menunjukkan indikasi adanya kota besar pada masa itu. Dengan banyaknya bangunan keagamaan tersebut, tentu di sekitarnya terdapat komunitas yang menggunakannya sebagai sarana ibadah.


Berbagai aspek kehidupan saat itu dipengaruhi pula oleh dua agama besar, yakni Hindu (Siwa) dan Buddha, serta pengaruh dua wangsa raja-raja, yaitu wangsa Syailendra dan Sanjaya. Soal adanya dua wangsa ini ditentang oleh Poerbatjaraka yang berpandangan hanya ada satu wangsa, yakni Syailendra. Anggota wangsa ini menganut agama Siwa, tetapi kemudian menjadi penganut agama Buddha Mahayana.

Nama Mataram diduga muncul pada awal abad ke-8, saat Sanjaya berkuasa. Ia menyebut dirinya sebagai Rakai Mataram Sang Ratu Sanjaya dengan Medang sebagai pusat kerajaan. Mengutip Sejarah Nasional Indonesia II (1984), sebelumnya tidak diketahui nama kerajaan di Jawa Tengah ini.

Pusat Mataram Kuno disebutkan berpindah dari daerah Kedu lalu ke lembah lereng Gunung Merapi di sebelah timur. Perpindahan itu diduga lantaran tanah dianggap kehilangan tuahnya karena perang atau bencana.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Editor
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pengusaha Didakwa Suap Bupati Talaud Tas dan Perhiasan Total Rp 595,8 Juta

Pengusaha Didakwa Suap Bupati Talaud Tas dan Perhiasan Total Rp 595,8 Juta

Nasional
Prabowo Kumpulkan Dewan Pembina di Hambalang, Bahas Hasil Pertemuan dengan Jokowi

Prabowo Kumpulkan Dewan Pembina di Hambalang, Bahas Hasil Pertemuan dengan Jokowi

Nasional
Jokowi Pastikan Blok Masela Serap Banyak Tenaga Kerja Lokal

Jokowi Pastikan Blok Masela Serap Banyak Tenaga Kerja Lokal

Nasional
Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat, Tomy Winata Percepat Kepulangan ke Indonesia

Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat, Tomy Winata Percepat Kepulangan ke Indonesia

Nasional
Menhan Ryamizard: Stop Pelonco, Nggak Ada Gunanya!

Menhan Ryamizard: Stop Pelonco, Nggak Ada Gunanya!

Nasional
Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat, Tomy Winata Minta Maaf

Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat, Tomy Winata Minta Maaf

Nasional
Janji Jokowi soal Dana Abadi Kebudayaan Diharapkan Jadi Pendukung Kegiatan Komunitas Seni

Janji Jokowi soal Dana Abadi Kebudayaan Diharapkan Jadi Pendukung Kegiatan Komunitas Seni

Nasional
Gerindra Incar Kursi Ketua MPR, Ace Hasan Sebut Golkar Lebih Pantas

Gerindra Incar Kursi Ketua MPR, Ace Hasan Sebut Golkar Lebih Pantas

Nasional
Wiranto: Akhir-akhir Ini Pemerintah Hadapi Kondisi Rawan Keamanan

Wiranto: Akhir-akhir Ini Pemerintah Hadapi Kondisi Rawan Keamanan

Nasional
Tomy Winata Menyesali Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat

Tomy Winata Menyesali Pengacaranya Serang Hakim PN Jakarta Pusat

Nasional
Rekonsiliasi, Fraksi Gerindra Usulkan Gerindra Ketua MPR, PDI-P Ketua DPR

Rekonsiliasi, Fraksi Gerindra Usulkan Gerindra Ketua MPR, PDI-P Ketua DPR

Nasional
Menyerang Hakim dalam Persidangan, Apa Hukumannya?

Menyerang Hakim dalam Persidangan, Apa Hukumannya?

Nasional
Pansel Dukung Masyarakat Dirikan Pos Pengaduan Capim KPK

Pansel Dukung Masyarakat Dirikan Pos Pengaduan Capim KPK

Nasional
Wiranto Gelar Rapat Terbatas Tingkat Menteri, Bahas Situasi Politik dan Keamanan

Wiranto Gelar Rapat Terbatas Tingkat Menteri, Bahas Situasi Politik dan Keamanan

Nasional
Para Ajudan yang Setia Mengawal Atasannya Tes Capim KPK...

Para Ajudan yang Setia Mengawal Atasannya Tes Capim KPK...

Nasional
Close Ads X