DNA "Tan Malaka" Belum Bisa Diidentifikasi

Kompas.com - 09/01/2012, 13:07 WIB
Penulis Ary Wibowo
|
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim identifikasi Tan Malaka hingga saat ini belum dapat memastikan deoxyribose nucleic acid (DNA) kerangka jenazah di desa Selopanggung, Kecamatan Semen, Kabupaten Kediri, Jawa Timur adalah Tan Malaka. Ketua Tim Identifikasi Forensik Djaja Atmadja mengatakan pihaknya belum bisa memberikan hasil kesimpulan DNA tokoh yang terkenal "jago menghilang" itu karena terkendala beberapa hal.

"Tim saat ini belum bisa menemukan DNA-nya (Tan Malaka) di jenazah yang ada di Kediri," ujar Djaja saat jumpa pers di Wisma Shalom, Jakarta, Senin (9/1/2012).

Selain Djaja, hadir dalam jumpa pers tersebut yakni Direktur Penerbitan Institut Kerajaan Belanda untuk Studi Karibia dan Asia Tenggara atau KITLV di Leiden Harry A Poeze, Sejarawan Asvi Warman Adam, dan Zulkifar Khamarudin, yang mengaku sebagai kemenakan Tan Malaka. Djaja mengungkapkan, beberapa kendala dalam pemeriksaan DNA salah satunya adalah, umur sampel DNA yang sudah 60 tahun dalam keadaan terkubur dalam tanah yang lembab.

Menurutnya, hal itu menyebabkan sampel DNA tersebut terkontiminasi oleh lingkungan di sekitarnya. "Jumlah kandungan DNA pun relatif sedikit dalam sampel tulang dan gigi, jika dibandingkan dengan organ lainnya," kata Djaja.

Ditambahkan Djaja, sedikitnya jumlah sisa sampel yang tersisa yakni 0,25 gram untuk serpihan gigi, dan 1,1 gram untuk serpihan tulang juga menjadi kendala dalam proses tersebut. Ia menilai, untuk melakukan proses identifikasi DNA seharusnya membutuhkan banyak sampel.

"Maka dari itu, kita putuskan untuk sementara ini tidak dilakukan pemeriksaan DNA terhadap sisa sampel yang ada," jelasnya.

Meski demikian, Djaja mengungkapkan, saat Tim Identifikasi mengikuti World Meeting of the Internasional Association of Forensic Sciences ke 19 di Madera, Portugal, mendapat informasi bahwa telah ditemukan teknik baru yang efektif dan efisien untuk mengekstraksi dan memeriksa sampel DNA. Menurutnya, dengan teknik itu, pemeriksaan tidak akan memerlukan jumlah sampel yang banyak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ada sebuah metode yang namanya Low Number Copy (LCN) analisis. Jadi dengan metode itu, ekstraksi DNA dari sampel dapat dilakukan secara efektif dengan hanya menggunakan bahan sampel yang sedikit saja, sekitar 100-200 mg untuk tulang dan gigi. Nah, saat ini pemeriksaan terhadap sisa sampel di Kediri sedang dalam proses persiapan analisis LCN tersebut," paparnya.

Menurut Djaja, tim saat ini memperkirakan pemeriksaan tersebut tidak akan berlangsung lama. "Akan tetapi untuk berjaga-jaga terhadap kemungkinan pemeriksaan ulang, kami memperkirakan akan dapat memberikan hasil akhir pada awal November tahun ini," kata Djaja.

Sebuah makam yang diyakini berisi jasad Makam Tan Malaka ditemukan di Desa Selopanggung, Kediri, setelah Hary Albert Poeze, sejarawan Belanda, melakukan penelitian tentang Tan Malaka sejak 37 tahun silam. Pada 2009, makam tokoh revolusioner beraliran kiri itu dibongkar untuk membantu proses penelitian, dengan mengambil sampel kerangka yang tertinggal untuk dilakukan tes DNA.

Tan Malaka atau Ibrahim Datuk Tan Malaka lahir di Pandan Gadang, Suliki, Sumatera Barat, pada 2 Juni 1897 dan meninggal pada 21 Februari 1949 di Desa Selopanggung. Ayahnya adalah Rasat Bagindo Malano dan ibunya bernama Sinah. Tan Malaka merupakan salah satu penggagas konsep Republik Indonesia.

Ide dan gagasan pemikirannya dapat diketahui melalui tulisan-tulisannya, antara lain Naar de Republiek Indonesia (Menuju Republik Indonesia) tahun 1925 dan Massa Actie yang ditulis tahun 1926. Perantauan pemikirannya ditulis dalam buku Madilog (Materialisme, Dialektika, dan Logika).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Minta Vaksinasi untuk Anak 6-11 Tahun Segera Dilaksanakan

Jokowi Minta Vaksinasi untuk Anak 6-11 Tahun Segera Dilaksanakan

Nasional
UPDATE 6 Desember: Ada 4.054 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE 6 Desember: Ada 4.054 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
Polri Kerahkan 1.117 Personel Brimob ke Lumajang, Bantu Penanganan Dampak Erupsi Semeru

Polri Kerahkan 1.117 Personel Brimob ke Lumajang, Bantu Penanganan Dampak Erupsi Semeru

Nasional
UPDATE 6 Desember: Ada 5.642 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 6 Desember: Ada 5.642 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 6 Desember: Tambah 2.005, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.108.297

UPDATE 6 Desember: Tambah 2.005, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.108.297

Nasional
UPDATE 6 Desember: 143.876 Orang Meninggal Dunia akibat Covid-19 di Indonesia

UPDATE 6 Desember: 143.876 Orang Meninggal Dunia akibat Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE: Bertambah 130, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.257.815

UPDATE: Bertambah 130, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.257.815

Nasional
Novel Baswedan Sebut Kapolri Punya Kesungguhan Berantas Korupsi

Novel Baswedan Sebut Kapolri Punya Kesungguhan Berantas Korupsi

Nasional
Realisasi Program Pemulihan Ekonomi Nasional Baru Capai 68,6 Persen

Realisasi Program Pemulihan Ekonomi Nasional Baru Capai 68,6 Persen

Nasional
Pemerintah Konsentrasi pada Nataru Sebelum Putuskan Soal Umrah

Pemerintah Konsentrasi pada Nataru Sebelum Putuskan Soal Umrah

Nasional
KPK Beri Penghargaan kepada Pelapor Gratifikasi, dari Kepala Desa hingga Dirut Pasar Jaya

KPK Beri Penghargaan kepada Pelapor Gratifikasi, dari Kepala Desa hingga Dirut Pasar Jaya

Nasional
Komisi III DPR dan Pemerintah Sepakat Bawa RUU Kejaksaan ke Rapat Paripurna

Komisi III DPR dan Pemerintah Sepakat Bawa RUU Kejaksaan ke Rapat Paripurna

Nasional
Ditjen HAM Sebut Ada 1.500 Aduan Terkait Dugaan Pelanggaran HAM Sepanjang Tahun 2021

Ditjen HAM Sebut Ada 1.500 Aduan Terkait Dugaan Pelanggaran HAM Sepanjang Tahun 2021

Nasional
KSAL: Armada RI Harus Dilengkapi Kapal Perang yang Mumpuni dan Modern

KSAL: Armada RI Harus Dilengkapi Kapal Perang yang Mumpuni dan Modern

Nasional
Rasamala Aritonang Tolak Tawaran Jadi ASN Polri, Ini Alasannya

Rasamala Aritonang Tolak Tawaran Jadi ASN Polri, Ini Alasannya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.