Taufik Kiemas Minta Megawati Berpikir Ulang

Kompas.com - 24/10/2011, 15:47 WIB
Penulis Sandro Gatra
|
EditorGlori K. Wadrianto

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Dewan Pertimbangan Pusat DPP PDI-P Taufik Kiemas berharap istrinya, Megawati Soekarno Putri, yang kini menjabat Ketua Umum PDI-P, tidak lagi maju dalam Pemilu Presiden 2014.

Taufik berharap, ada kaderisasi di tubuh partai "Moncong Putih" itu. "Lebih baik ibu mikir dulu untuk maju ke depan. Sebab usianya mulai 68 tahun 2014. Kaderisasi lebih penting dari pada kita maju sendiri," kata Taufik di Komplek DPR, Senin (24/10/2011).

Taufik dimintai tanggapan perihal hasil survei Jaringan Suara Nasional (JSI) bahwa Megawati berada di posisi teratas jika pemilu dilakukan saat ini. Megawati mengalahkan 12 tokoh lain yang diperkirakan akan maju dalam Pemilu Presiden 2014 (Pilpres 2014).

Tak hanya untuk Megawati, tanpa menyebut nama, Taufik berharap agar tokoh partai politik lain juga tidak lagi maju dalam Pilpres 2014. Menurut Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat itu, partai politik lebih baik memberi ruang kepada anak muda untuk maju.

"Kalau saya secara pribadi, kita lebih baik kaderisasi. Yang paling berat di Indonesia adalah kaderisasi. Dulu tahun 1997-1998 untungnya kita siap. Ada SBY, ada Gus Dur, Mega. Kalau tidak, kita bisa pecah. Tokoh pemilu yang sekarang lebih baik mengalah, menjaga NKRI saja," ucap dia.

"Dulu kita menertawakan Pak Harto ketika umur 70 tahun masih mau jadi presiden. Sekarang masa kita ikut-ikutan," tambah Taufik.

PDI-P sudah punya calon lain? "Saya rasa semua partai sudah siap. Kalau tidak siap, diketawain orang," jawab dia.

Ketika ditanya apakah calon yang disiapkan PDI-P adalah putrinya, Puan Maharani, Taufik menjawab, "Tidak tahu saya. Disiapkan saja sebanyak-banyaknya. Yang muncul nanti hanya Tuhan yang tahu."

Sebelumnya, politisi PDI-P Maruarar Sirait mengatakan, tidak menutup kemungkinan Megawati maju kembali. PDI-P, kata Maruarar, akan mempertimbangkan banyak hal, seperti kondisi kesehatan, pandangan internal partai, dan yang paling penting adalah dukungan publik terhadap Megawati.

"Kalau surveinya bagus, kesehatan oke, faktor internal sangat mendukung, saya rasa tidak ada alasan untuk tidak maju. Kami akan mengalir saja. Tidak ada yang bisa dalam posisi melarang atau memaksa untuk maju," ucap Maruarar.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jubir Presiden Ralat Pernyataan: Relaksasi Kredit untuk yang Terdampak Covid-19

Jubir Presiden Ralat Pernyataan: Relaksasi Kredit untuk yang Terdampak Covid-19

Nasional
Mahfud Sebut Koruptor Lebih Bagus Diisolasi di Lapas Ketimbang di Rumah

Mahfud Sebut Koruptor Lebih Bagus Diisolasi di Lapas Ketimbang di Rumah

Nasional
Mahfud: Tak Ada Rencana Pemerintah Beri Remisi atau Pembebasan Bersyarat ke Koruptor

Mahfud: Tak Ada Rencana Pemerintah Beri Remisi atau Pembebasan Bersyarat ke Koruptor

Nasional
Yasonna Klarifikasi Usul Pembebasan Napi Korupsi, OC Kaligis dan Jero Wacik Tetap Berpeluang Bebas

Yasonna Klarifikasi Usul Pembebasan Napi Korupsi, OC Kaligis dan Jero Wacik Tetap Berpeluang Bebas

Nasional
Wakil Ketua KPK Sebut Tak Ada Alasan bagi Yasonna Bebaskan Koruptor

Wakil Ketua KPK Sebut Tak Ada Alasan bagi Yasonna Bebaskan Koruptor

Nasional
Maklumat Penanganan Covid-19, Polri Akan Lakukan Pembubaran jika Masyarakat Tetap Berkumpul

Maklumat Penanganan Covid-19, Polri Akan Lakukan Pembubaran jika Masyarakat Tetap Berkumpul

Nasional
Pasien Covid-19 yang Sembuh Diyakini Punya Imunitas terhadap Virus Corona

Pasien Covid-19 yang Sembuh Diyakini Punya Imunitas terhadap Virus Corona

Nasional
Beri Klarifikasi, Wakil Ketua KPK Tolak Pembebasan Koruptor dengan Dalih Covid-19

Beri Klarifikasi, Wakil Ketua KPK Tolak Pembebasan Koruptor dengan Dalih Covid-19

Nasional
DPR Diminta Fokus Awasi Pemerintah Tangani Covid-19, Bukan Bahas RUU Cipta Kerja dan RKUHP

DPR Diminta Fokus Awasi Pemerintah Tangani Covid-19, Bukan Bahas RUU Cipta Kerja dan RKUHP

Nasional
Jokowi Diminta Benahi Komunikasi Publik Jajarannya soal Penanganan Covid-19

Jokowi Diminta Benahi Komunikasi Publik Jajarannya soal Penanganan Covid-19

Nasional
Wakil Jaksa Agung Meninggal Dunia, Jubir KPK: Salah Satu Jaksa Terbaik

Wakil Jaksa Agung Meninggal Dunia, Jubir KPK: Salah Satu Jaksa Terbaik

Nasional
MUI Minta Fatwa Pengurusan Jenazah Pasien Covid-19 Dijadikan Pedoman

MUI Minta Fatwa Pengurusan Jenazah Pasien Covid-19 Dijadikan Pedoman

Nasional
Anggota Komisi IX DPR Desak Pemerintah Publikasikan Peta Sebaran Covid-19 secara Rinci

Anggota Komisi IX DPR Desak Pemerintah Publikasikan Peta Sebaran Covid-19 secara Rinci

Nasional
Masyarakat yang Telanjur Mudik Diminta Isolasi Mandiri Selama 14 Hari

Masyarakat yang Telanjur Mudik Diminta Isolasi Mandiri Selama 14 Hari

Nasional
Jumlah Kasus Covid-19 Terus Bertambah, Pemerintah Khawatirkan Penularan dari OTG

Jumlah Kasus Covid-19 Terus Bertambah, Pemerintah Khawatirkan Penularan dari OTG

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X