Inilah Prioritas Kerja Amir Syamsuddin - Kompas.com

Inilah Prioritas Kerja Amir Syamsuddin

Kompas.com - 19/10/2011, 18:16 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Politikus Partai Demokrat Amir Syamsuddin resmi menjadi Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia terhitung sejak hari ini, Rabu (19/10/2011). Lalu, apa saja yang akan menjadi prioritas kerja Amir selama tiga tahun ke depan?

Amir menjawab akan menjadikan isu pemberian remisi kepada koruptor sebagai prioritasnya. Kementerian Hukum dan HAM, katanya, akan menerapkan moratorium atau pemberhentian sementara remisi bagi koruptor. "Selama pengkajian masih berjalan, kami akan melakukan moratorium terhadap remisi, sambil dipelajari," katanya di Jakarta, Rabu.

Di samping remisi koruptor, Amir juga akan menjadikan peningkatan pembinaan terhadap narapidana teroris sebagai prioritas kerjanya. "Kami ingin melibatkan berbagai pihak melakukan pembinaan lebih berdaya guna dan berhasil guna bagi narapidana teroris," ujar mantan advokat itu.

Isu pembinaan teroris ini, lanjutnya, juga menjadi perhatian Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. "Kita akan melakukan upaya maksimal untuk pembinaan," tambah Amir.

Selain itu, Amir juga berjanji akan memprioritaskan penyelesaian kasus-kasus HAM yang belum teratasi selama ini. "Ini (penyelesaian kasus HAM) bukan hal yang ringan, karena rasa keadilan tidak sama di mata orang. Kita tidak bisa ikut seratus persen keinginan semua tapi paling tidak kita melakukan upaya optimal untuk mencari jalan terbaik," ungkap dia.

Wakil Menteri Hukum dan HAM Denny Indrayana menambahkan, kemenhukham di bawah menteri yang baru akan mengkaji kembali persoalan-persoalan di lembaga-lembaga pemasyarakatan.

"Saya ingin mendengar apa persoalan mendasar dari LP (lembaga pemasyarakatan), saya dan pak menteri akan melihat lagi. Dari masukan itulah, kami mengambil masalah mendasar dan itu bisa menghasilkan pencapaian signifikan," ujar Denny.

Amir juga mengungkapkan, tidak akan ada pembagian tugas dengan wakil menteri. Keduanya akan bekerja bersamaan demi percepatan kinerja. "Tidak menjadi pilihan saya mengurus ini, pak wakil mengurus itu. Kami ingin coba pakai dua kepala agar akselerasi tugas lebih baik," tukasnya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorBenny N Joewono

    Close Ads X