Jangan Mainkan Isu Politik di Ambon

Kompas.com - 15/09/2011, 13:22 WIB
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Eksekutif Komisi Hubungan Antar Agama dan Kepercayaan Konferensi Wali Gereja Indonesia, Romo Benny Susetyo, Pr meminta politisi tidak memainkan isu-isu politik hanya untuk mengadu domba masyarakat Ambon dan mengambil suara dengan isu SARA.

Hal itu dikemukakan Benny mengingat akan ada Pilkada Gubernur di Ambon pada 2014 mendatang. "Jika penyebab kerusuhan hanya disebabkan pembunuhan tukang ojek, saya kira itu hanya pemicu. Karena kalau kita amati, rusuh di Ambon ini polanya sama dengan 1999, fitnah, informasi menyesatkan, bakar-bakar," ujar Benny di Jakarta, Kamis (15/9/2011).

Ia mengatakan, jika terdapat pertikaian, pihak luar diharapkan tidak dulu ikut campur menyelesaikan masalah tersebut. Menurutnya, biarkan masyarakat Ambon, tokoh masyarakatnya dengan tatatan adat dan struktur pemerintahan di Ambon menyelesaikan persoalan itu terlebih dahulu.

"Buru-buru mendatangkan aparat keamanan adalah satu kesalahan karena membuat suasana mencekam dan mereka tidak bisa saling melangkah berjabat tangan saling berbaur. Sudah sejak lama, mereka sudah berbaur dan merajut yang luka-luka lama," kata Benny.

Lebih lanjut, ia menuturkan, aparat keamanan negara harus mencari penyebab pemicu konflik tersebut. Selain itu, ia juga berharap agar masyarakat Ambon dapat dengan segera menyelesaikan sendiri terlebih dahulu begitu ada potensi-potensi pemicu konflik di daerahnya.

"Pihak luar jangan dulu ikut campur. Biarkan masyarakat ambon, tokoh masyarakatnya dengan tatanan adat dan struktur pemerintahannya disana menyelesaikan persoalan itu. Biarkan mereka berhubungan langsung dengan masyarakatnya," saran Benny.

Suasana Kota Ambon, Maluku, empat hari pasca-bentrokan warga, pada Kamis (15/9/2011) ini, berangsur kondusif. Namun, Kepala Divisi Humas Polri Irjen Anton Bachrul Alam, tetap menghimbau agar masyarakat Kota Ambon tetap menahan diri jika ada provokasi dari luar.

Pertikaian antar warga sempat terjadi di sejumlah titik di Kota Ambon, Maluku, pada Minggu (11/9/2011). Pertikaian bermula dari meninggalnya Darfin pada Sabtu (10/9/2011). Isu yang beredar, Darfin meninggal karena dibunuh. Nyatanya, Darin meninggal karena kecelakaan lalu lintas.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menlu Minta China Hadirkan Warganya sebagai Saksi di Kasus Kapal Long Xing 629

Menlu Minta China Hadirkan Warganya sebagai Saksi di Kasus Kapal Long Xing 629

Nasional
Periksa Dua Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Periksa Dua Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Nasional
Eks Dirut PT Pilog Diperiksa KPK, Ditanya soal Penerimaan Uang

Eks Dirut PT Pilog Diperiksa KPK, Ditanya soal Penerimaan Uang

Nasional
Bahar Smith Dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur dari Nusakambangan

Bahar Smith Dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur dari Nusakambangan

Nasional
Jubir Pemerintah Akui Diksi New Normal Salah, Ganti dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

Jubir Pemerintah Akui Diksi New Normal Salah, Ganti dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

Nasional
Peminat Kartu Prakerja Tinggi, Airlangga: 1,7 Juta Orang Terverifikasi Terima Pelatihan Offline

Peminat Kartu Prakerja Tinggi, Airlangga: 1,7 Juta Orang Terverifikasi Terima Pelatihan Offline

Nasional
Kampanye Akbar Pilkada Hanya Dapat Digelar dengan Persetujuan Gugus Tugas Covid-19

Kampanye Akbar Pilkada Hanya Dapat Digelar dengan Persetujuan Gugus Tugas Covid-19

Nasional
Sebelum Vaksin Covid-19 Ditemukan, Airlangga Minta Masyarakat Tetap Waspada

Sebelum Vaksin Covid-19 Ditemukan, Airlangga Minta Masyarakat Tetap Waspada

Nasional
Ahli Epidemiologi: Asrama Rawan Jadi Klaster Baru Covid-19

Ahli Epidemiologi: Asrama Rawan Jadi Klaster Baru Covid-19

Nasional
Periksa 4 Saksi Kasus PT DI, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Mitra Penjualan

Periksa 4 Saksi Kasus PT DI, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Mitra Penjualan

Nasional
KPU: Protokol Kesehatan di 270 Daerah Penyelenggara Pilkada Diatur Sama

KPU: Protokol Kesehatan di 270 Daerah Penyelenggara Pilkada Diatur Sama

Nasional
Cerita Yurianto yang Dijuluki 'Pembawa Berita Kematian' karena Sampaikan Data Covid-19

Cerita Yurianto yang Dijuluki "Pembawa Berita Kematian" karena Sampaikan Data Covid-19

Nasional
Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Nasional
Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Nasional
Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X