Jangan Mainkan Isu Politik di Ambon

Kompas.com - 15/09/2011, 13:22 WIB
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Eksekutif Komisi Hubungan Antar Agama dan Kepercayaan Konferensi Wali Gereja Indonesia, Romo Benny Susetyo, Pr meminta politisi tidak memainkan isu-isu politik hanya untuk mengadu domba masyarakat Ambon dan mengambil suara dengan isu SARA.

Hal itu dikemukakan Benny mengingat akan ada Pilkada Gubernur di Ambon pada 2014 mendatang. "Jika penyebab kerusuhan hanya disebabkan pembunuhan tukang ojek, saya kira itu hanya pemicu. Karena kalau kita amati, rusuh di Ambon ini polanya sama dengan 1999, fitnah, informasi menyesatkan, bakar-bakar," ujar Benny di Jakarta, Kamis (15/9/2011).

Ia mengatakan, jika terdapat pertikaian, pihak luar diharapkan tidak dulu ikut campur menyelesaikan masalah tersebut. Menurutnya, biarkan masyarakat Ambon, tokoh masyarakatnya dengan tatatan adat dan struktur pemerintahan di Ambon menyelesaikan persoalan itu terlebih dahulu.

"Buru-buru mendatangkan aparat keamanan adalah satu kesalahan karena membuat suasana mencekam dan mereka tidak bisa saling melangkah berjabat tangan saling berbaur. Sudah sejak lama, mereka sudah berbaur dan merajut yang luka-luka lama," kata Benny.

Lebih lanjut, ia menuturkan, aparat keamanan negara harus mencari penyebab pemicu konflik tersebut. Selain itu, ia juga berharap agar masyarakat Ambon dapat dengan segera menyelesaikan sendiri terlebih dahulu begitu ada potensi-potensi pemicu konflik di daerahnya.

"Pihak luar jangan dulu ikut campur. Biarkan masyarakat ambon, tokoh masyarakatnya dengan tatanan adat dan struktur pemerintahannya disana menyelesaikan persoalan itu. Biarkan mereka berhubungan langsung dengan masyarakatnya," saran Benny.

Suasana Kota Ambon, Maluku, empat hari pasca-bentrokan warga, pada Kamis (15/9/2011) ini, berangsur kondusif. Namun, Kepala Divisi Humas Polri Irjen Anton Bachrul Alam, tetap menghimbau agar masyarakat Kota Ambon tetap menahan diri jika ada provokasi dari luar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pertikaian antar warga sempat terjadi di sejumlah titik di Kota Ambon, Maluku, pada Minggu (11/9/2011). Pertikaian bermula dari meninggalnya Darfin pada Sabtu (10/9/2011). Isu yang beredar, Darfin meninggal karena dibunuh. Nyatanya, Darin meninggal karena kecelakaan lalu lintas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dukung Pencapaian Program Prioritas, Kementerian KP Gelar Pelatihan Akbar Kelautan dan Perikanan

Dukung Pencapaian Program Prioritas, Kementerian KP Gelar Pelatihan Akbar Kelautan dan Perikanan

Nasional
Tak Setuju Kemenag Disebut Hadiah Negara untuk NU, Pimpinan MPR: Hasil Perjuangan Tokoh Islam Era Kemerdekaan

Tak Setuju Kemenag Disebut Hadiah Negara untuk NU, Pimpinan MPR: Hasil Perjuangan Tokoh Islam Era Kemerdekaan

Nasional
Sebaran 14.360 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 24 Oktober 2021

Sebaran 14.360 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 24 Oktober 2021

Nasional
UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 32,61 Persen

UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 32,61 Persen

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Sebaran 623 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI

UPDATE 24 Oktober: Sebaran 623 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI

Nasional
UPDATE 24 Oktober: 14.360 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 24 Oktober: 14.360 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE: 214.745 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 1,12 Persen

UPDATE: 214.745 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 1,12 Persen

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 5.104

UPDATE 24 Oktober: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 5.104

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.082.454, Tambah 1.037

UPDATE 24 Oktober: Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.082.454, Tambah 1.037

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Tambah 29, Pasien Covid-19 Meninggal Dunia Capai 143.205 Orang

UPDATE 24 Oktober: Tambah 29, Pasien Covid-19 Meninggal Dunia Capai 143.205 Orang

Nasional
Hadiri TB Summit 2021, Dompet Dhuafa Dukung Percepatan Pengurangan Kasus TBC di Indonesia

Hadiri TB Summit 2021, Dompet Dhuafa Dukung Percepatan Pengurangan Kasus TBC di Indonesia

Nasional
UPDATE: Bertambah 623, Kini Ada 4.240.019 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE: Bertambah 623, Kini Ada 4.240.019 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
Usulan Pemerintah Soal Pemilu 15 Mei 2024 Dikhawatirkan Ganggu Tahapan Pilkada

Usulan Pemerintah Soal Pemilu 15 Mei 2024 Dikhawatirkan Ganggu Tahapan Pilkada

Nasional
Mendorong Sinergi Parekraf dan UMKM

Mendorong Sinergi Parekraf dan UMKM

Nasional
Pemerintah dan DPR Diminta Tak Intervensi KPU Tentukan Jadwal Pencoblosan Pemilu

Pemerintah dan DPR Diminta Tak Intervensi KPU Tentukan Jadwal Pencoblosan Pemilu

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.