RAPBN 2012: Pesan Pesimistis dari Pemerintah?

Kompas.com - 22/08/2011, 04:32 WIB
Editor

OLEH MUHAMMAD CHATIB BASRI

Saya punya harapan bahwa RAPBN 2012 under promised, over delivered: realisasi lebih baik daripada target. Mengapa? Ini karena RAPBN 2012 seperti datang dengan pesan: ia tak bisa banyak mendorong pertumbuhan. Padahal, Indonesia sedang berada dalam tahap ekspansi ekonominya. Munculnya kelas konsumen baru, adanya bonus demografi, tingginya harga komoditas dan energi, relatif stabilnya makroekonomi dan kondisi politik, serta masuknya arus modal ke Indonesia adalah elemen yang seharusnya mampu membawa ekonomi tumbuh di atas 7 persen.

Situasi global yang tak menentu dalam jangka pendek memang bisa menjadi ancaman. Dan, kita butuh stimulus. Selain itu, berlanjutnya kebijakan bunga rendah dan masih rentannya kondisi ekonomi di Amerika Serikat (AS) dan Eropa juga berpotensi mendorong modal ke emerging market, termasuk Indonesia.

Saya melihat, ini kesempatan bagi Indonesia. Syaratnya, benahi infrastruktur. Tanpa itu, justru bubble yang akan terjadi. Di sini peran RAPBN 2012 menjadi amat penting. Pertanyaannya, apakah RAPBN 2012 mampu mendorong pertumbuhan.

Mudah-mudahan saya salah, tetapi pemerintah terkesan tidak seoptimistis itu. Dengan pertumbuhan konsumsi masyarakat serta investasi dan ekspor yang relatif tinggi, pemerintah hanya mematok pertumbuhan ekonomi 6,7 persen karena pertumbuhan konsumsi pemerintah hanya 6,2 persen.

Jika saja konsumsi pemerintah dapat tumbuh di atas 10 persen tahun 2012, pertumbuhan ekonomi dapat mencapai 7 persen. Bagaimana kita membaca RAPBN 2012?

Pertama, apresiasi harus diberikan untuk peningkatan porsi belanja modal dari 10,6 persen total belanja pemerintah pusat (APBN-P 2011) menjadi 11,8 persen (RAPBN 2012). Namun, kenaikan ini masih kalah dibandingkan dengan kenaikan porsi belanja pegawai, yang naik dari 20,1 persen (APBN-P 2011) menjadi 22,6 persen (RAPBN 2012).

Artinya, RAPBN 2012 memang lebih merupakan ”anggaran untuk pemerintah” ketimbang anggaran untuk negeri ini. Begitu juga dengan daerah. Separuh anggaran habis untuk alokasi gaji. Kementerian Keuangan dalam Nota Keuangan 2012 menunjukkan, dampak ekspansif rupiah RAPBN 2012 sebesar 2,1 persen dari produk domestik bruto (PDB), lebih rendah dibandingkan dengan APBN-P 2011 (2,5 persen dari PDB).

Wajar jika pemerintah hanya menargetkan pertumbuhan ekonomi 6,7 persen. Pertumbuhan di bawah 7 persen adalah kondisi di mana infrastruktur stagnan. Jadi, jangan berharap perbaikan infrastruktur kalau begitu. Tentu ini tak optimal. Sebagai contoh, lihat kontribusi pengeluaran pemerintah terhadap pertumbuhan PDB pada triwulan II tahun 2011: hanya 0,3 persen.

Jika saja konsumsi pemerintah pada saat itu dapat tumbuh di atas 10 persen—seperti tahun 2008 dan 2009—pertumbuhan ekonomi bisa mencapai 6,9 persen. Karena itu, seharusnya konsumsi pemerintah bisa didorong tumbuh di atas 10 persen agar pertumbuhan tahun 2012 mencapai 7 persen.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.