Marzuki: Pemikiran Aneh Bisa Jadi Solusi

Kompas.com - 01/08/2011, 12:59 WIB
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua DPR RI Marzuki Alie mengaku serius dengan gagasannya soal pemutihan bagi para koruptor. Menurutnya, gagasan itu bisa menjadi salah satu solusi yang dipertimbangkan dalam upaya pengembalian aset dari kasus-kasus korupsi yang sedang atau sudah ditangani oleh aparat penegak hukum.

"Kita tahu sudah banyak usaha pengembalian uang atau asset recovery. Orang sudah banyak yang ditugaskan, waktu banyak yang habis, uang banyak keluar. Apakah itu Century, BLBI. Adakah satu rupiah sudah kembali? Ini, kan, kita harus evaluasi sehingga kita tidak terbawa pada situasi yang begitu-begitu saja," katanya di Gedung DPR, Jakarta, Senin (1/8/2011).

Politisi Demokrat ini menegaskan, para koruptor memang sudah melakukan pelanggaran hukum. Saat ini yang perlu dipikirkan adalah cara mengembalikan uang yang sudah dikorupsi sehingga kemudian bisa digunakan untuk kepentingan rakyat.

"Selama ini, kan, kita hanya punya harapan-harapan kosong. Bertahun-tahun enggak kembali. Kenapa kita enggak cari solusi biar uang kembali? Pikiran ini harusnya direspons bukan dihakimi bagi orang-orang yang mengaku sangat demokrasi. Seolah-olah kita enggak boleh bicara," katanya.

Lagipula, Marzuki menyadari, pemutihan atau pemaafan bagi para koruptor ini bukan kewenangannya. Ini hanyalah gagasan yang dilontarkannya sebagai Marzuki Alie.

Pembubaran KPK

Begitu pula dengan wacana pembubaran KPK. Ia berpandangan, KPK lebih baik dibubarkan jika Panitia Seleksi Calon Pimpinan KPK tidak mendapatkan orang-orang yang kredibel untuk memimpin lembaga ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Marzuki juga mengaku sempat berpikir agar Kejaksaan Agung juga diberi kewenangan untuk menyadap dalam menjalankan tugasnya.

"Pemikiran yang aneh ini memang aneh bagi orang, tapi bagi saya, ini tidak aneh. Kadang-kadang dalam situasi tidak normal, pikiran aneh bisa menjadi penyelesaian masalah. Ini adalah hak bicara saya," tandasnya.

Kontroversi

Halaman:
Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Aliansi Dosen Ultimatum UNJ Tolak Gelar Kehormatan Ma’ruf Amin dan Erick Thohir

    Aliansi Dosen Ultimatum UNJ Tolak Gelar Kehormatan Ma’ruf Amin dan Erick Thohir

    Nasional
    Independensi MA Dikhawatirkan Terganggu jika Gugatan Kewenangan KY ke MK Dikabulkan

    Independensi MA Dikhawatirkan Terganggu jika Gugatan Kewenangan KY ke MK Dikabulkan

    Nasional
    Sebaran 747 Kasus Baru Covid-19, DKI Jakarta Tertinggi

    Sebaran 747 Kasus Baru Covid-19, DKI Jakarta Tertinggi

    Nasional
    Gus Muhaimin: Indikator Sukses Pembangunan Bukan Cuma Ekonomi, tapi Juga Kebahagiaan Masyarakat

    Gus Muhaimin: Indikator Sukses Pembangunan Bukan Cuma Ekonomi, tapi Juga Kebahagiaan Masyarakat

    Nasional
    UPDATE 17 Oktober: Ada 492.928 Suspek Terkait Covid-19

    UPDATE 17 Oktober: Ada 492.928 Suspek Terkait Covid-19

    Nasional
    UPDATE: 223.929 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 1,93 Persen

    UPDATE: 223.929 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 1,93 Persen

    Nasional
    Update 17 Oktober: 62.732.568 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

    Update 17 Oktober: 62.732.568 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

    Nasional
    Update 17 Oktober: Bertambah 19, Pasien Covid-19 Meninggal Total 142.952 Orang

    Update 17 Oktober: Bertambah 19, Pasien Covid-19 Meninggal Total 142.952 Orang

    Nasional
    UPDATE 17 Oktober: Bertambah 1.086, Pasien Covid-19 Sembuh Total 4.073.418

    UPDATE 17 Oktober: Bertambah 1.086, Pasien Covid-19 Sembuh Total 4.073.418

    Nasional
    UPDATE 17 Oktober: Tambah 747, Total Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.237.758

    UPDATE 17 Oktober: Tambah 747, Total Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.237.758

    Nasional
    Jokpro Jabar Deklarasikan Dukungan untuk Jokowi-Prabowo 2024

    Jokpro Jabar Deklarasikan Dukungan untuk Jokowi-Prabowo 2024

    Nasional
    Pemerintah Ubah Hari Libur Nasional, Antisipasi Terjadinya Lonjakan Kasus Covid-19

    Pemerintah Ubah Hari Libur Nasional, Antisipasi Terjadinya Lonjakan Kasus Covid-19

    Nasional
    Ma'ruf: Pemerintah  Mempercepat Penanggulangan Kemiskinan Ekstrem

    Ma'ruf: Pemerintah Mempercepat Penanggulangan Kemiskinan Ekstrem

    Nasional
    Tampung Aspirasi, Muhaimin Gelar Lomba Video 'Lapor Cak Imin Aja!'

    Tampung Aspirasi, Muhaimin Gelar Lomba Video "Lapor Cak Imin Aja!"

    Nasional
    UNJ Disebut Akan Ubah Aturan demi Beri Gelar untuk Ma'ruf Amin dan Erick Thohir

    UNJ Disebut Akan Ubah Aturan demi Beri Gelar untuk Ma'ruf Amin dan Erick Thohir

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.