Penting, Pertimbangkan Bahan Pembuat Kolam Ikan!

Kompas.com - 14/07/2011, 19:57 WIB

KOMPAS.com - Memilih bahan membuat untuk "rumah" ikan memang memerlukan kecermatan. Bukan apa-apa. Karena, bahan yang akan Anda pilih harus memberikan keselarasan bagi ikan-ikan peliharaan Anda.

Selain hawa sejuk, keberadaan kolam ikan di pekarangan atau halaman belakang rumah memang memberikan nuansa tersendiri bagi Anda sekeluarga maupun tamu-tamu yang berkunjung. Menikmati pemandangan ikan-ikan di kolam diyakini, setidaknya mempunyai efek terapi sebagai pelebur stres.

Untuk itu, Anda perlu cermat memilih bahan untuk keselarasan kolam dan ikan-ikan di dalamnya agar sedap dipandang. Beberapa langkah berikut mungkin bisa Anda jadikan acuan:

Beton

Kolam terbuat dari beton memang tahan lama bila dipasang secara tepat. Namun, bila tidak tepat dalam mencampur "adonannya", beton bisa-bisa malah retak sebelum dipakai. Maka, tak bisa tidak, pembuatannya harus di tangan yang benar-benar ahli. Keluar uang sedikit tentu bukan masalah, asalkan hasilnya memuaskan ketimbang dikerjakan sendiri dan rusak sebelum waktunya. 

Semen

Semen juga memilki daya tahan kuat. Umumnya, penggunaan semen jika pemilik rumah lebih senang memelihara ikan koi dan nila. Hanya saja, Anda harus memberikan makanan yang cukup karena persedian makananan alami di kolam semen tidak akan tersedia selain lumut.

Batu Padat

Batu padat juga apik memberikan kesan tersendiri. Selain akan memberikan efek alami, batu padat juga memberikan kelembaban berlebih di sekitar kolam. Anda boleh menetapkan batu-batu alam, mulai di bibir kolam, dinding air terjun, hingga hiasan kubus-kubus.

Plastik

Bila persedian air di daerah Anda terbatas, kolam pastik bisa dijadikan jalan keluar. Selain hemat air dan tempat, kolam ini juga memberikan efek dramatis. Namun, untuk kolam berbahan jenis ini Anda sebaiknya memelihara jenis ikan yang "tenang", seperti ikan gurame misalnya.

Tanah

Jika tidak cukup punya uang untuk membuat kolam, cobalah Anda menggali lahan kosong di pekarang rumah Anda. Dengan kolam ini, Anda tidak terlalu banyak memberikan makanan buat ikan, karena dari tanah itu sendiri persedian makanan sudah tersedia.

Memang, Anda harus memilih jenis-jenis kolam sesuai dengan kantong Anda. Jika kantong tipis, pembuatan kolam tidak perlu mendatangkan ahli, sebab Anda cukup hanya menyediakan lahan minimal 2 x 3 meter.

Ahli pembuat kolam Usup Supriatna pernah mengatakan, hal penting perlu Anda perhatikan dalam pembuatan kolam adalah aliran air pembuangan dan bahan yang digunakan untuk pembuatan kolam.

Jangan lupa, hadirkan aksesoris untuk kolam Anda, seperti pompa, selang, filter, zat aditif air dan air mancur, serta tumbuhan airnya. Khusus pompa, Anda bisa memilihnya berdasarkan kapasitas air dalam galon dari kolam Anda.

Selamat membangun kolam! 

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorLatief
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Polisi Sebut Jamaah Islamiyah Dekati Parpol sebagai Strategi Bentuk Negara Khilafah

Polisi Sebut Jamaah Islamiyah Dekati Parpol sebagai Strategi Bentuk Negara Khilafah

Nasional
Sambil Terisak, Saksi Mengaku Terima Uang Rp 250 Juta dari Dirut Grand Kartech

Sambil Terisak, Saksi Mengaku Terima Uang Rp 250 Juta dari Dirut Grand Kartech

Nasional
Mendagri Minta Pidato Visi Indonesia Jokowi Disebar Sampai Perangkat Desa

Mendagri Minta Pidato Visi Indonesia Jokowi Disebar Sampai Perangkat Desa

Nasional
Visi Jokowi Tanpa Penuntasan Kasus Pelanggaran HAM Masa Lalu...

Visi Jokowi Tanpa Penuntasan Kasus Pelanggaran HAM Masa Lalu...

Nasional
Surat Baiq Nuril untuk Jokowi dan Amnesti yang Kian Dekat...

Surat Baiq Nuril untuk Jokowi dan Amnesti yang Kian Dekat...

Nasional
[BERITA POPULER] Isi Surat Prabowo kepada Amien Rais | Hati-hati Unggah Foto Anak di Hari Pertama Sekolah

[BERITA POPULER] Isi Surat Prabowo kepada Amien Rais | Hati-hati Unggah Foto Anak di Hari Pertama Sekolah

Nasional
Ma'ruf Amin: Semoga Tidak 'Tomat', Tobat Kemudian Kumat

Ma'ruf Amin: Semoga Tidak 'Tomat', Tobat Kemudian Kumat

Nasional
Komnas HAM Dorong Jokowi Prioritaskan Penuntasan Kasus HAM Masa Lalu

Komnas HAM Dorong Jokowi Prioritaskan Penuntasan Kasus HAM Masa Lalu

Nasional
MPR: Rekonsiliasi Baik untuk Kepentingan Bangsa

MPR: Rekonsiliasi Baik untuk Kepentingan Bangsa

Nasional
Jaksa KPK Tuntut Eks GM Hutama Karya 7 Tahun Penjara dan Rp 500 Juta

Jaksa KPK Tuntut Eks GM Hutama Karya 7 Tahun Penjara dan Rp 500 Juta

Nasional
Amien Rais: Lucu, Enggak Ditawari Pak Jokowi Tapi Minta-minta...

Amien Rais: Lucu, Enggak Ditawari Pak Jokowi Tapi Minta-minta...

Nasional
Komnas HAM Kecewa Jokowi Tidak Bicara HAM dalam Pidato Visi Indonesia

Komnas HAM Kecewa Jokowi Tidak Bicara HAM dalam Pidato Visi Indonesia

Nasional
Usai Jokowi dan Prabowo Bertemu, DPR Minta Rakyat Rajut Persatuan

Usai Jokowi dan Prabowo Bertemu, DPR Minta Rakyat Rajut Persatuan

Nasional
KPK Periksa 16 Saksi Kasus Suap Ketua DPRD Tulungagung

KPK Periksa 16 Saksi Kasus Suap Ketua DPRD Tulungagung

Nasional
Blusukan di 5 Lokasi 'Bali Baru', Jokowi Temukan Sejumlah Masalah Ini

Blusukan di 5 Lokasi "Bali Baru", Jokowi Temukan Sejumlah Masalah Ini

Nasional
Close Ads X